Bekerja di persimpangan ekonomi dan biologi mengungkapkan wawasan tentang kesehatan masyarakat

Selama beberapa dekade, para ilmuwan tidak dapat menunjukkan dengan tepat mengapa ada insiden tinggi diabetes dan penyakit metabolik lainnya di antara orang-orang dengan berat badan typical di negara-negara berkembang. Sebuah teka-teki terkait adalah mengapa kekurangan gizi tidak selalu menurun dengan pembangunan ekonomi.

Sebuah studi baru yang dipimpin oleh Kaivan Munshi dari Yale menunjukkan bahwa ada satu penjelasan biologis untuk keduanya.

Dalam makalah kerja baru, Munshi, Profesor Ekonomi di Sekolah Seni dan Sains Yale dan Profesor Afiliasi di Pusat Pertumbuhan Ekonomi (EGC), dan tim penulis menjelaskan bagaimana peningkatan konsumsi makanan dapat melawan metabolisme bawaan individu, menyebabkan insiden penyakit yang lebih besar selama beberapa generasi dalam garis keluarga. Jika hasilnya bertahan untuk pengujian lebih lanjut, mereka dapat memiliki konsekuensi luas untuk application dan kebijakan nutrisi yang ditujukan untuk mengatasi diabetic issues di negara berkembang.

Dokumen tersebut diterbitkan sebagai bagian dari EGC Seri Kertas Kerja.

Dalam penelitian sebelumnya, Munshi telah mengeksplorasi bagaimana ikatan antara anggota kelompok sosial – termasuk kasta di India dan kelompok migran di Amerika Serikat – berfungsi dalam ekonomi yang lebih luas. Pada tahun 2012, saat berada di Universitas Cambridge, ia menerima dana dari National Institutes of Wellbeing untuk studi tentang peran yang dapat dimainkan oleh kelompok masyarakat dalam plan TB di Italia selatan. ‘India. Ini mengarah pada penelitiannya tentang penyakit metabolik – penyakit atau gangguan apa pun yang mengganggu metabolisme, proses mengubah makanan menjadi energi. Munshi telah melakukan penelitian ini sejak bergabung dengan fakultas Yale pada tahun 2019.

Studi baru kembali ke masa lalu untuk memahami hubungan antara tren saat ini dalam pembangunan kontemporer dan kesehatan masyarakat.

READ  Promo JSM Hypermart 25-28 Desember 2020, Diskon Akhir Pekan!

Dalam studi sebelumnya, para peneliti berpendapat bahwa dalam ekonomi pra-modern day, asupan kalori masyarakat umumnya rendah, meskipun ada fluktuasi jangka pendek yang besar dalam jumlah makanan yang tersedia. Selama berabad-abad ketika masyarakat manusia hampir tidak mengalami pertumbuhan ekonomi, tubuh manusia beradaptasi dengan kekurangan makanan jangka panjang dan fluktuasi melalui beberapa proses fisik, termasuk membangun dan mempertahankan “setpoint” untuk massa tubuh.

Teori titik setel menyatakan bahwa tubuh memiliki efek penstabil – atau “homeostatik”sistem yang menggunakan penyesuaian metabolik dan hormonal untuk menjaga keseimbangan energi tubuh terhadap fluktuasi asupan makanan. Penyesuaian metabolisme ini akan mengkompensasi periode sementara konsumsi yang lebih tinggi atau lebih rendah, menjaga tubuh pada indeks massa tubuh (BMI) yang stabil dan tentu saja rendah, yang kira-kira sama dengan berat individu dibagi dengan tinggi badan mereka.

Sistem homeostatis, bagaimanapun, hanya dapat mengatur dirinya sendiri dalam batas-batas yang tetap ketika batas ini terlampaui, sistem gagal. Dengan dimulainya pertumbuhan ekonomi dalam ekonomi contemporary, peningkatan tajam dalam makanan yang tersedia datang sebagai kejutan bagi sistem.

Munshi dan rekan penulisnya berpendapat bahwa selama periode awal perkembangan ekonomi masyarakat mana pun, tubuh orang-orang dalam masyarakat tersebut berjuang untuk mempertahankan titik setel biologis mereka, yang disesuaikan dengan tingkat konsumsi leluhur. Ini, menurut mereka, menjelaskan dua misteri biomedis yang telah didokumentasikan.

Orang yang tubuhnya berhasil mempertahankan titik setel dapat meningkatkan asupan makanan mereka tanpa peningkatan position gizi yang sesuai – diukur dalam BMI. Oleh karena itu, mereka juga berperan dalam lemahnya hubungan antara pendapatan dan position gizi yang diamati di India dan negara berkembang lainnya. Orang yang jatuh di luar titik setel tetapi tidak harus kelebihan berat badan berkontribusi pada peningkatan kejadian diabetes dan gangguan metabolisme lainnya karena keseimbangan metabolisme yang telah dibentuk tubuh mereka untuk mempertahankan titik setel terganggu, menurut para peneliti.

READ  Pemerintah memperkirakan Indonesia akan melewatkan focus on pertumbuhan PDB 2021 - bisnis

Populasi di Eropa lolos dari landmark pramodern mereka beberapa generasi yang lalu, tetapi ini terjadi di banyak negara berkembang saat ini, kata Munshi.

Dia menunjukkan bahwa jika ada data berkualitas tentang pendapatan dan kesehatan lintas generasi di negara mana pun, para peneliti akan dapat menguji teori ini secara langsung. Knowledge seperti itu kurang.

Namun, knowledge yang tersedia di tingkat rumah tangga di negara-negara dengan tahap perkembangan yang berbeda menawarkan beberapa wawasan tentang masalah ini. Untuk penelitian mereka, Munshi dan timnya menggunakan data kesehatan dan pendapatan dari Ghana, India, dan Indonesia untuk menguji teori tersebut, dan hasilnya adalah cerminan nyata di mana negara-negara tersebut berada dalam proses pembangunan ekonomi. Di Ghana, sebagian besar populasi tetap pada titik setelnya. Di India, setengah dari populasi telah melewatinya, sedangkan di Indonesia adalah kasus tiga perempat dari populasi. Implikasi tambahan dari model yang menghubungkan BMI dengan diabetes sebanding dengan details dari banyak negara Asia dan Afrika lainnya.

Saya belum pernah melihat hasilnya begitu rapi,” kata Munshi, “dan saya menduga itu karena kekuatan itu bersifat biologis.”

Munshi melihat menerjemahkan temuannya untuk komunitas penelitian yang lebih luas sebagai langkah penting dalam penelitian. Melakukan tes lebih lanjut, yang dilakukan timnya, juga akan sangat penting.

Dia senang bahwa hasil ini, yang merupakan titik balik dalam penelitiannya, dapat mengarah pada penemuan penting. “Saya telah menghabiskan 25 tahun bekerja di antarmuka antara ekonomi dan sosiologi,” katanya, “dan mungkin saya akan menghabiskan 25 tahun ke depan bekerja di antarmuka ekonomi dan biologi.”

Artikel ini diadaptasi dari profil yang lebih panjang oleh Munshi di Situs world-wide-web Pusat Pertumbuhan Ekonomi.

READ  MotoGP akan membawa 500 miliar rupee ke ekonomi: menteri
Written By
More from Faisal Hadi
Proyek pertambangan dapat menarik pembiayaan bank saat Great Barrier Reef pulih
&#13 Pembiayaan lender untuk proyek pertambangan seperti Adani Australia dan Tatas di...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *