Beberapa penampilan “sangat menggembirakan” dari tim SG di Olimpiade; mereka yang tampil mengecewakan membutuhkan ruang: Edwin Tong

ENOSHIMA, Jepang: Atlet Singapura, lebih dari siapa pun, kecewa ketika mereka tidak tampil, dan ada batasan dalam mengkritik upaya mereka,Menteri Kebudayaan, Masyarakat dan Pemuda Edwin Tong mengatakan pada Senin 2 Agustus.

Berbicara kepada CNA di sela-sela Olimpiade Tokyo, Tong juga mengatakan ada sejumlah pertunjukan yang “sangat menggembirakan” di Tokyo 2020 sejauh ini.

Tetapi di mana ada penampilan yang mengecewakan, “para atlet memiliki tanggung jawab untuk dimintai pertanggungjawaban,” katanya.

“Tentu saja, ketika mereka tidak berfungsi, saya pikir mereka harus membelanya dan mereka harus menjelaskan diri mereka sendiri. Tapi saya pikir saya menarik garis ketika kritik menjadi pribadi, menjadi jahat,” kata Tong, berbicara kepada CNA di sela-sela. dari Olimpiade Tokyo.

“Ada kritik dan saran yang membangun dan non-konstruktif. Jadi saya akan mengatakan untuk saat ini, beri atlet kami ruang, mereka akan menjadi yang paling kecewa; bukan karena mereka tidak tahu.

BACA: Bulutangkis: Loh Kean Yew dari Singapura jatuh ke tangan Christie Indonesia dalam film thriller, tersingkir dari Olimpiade

Penampilan yang menggembirakan yang disoroti Mr. Tong termasuk pemain bulu tangkis Loh Kean Yew, yang tersingkir tipis di babak penyisihan grup oleh juara Asian Games Jonatan Christie; penembak Amita Berthier dan Kiria Tikanah; dan pemain tenis meja Yu Mengyu.

“Dia (Kean Yew) mengikat Jonatan Christie pukulan demi pukulan dan Anda harus ingat Jonatan adalah juara bertahan Asian Games, nomor tujuh dunia,” kata Tong tentang tunggal putra.

“Benar-benar tidak ada yang bisa dipilih di antara mereka dalam permainan, dan Kean Yew tiba-tiba kalah. Saya pikir itu semua menunjukkan kepada saya bahwa ada potensi besar dan sekarang yang penting, itulah yang sedang kami lakukan sekarang.”

Loh Kean Yew dari Singapura melakukan tembakan ke gawang Jonatan Christie dari Indonesia dalam pertandingan penyisihan grup tunggal putra Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sports Plaza di Tokyo pada 28 Juli 2021 (Foto: Alexander NEMENOV / AFP)

Mr Tong mencatat bahwa kinerja para atlet juga merupakan dorongan baginya.

“Mereka benar-benar memberikan segalanya dan memiliki beberapa penampilan yang sangat menggembirakan meskipun hasilnya tidak sesuai dengan keinginan mereka,” katanya.

“Kami memiliki banyak hal untuk dikerjakan. Dan itu sangat menyemangati saya.

MENAWARKAN RUANG SEKOLAH

Joseph Schooling dari Singapura dalam kompetisi

Joseph Schooling dari Singapura bertanding dalam satu babak untuk nomor 100m kupu-kupu putra pada Olimpiade Tokyo 2020 pada 29 Juli 2021. (Foto: AFP/Jonathan Nackstrand)

Ditanya tentang perenang Singapura Joseph Schooling, yang gagal maju ke semifinal gaya kupu-kupu 100m lima tahun setelah memenangkan emas di Olimpiade Rio, Tong mengatakan penting untuk meninggalkan “sedikit ruang”.

“Hasilnya mengecewakan, saya pikir dia akan menjadi orang pertama yang mengakuinya, tetapi pada saat yang sama saya pikir Anda tidak boleh terlalu memikirkannya dan berkomentar terlalu banyak. ,’ dia mencatat.

“Biarkan dia berpikir tentang apa yang ingin dia lakukan. Dan saya yakin antara dia, keluarganya, pelatihnya, NSA (asosiasi olahraga nasional), mereka akan menemukan jalan ke depan.

BACA: Gelombang dukungan akan meningkatkan saya, kata Joseph Schooling setelah keluar dari Olimpiade
BACA: Komentar: Kami perlu menjelaskan mengapa Joseph Schooling jatuh di Tokyo

Tidak semua perenang Singapura – Schooling, Quah Ting Wen, dan Quah Zheng Wen – tidak melaju ke semi-final tanpa set terbaik pribadi.

Dan Tuan Tong mencatat bahwa itu adalah Olimpiade yang “sulit” bagi mereka.

“Itu (a) Olimpiade yang mengecewakan dan sulit bagi para perenang, saya pikir mereka akan menjadi yang pertama mengakuinya. Jadi kita benar-benar harus kembali ke papan gambar dan melihat apa lagi yang bisa kita lakukan, ”katanya:

“Kami memiliki jalur yang bagus, yaitu setengah dari pertempuran yang dimenangkan, dan saya pikir kami sekarang harus melihat bagaimana kami dapat memperkuat pelatihan, kompetisi, dan juga eksposur untuk itu, untuk perenang dalam pembuatan.”

Quah Zheng Wen, lomba gaya punggung 100m putra di Olimpiade Tokyo, 25 Juli 2021

Quah Zheng Wen bertanding gaya punggung 100m putra pada Olimpiade Tokyo 25 Juli 2021 (Foto: Kong Chong Yew / SNOC)

Schooling dan Quah diberikan perpanjangan penangguhan mereka dari dinas nasional penuh waktu oleh Departemen Pertahanan tahun lalu.

Itu untuk memungkinkan mereka berlatih dan berpartisipasi dalam Olimpiade Tokyo.

Ketika ditanya apa langkah selanjutnya untuk kedua perenang itu, Tong mengatakan itu “masih sangat awal”.

“Sejujurnya saya pikir masih terlalu dini untuk melakukan pendaratan di sini. Ada beberapa variabel, Anda jelas tahu apa waktunya, apa rencananya untuk Zheng dan untuk Joe, ”katanya.

“Mari kita lakukan selangkah demi selangkah. Saran saya kepada Joe ketika saya berbicara dengannya sehari setelah playoff adalah untuk menjernihkan pikirannya, bukan untuk memikirkannya; tetap berpikiran terbuka dan luangkan waktu untuk berenang, lalu kembali untuk mendiskusikan rencananya.

Pelaporan tambahan oleh Michiyo Ishida.

Tonton Pertandingan Olimpiade Tokyo 2020 LANGSUNG dengan 14 saluran khusus di meWATCH. Hubungkan sekarang ke mewatch.sg/tokyo2020 dan beraksilah bersama Mediacorp, jaringan Olimpiade Singapura.

READ  Tonton TV Langsung Newcastle v Southampton - Daftar Saluran Dunia Untuk Hari Sabtu
Written By
More from Umair Aman
Liga Inggris dan La Liga mengambil kemenangan hacking dengan penarikan Mobdro
Aplikasi streaming seluler ilegal telah diunduh oleh lebih dari 100 juta pengguna....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *