Belajar dari kasus Rizki DA-Nadya, berikut cara menghitung usia kehamilan dari HPHT

Jakarta

Masalah dengan ventilasi rumah tangga Resiko YA dan Nadya Mustika berbaring. Baru-baru ini, salah satu teman Nadya dikabarkan meledek Rizki tentang usia kehamilan seorang gadis.

Teman Nadya mengatakan bahwa ada Pangeran KW yang tidak mau mengenali anak Nadya karena kehamilannya dianggap aneh.

Dengan perhitungannya sendiri, dia menilai usia kehamilannya lebih lama dari pernikahannya. Pangeran KW yang diduga sebagai Rizki DA akhirnya meminta Nadya melakukan tes DNA untuk mengetahui kebenarannya.



Sayangnya, Rizki DA malah mendapat hujatan dari peselancar terutama para ibu. Banyak yang meminta Rizki DA untuk belajar bagaimana menghitung usia kehamilan dengan HPHT (hari pertama haid terakhir).

Hai Rizki, bantu diri kamu di google di HPHT alias hari pertama haid terakhir. Jadi membosankan membaca berita kalau istri anda hamil dulu ya anda hitung sejak awal haid, bukan sejak awal nikah., “tulis a peselancar.

Belajar dari kasus ini, bagaimana Anda sebenarnya menghitung usia kehamilan menggunakan HPHT? Berikut cara menghitungnya, seperti dikutip dari situs resminya Kesehatan Anak Stanford:

1. Ingat hari pertama haid terakhir Anda.

2. Berikan waktu 3 bulan kalender sejak tanggal ini.

3. Tambahkan 1 tahun 7 hari ke tanggal ini untuk menemukan tanggal jatuh tempo (HPL).

Jadi, misalnya, periode terakhir Anda dimulai pada 10 September 2020. Jadi, menghitung ulang 3 bulan kalender adalah 10 Juni 2020. Kemudian menambahkan 1 tahun 7 hari akan menghasilkan 17 Juni 2021, sesuai dengan perkiraan HPL.

Selain itu, peluncurannya sejak itu Kehamilan AmerikaKarena ibu memiliki siklus menstruasi yang teratur, pembuahan biasanya terjadi sekitar 11 hingga 21 hari setelah hari pertama menstruasi terakhir (HPHT). Dengan demikian, usia kehamilan dapat dianggap lebih tua dari usia perkawinan jika pembuahan terjadi segera setelah menikah.

READ  Nagita keluar dari panggung Gegara Iis Dahlia saat dikecewakan oleh Ayu Ting Ting

Misalnya, jika Anda mengalami menstruasi pertama pada 1 Oktober, kemungkinan pembuahan terjadi dari 11 hingga 21 Oktober. Jadi, jika Anda menikah pada 20 Oktober dan pembuahan langsung dilakukan, pada 20 November, kehamilan Anda sudah dihitung lebih dari sebulan.

Kehamilan setelah ovulasi dimungkinkan, tetapi dibatasi hingga 12 hingga 24 jam setelah pelepasan sel telur. Lendir serviks membantu sperma hidup hingga 5 hari di dalam tubuh wanita dan dibutuhkan sekitar 6 jam untuk sperma aktif mencapai saluran tuba.

Lalu bagaimana jika Anda melupakan HPHT? Masih banyak pilihan, Bu. Dilaporkan WebMD, Bunda dapat menghitung dari tanggal terakhir pembuahan. Caranya cukup tambahkan 266 hari untuk mendapatkan tanggal lahir (HPL) si Kecil ya Bunda.

Jika hasil perhitungan HPHT kurang meyakinkan bisa juga langsung ke dokter untuk USG, mengukur tinggi fundus (bisa ke bidan atau dokter), dan bisa juga ke dokter. dokter untuk USG. doppler, alat untuk mengukur detak jantung bayi.

Pertimbangkan juga 14 ciri awal kehamilan yang jarang dilakukan:

[Gambas:Video Haibunda]

(aci / rap)



More from Benincasa Samara

Sad News, desainer terkenal meninggal dunia karena Covid-19

Kenzo Takada (81 tahun). Foto: antara jpnn.com – Desainer ternama Jepang, Kenzo...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *