Barshim dari Qatar siap kembali beraksi di pertemuan Ready Steady di Tokyo

Juara lompat tinggi dunia Mutaz Barshim akan tampil untuk pertama kalinya di luar negara asalnya selama dua tahun pada pertemuan Ready Steady Tokyo, bagian dari Seri Emas Tur Kontinental Dunia Atletik, di ibu kota Jepang, Sabtu.
Dan cara apa yang lebih baik bagi pelompat tinggi Qatar untuk menilai performanya menjelang Olimpiade Tokyo selain dengan berpartisipasi dalam acara uji resmi Olimpiade. Dan kehadiran tiga pelompat tinggi terbaik di Jepang akan membuat kompetisi ini menjadi ujian nyata bagi Barshim.
Sejak mempertahankan gelar dunianya dengan gaya sensasional di Doha pada akhir 2019, Barshim hanya bertanding sekali, melompat 2,25m di Doha pada Maret tahun ini. Kompetisi akhir pekan ini akan menjadi yang pertama di Jepang dalam hampir satu dekade; terakhir kali dia berkompetisi di sana adalah pada Kejuaraan Asia 2011 di Kobe, yang dimenangkannya dengan 2,35m.
Dia mungkin harus melompat lagi ke suatu tempat di wilayah ini besok jika ingin menang, karena dia akan menghadapi pemegang rekor dalam ruangan Jepang Naoto Tobe, juara nasional 2020 Tomohiro Shinno yang melompat 2,31m tahun lalu. Dan juara Asia 2015 Takashi Eto, yang menang di Fukuroi awal bulan ini dengan 2,30m, mengalahkan Tobe dan Eto.
Bukan hanya lompat tinggi yang akan menampilkan atlet terbaik Jepang. Kedua perlombaan lari rintangan akan menjadi bisnis berkualitas tinggi dengan kemungkinan memecahkan rekor yang tinggi.
Taioh Kanai baru saja memecahkan rekor Jepang di nomor 110m gawang dengan 13,16 di Hiroshima pada akhir April, menempatkannya di tempat kedua dalam daftar Asia sepanjang masa. Tapi mantan pemegang rekor nasional Shunya Takayama dan pemegang rekor nasional dalam ruangan Shunsuke Izumiya juga masuk daftar untuk hari Minggu, seperti peraih medali perak Asian Games Chen Kuei-Ju dari Chinese Taipei.
Asuka Terada, yang menurunkan rekor nasional 100m rintangan menjadi 12,96 di Hiroshima, juga akan beraksi. Dia akan menghadapi rekan senegaranya dari Jepang Masumi Aoki, yang tahun lalu mencatatkan 12,87 assist ringan, penampilan tercepat yang pernah dilakukan oleh seorang wanita Jepang dalam segala kondisi.
Terakhir kali Lalu Mohamed Zohri membalap di Jepang, dia dihadiahi rekor nasional 100m 10,03. Juara dunia U20 dari Indonesia telah berkompetisi dengan sangat sedikit sejak saat itu, tetapi ia berharap dapat bersaing pada akhir pekan ini ketika ia berbaris bersama pelari Jepang di bawah 10 Yuki Koike dan Yoshihide Kiryu. Peraih medali perak Olimpiade 4x100m Aska Cambridge dan juara dunia 2017 Justin Gatlin juga ada di lapangan.
Shotaro Shiroyama, yang pada 2019 mencetak rekor lompat jauh Jepang 8,40m, akan menghadapi juara dunia U20 Yuki Hashioka, peraih medali perak dalam ruangan dunia dalam ruangan Australia 2012 Henry Frayne, juara Jepang Hibiki Tsuha, peraih medali perunggu Asian Games Sapwaturahman dari Indonesia dan Daiki Oda. Yang terakhir meraih kemenangan tipis atas Hashioka di Hiroshima bulan lalu, tetapi Hashioka melakukan pelanggaran yang terlihat lebih dari delapan yard.

READ  Indonesia mengatakan tentara tewas dalam bentrokan Papua yang sedang berlangsung: Asahi Shimbun

More from Benincasa Samara

Bagaimana kinerja indeks saham utama AS pada hari Jumat

The Canadian Press Trump membahas GOP karena kekuatan untuk membentuk debat nasional...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *