Berdasarkan hasil studi, Indonesia mengalami penurunan kepercayaan masyarakat terhadap vaksin terbesar di dunia

TRIBUNPALU.COM – Indonesia mengalami salah satu penurunan kepercayaan publik terbesar di dunia vaksin. Ini adalah hasil dari studi kepercayaan diri vaksin penelitian global yang dilakukan oleh para peneliti Inggris.

Menurut penelitian yang memetakan tren kepercayaan vaksin di 149 negara antara 2015 dan 2019, bagian dari penurunan kepercayaan publik terhadap Indonesia dipicu oleh kueri vaksin campak, gondok dan rubella, serta promosi alternatif alami untuk vaksin.

Studi tersebut menemukan bahwa skeptisisme tentang keamanan vaksin cenderung tumbuh bersamaan dengan ketidakstabilan politik dan ekstremisme agama.

Relawan yang disuntik vaksin buatan China terpapar Covid-19, cerita di luar

Uji coba vaksin Covid-19 Oxford ditangguhkan karena sukarelawan jatuh sakit

“Sangat penting bahwa dengan ancaman penyakit baru dan yang sedang berkembang seperti pandemi COVID-19, kami secara teratur memantau sikap masyarakat,” kata Heidi Larson, profesor di London School of Hygiene & Tropical Medicine yang memiliki mengarahkan penelitian, seperti yang dikutip. Reuters.

“Persepsi aktif vaksin jauh lebih tidak stabil dari sebelumnya, “katanya.” Secara keseluruhan, dunia percaya vaksin. Tapi jangan anggap enteng. Keyakinan naik dan turun, itu sangat bervariasi. “

Diterbitkan di jurnal medis Lancet, temuan Larson didasarkan pada data dari lebih dari 284.000 orang dewasa yang ditanyai pada 2019 apakah mereka vaksin itu penting, aman dan efektif.

Larson menuturkan, dengan pembuat obat dan peneliti di seluruh dunia berlomba untuk berkembang vaksin Menghadapi pandemi Covid-19, pemerintah kini harus sangat waspada dalam menilai kepercayaan publik terhadapnya vaksin dan menanggapi kekhawatiran dengan segera.

READ  Beberapa dugaan pelanggaran keuangan NRA dalam gugatan New York

“Kecepatan pembangunan sangat memprihatinkan vaksin (untuk Covid-19), “katanya.” Namun publik tidak terlalu tertarik dengan kecepatan, mereka lebih tertarik pada presisi, efisiensi dan keselamatan. “

Hasil studi tersebut menunjukkan bahwa kepercayaan vaksin di Eropa tergolong rendah dibandingkan wilayah lain di dunia, seperti Afrika. Proporsi orang yang sangat setuju bahwa vaksin aman berkisar dari 19% di Lituania hingga 66% di Finlandia.

Epidemi Covid-19 di Indonesia, peneliti Eijkman: Kami tidak bisa memproduksi vaksin dalam keadaan darurat

Irak, Liberia, dan Senegal memiliki proporsi responden tertinggi pada 2019 yang setuju vaksin itu penting. Namun, kepercayaan publik terhadap vaksin telah meningkat di beberapa negara Eropa sejak 2015, termasuk Prancis, Italia, Irlandia, dan Inggris.

Studi tersebut menemukan enam negara yang memiliki kepercayaan vaksin telah menurun drastis sejak 2015.

Dari Indonesia, Pakistan, Serbia, Azerbaijan, Afghanistan dan Nigeria, sebagian orang sangat tidak setuju tentang hal ini vaksin itu pasti telah meningkat pesat.

Hal tersebut, menurut Larson, terkait dengan tren instabilitas politik dan ekstremisme agama di negara-negara tersebut.

“Di beberapa negara ada lebih banyak polarisasi perasaan. Lebih banyak orang yang ekstrim, sangat tidak setuju atau sangat setuju,” katanya.

Artikel ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul “Wow, Indonesia mengalami penurunan kepercayaan publik terbesar di dunia terhadap vaksin”

Written By
More from Suede Nazar

Virat Kohli Mengenang “Tonggak Penting” Dalam Perjalanan India Sebagai Sisi Uji Coba

Virat Kohli mengambil alih kapten tim Uji India pada 2014.© Twitter Virat...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *