Berapa rasio hakim / populasi di India?

Menteri Hukum Persatuan Kiren Rijiju diinformasikan kepada Lok Sabha oleh a tanggapan tertulis bahwa negara saat ini memiliki 21,03 hakim per juta penduduk. Pernyataan tersebut sebagai jawaban atas pertanyaan yang diajukan oleh Anggota DPR yang meminta tanggapan dari Menteri Kehakiman tentang rasio hakim terhadap penduduk.

Mr Rijiju menyatakan dalam tanggapannya bahwa pada 31/10/2021, rasio hakim / penduduk (hakim / per juta penduduk) dengan jumlah hakim sanksi adalah 21,03. Untuk menghitung rasio hakim-penduduk per juta penduduk pada tahun tertentu, Departemen Kehakiman Kementerian Kehakiman menggunakan jumlah penduduk menurut sensus 2011 dan informasi yang tersedia mengenai kekuatan sanksi. Pengadilan, pengadilan tinggi, pengadilan negeri dan pengadilan bawahan, selama tahun yang bersangkutan, katanya. Lebih lanjut Menteri menginformasikan bahwa data negara/UT tidak disimpan.

Komisi Hukum India dalam 120e Laporan berjudul “Mapower Planning in Judiciary: A Blueprint” merekomendasikan rasio 50 hakim per juta penduduk. Namun, di 245e Pelaporan Komisi Hukum telah mencatat bahwa rasio populasi hakim tidak akan menjadi cara yang paling tepat untuk menilai ketidakmampuan hakim

Tanggapan tertulis Menkum juga mencatat bahwa Komisi Hukum ke-245 belum menganggap rasio populasi hakim sebagai kriteria ilmiah untuk menentukan kecukupan jumlah hakim di negara tersebut. Komisi Hukum menemukan bahwa dengan tidak adanya pendekatan yang komprehensif dan ilmiah untuk mengumpulkan data di berbagai pengadilan tinggi di seluruh negeri, metode “tingkat eliminasi”, untuk menghitung jumlah hakim tambahan yang diperlukan untuk menghilangkan tumpukan kasus serta memastikan bahwa jaminan simpanan baru tidak dibuat lebih pragmatis dan bermanfaat.

Deklarasi lebih lanjut mencatat bahwa dalam Imtiyaz Ahmed v Negara Bagian Uttar Pradesh, Mahkamah Agung pada Agustus 2014 meminta Komite Sistem Manajemen Pengadilan Nasional (Komite NCMS) untuk meninjau rekomendasi yang dibuat oleh Komisi Hukum dalam laporannya yang ke-245 (2014) dan memberikan rekomendasi dalam hal ini.

READ  Makin marak, varian baru virus korona pun telah ditemukan di Swedia

Tanggapan tertulis lebih lanjut mencatat bahwa Komite NCMS menyerahkan laporannya dengan catatan bahwa dalam jangka panjang kekuatan hakim pengadilan yang lebih rendah perlu dinilai dengan metode ilmiah untuk menentukan jumlah total “jam peradilan” yang diperlukan untuk memiliki beban kerja masing-masing. pengadilan.

Dengan perintah tertanggal 07.07.2021, Mahkamah Agung memerintahkan agar salinan yang relevan dari laporan akhir NCMS didistribusikan ke semua pengadilan tinggi untuk tindakan lebih lanjut.

Menanggapi pertanyaan apakah langkah-langkah yang diambil untuk meningkatkan kekuatan yudisial, pernyataan tersebut mencatat bahwa peningkatan kekuatan hakim dan infrastruktur yudisial adalah proses yang berkelanjutan dan kolaboratif antara eksekutif dan yudikatif. Hal ini membutuhkan konsultasi dan persetujuan dari berbagai otoritas konstitusional.

More from Casildo Jabbour
Kejujuran Pengemudi Uber Memenangkan Internet
Konsumen mengeluhkan kebijakan pembatalan perjalanan Uber. Banyak dari kita menghadapi situasi di...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *