Bea meterai di Indonesia: undang-undang baru yang berlaku

Pada 1 Januari 2021, Indonesia UU No 10 Tahun 2020 Bea Meterai (“UU”) mulai berlaku, menggantikan Undang-Undang Bea Meterai sebelumnya tahun 1985. Undang-undang tersebut memperkenalkan tarif pajak standar 10.000 rupee (US $ 0,70) dan memperkenalkan sistem pajak meterai elektronik baru.

Perorangan, bisnis dan organisasi lain di Indonesia harus membayar bea meterai pada dokumen hukum tertentu. Bea meterai adalah pajak tunggal yang berlaku untuk dokumen perdata dan dokumen lain yang digunakan sebagai alat bukti dalam proses hukum.

Sebelumnya, bea meterai adalah 3.000 rupee (US$0,20), 6.000 rupee (US$0,40) atau kombinasi dari tarif tersebut. Saat undang-undang tersebut mulai berlaku pada awal tahun 2021, pemerintah Indonesia memberikan masa transisi kepada pembayar untuk menggunakan bea meterai yang sudah beredar hingga akhir tahun, dengan pembayaran minimum Rs 9.000 ($ 0,60) per dokumen.

Biaya bea materai minimal, tetapi membayar bea materai merupakan prosedur yang diperlukan untuk banyak dokumen bisnis dan hukum. Oleh karena itu, perusahaan yang beroperasi di Indonesia harus mengetahui kapan bea meterai harus dibayar.

Dokumen apa saja yang memerlukan bea materai?

Indonesia mengenakan bea meterai pada dua jenis dokumen utama: dokumen yang dibuat untuk menjelaskan peristiwa yang bersifat perdata dan dokumen yang dimaksudkan untuk digunakan sebagai alat bukti di pengadilan.

Dokumen sipil meliputi:

  • Perjanjian, sertifikat, surat pernyataan dan dokumen serupa serta salinannya;
  • Akta notaris dan akta pelaksana (gemuk) dan salinannya;
  • Akta yang disahkan di hadapan Agen Hak Tanah (juga dikenal sebagai Agen Transfer Tanah) dan salinannya;
  • Gelar dalam bentuk dan nama apapun; dan
  • Dokumen yang menunjukkan sejumlah uang lebih besar dari 5.000.000 rupee (USD 350), yang menjelaskan penerimaan uang atau berisi pengakuan pembayaran atau pelunasan utang, seluruhnya atau sebagian.
READ  Kepala Polisi Bengaluru Dikunci 33 Jam

Selain dokumen-dokumen ini, undang-undang ini juga berlaku untuk dokumen-dokumen sipil berikut yang tidak tercakup dalam undang-undang sebelumnya:

  • dokumen transaksi Efek, termasuk transaksi berjangka dengan nama atau bentuk apapun;
  • Dokumen Lelang berupa ekstrak, berita acara, salinan, dan berita acara pengikatan tindakan ajudikasi (gemuk); dan
  • Dokumen lain yang diatur dengan peraturan pemerintah.

Undang-undang membebaskan dari bea meterai dokumen-dokumen berikut:

  • Dokumen pengalihan tanah dan hak guna bangunan yang digunakan untuk mengelola dan memulihkan kondisi sosial pasca bencana alam;
  • dokumen pengalihan tanah dan hak guna bangunan hanya digunakan untuk kegiatan keagamaan atau non-komersial;
  • Dokumen yang berkaitan dengan pelaksanaan program pemerintah dan kebijakan moneter atau keuangan; dan
  • Dokumen yang berkaitan dengan pelaksanaan perjanjian internasional berdasarkan perjanjian internasional yang mengikat atau hukum timbal balik.

Selain pengecualian ini, bea materai tidak berlaku untuk banyak dokumen lainnya. Ini termasuk dokumen yang berkaitan dengan pergerakan orang dan barang (seperti bill of lading atau tanda terima pengiriman), ijazah, pembayaran gaji, tanda terima pajak dan banyak lagi.

Kapan bea meterai harus dibayar?

Bea meterai harus dibayar pada waktu yang berbeda, tergantung pada jenis dokumen:

  • Perjanjian, kontrak, tindakan, dll. – dibayar pada tanda tangan.
  • Dokumen sekuritas – terutang pada saat diterbitkan.
  • Dokumen lelang, dokumen yang mengakui pelunasan utang atau menunjukkan jumlah uang yang lebih besar dari 5.000.000 rupee (USD 350) – dibayarkan pada saat penerbitan dokumen tersebut.
  • Dokumen yang akan digunakan sebagai bukti di pengadilan – dibayarkan pada presentasi di pengadilan.

Mereka yang menggunakan bea materai dapat membayar materai yang dibubuhi atau disebut juga dengan materai, atau membayar dengan surat keterangan pembayaran pajak yang disebut dengan materai. surat Setoran Pajak. Sebuah perangko yang dibubuhi lambang negara, kalimat “Patch terpasang», Dan menunjukkan nilainya. Sertifikat Pembayaran Pajak adalah cara yang efisien untuk membayar bea materai untuk dokumen berukuran besar, sehingga materai tidak perlu dibubuhkan di setiap halaman.

READ  Bukti baru Obama memerintahkan skandal Russiagate palsu

Secara hukum, perusahaan dapat menunjuk pemungut materai untuk memungut, menyetorkan, dan menyatakan bea meterai kepada Direktorat Jenderal Pajak. Rincian lebih lanjut tentang peran pemungut materai akan dijelaskan dalam peraturan mendatang.

Bagaimana cara kerja bea materai elektronik?

Undang-undang tersebut memuat ketentuan mengenai pengelolaan bea meterai pada dokumen elektronik untuk pertama kali. Perangko elektronik yang memiliki kode dan keterangan unik akan berlaku untuk dokumen transaksi elektronik senilai lebih dari 5.000.000 rupee (US$350).

Pemerintah Indonesia, bagaimanapun, masih membangun infrastruktur untuk mengelola bea meterai elektronik. Akibatnya, meskipun pemerintah telah menetapkan dasar hukum bea materai elektronik, namun dalam praktiknya belum dilaksanakan.

Setelah sistem bea materai elektronik diterapkan, rincian lebih lanjut tentang bagaimana pihak berwenang akan menangani penerbitan dan pembayaran mereka akan diumumkan dalam bentuk barang.

Mengatur proses pembayaran bea materai

Membayar bea materai adalah langkah sederhana namun perlu dalam menerbitkan berbagai jenis dokumen bisnis dan hukum. Kegagalan membayar bea materai dapat membuat perusahaan menghadapi tantangan hukum atau memfasilitasi pengaturan hukum lainnya.

Oleh karena itu, perusahaan disarankan untuk menetapkan prosedur internal untuk memastikan bahwa pembayaran bea meterai tidak terlewatkan saat membuat atau menerima dokumen, sehingga menghindari komplikasi yang tidak perlu.


Tentang kami

Pengarahan ASEAN diproduksi oleh Dezan Shira & Rekan. Perusahaan ini membantu investor asing di seluruh Asia dan memiliki kantor di seluruh ASEAN, termasuk Singapura, Hanoi, Kota Ho Chi Minh, dan Da Nang Di Vietnam, Munich, dan Esen di Jerman, Boston, dan kota danau garam di Amerika Serikat, Milan, Conegliano, dan Udine di Italia, selain Jakarta, dan Batam di Indonesia. Kami juga memiliki perusahaan mitra di Malaysia, Bangladesh, NS Filipina, dan Thailand serta praktik kami di Cina dan India. Silahkan hubungi kami di [email protected] atau kunjungi website kami di www.dezshira.com.

READ  Pembaruan PDB Q1-2021 Indonesia: Aktivitas ekonomi masih lemah tetapi resesi sudah terlihat

Written By
More from Suede Nazar
Heboh! Covid-19 belum berakhir, kasus norovirus ditemukan di Indonesia
MEDIA BLITAR – Setelah dikejutkan oleh wabah Covid-19 yang sampai saat ini...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *