Bengal Mengumumkan Penguncian Mingguan 2-Hari, Memperingatkan Transmisi Komunitas

Minggu ini, Bengal akan dikunci pada hari Kamis dan Sabtu (File)

New Delhi:

Bengal akan masuk ke kuncian total dua hari dalam seminggu untuk melawan lonjakan kasus koronavirus. Sekretaris Dalam Negeri Alapan Bandyopadhyay, yang membuat pengumuman itu, mengatakan ada kantong-kantong transmisi komunitas di seluruh negara bagian.

Minggu ini, negara bagian akan dikunci pada hari Kamis dan Sabtu. Minggu berikutnya, akan pada hari Rabu. Tanggal mendatang untuk Agustus akan diumumkan dalam beberapa hari mendatang. Pembatasan berbasis zona penahanan akan terus diberlakukan.

“Bengal berusaha untuk memutus rantai penularan. Strateginya sekarang adalah mengintensifkan upaya untuk memutus rantai. Penguncian selama 2 hingga 3 hari seminggu akan bertindak sebagai rem. Itu akan memiliki efek yang baik,” sekretaris rumah Alapan Bandyopadhyay berkata.

“Ada persepsi tentang transmisi komunitas di beberapa kantong,” kata Menteri Dalam Negeri.

Anggota parlemen Kongres Adhir Ranjan Chowdhury bereaksi keras terhadap apa yang disebutnya sebagai keputusan sementara oleh Bengal.

“Negara memiliki empat setengah bulan untuk mempersiapkan situasi ini, tetapi yang kami lihat adalah setengah keputusan setengah matang yang membuat orang-orang di negara bagian itu dalam kegelapan tentang apa yang harus dilakukan dan ke mana harus pergi jika mereka terinfeksi,” dia berkata.

Mengutip perubahan haluan di New Delhi, Mr Chowdhury mengatakan negara harus melihat ke ibukota di mana tingkat pemulihan lebih dari 80 persen sementara di Bengal sedang turun. “

Pernyataannya tidak sesuai dengan Dr Shantanu Sen, Trinamool MP dan mantan Presiden asosiasi medis negara.

“Seluruh situasi ini adalah hasil dari penanganan tak berperasaan pusat masalah migran antara lain. Dan semua yang mereka lakukan adalah, menulis surat kepada negara kadang-kadang dari menteri kesehatan kadang-kadang dari rumah,” kata Dr Shantanu Sen.

READ  Gejala awal COVID-19 yang berlebihan dan mudah lelah. Inilah faktanya

Dia juga menuduh Chowdhury bermain game politik. Dengan mengutip Delhi sebagai contoh terbaik, Chowdhury mengirim pesan yang dipahami dan akan ditanggapi oleh orang-orang Bengal pada waktunya nanti oleh Dr. Sen Said.

Bengal memiliki lebih dari 42.000 COVID-19 kasus dan lebih dari 1.100 kematian.

Written By
More from Suede Nazar

Rencana Alokasi Tempat Tidur COVID Karnataka Saat Bengaluru Bertempur dalam Kasus-Kasus

Jika tempat tidur tidak tersedia, tim akan memastikan pemindahan ke fasilitas lain....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *