Berikut adalah detik-detik dari proses pengambilan sampel asteroid OSIRIS-REx Bennu

TEMPO.CO, Jakarta – Pemburu asteroid OSIRIS-REx NASA menyelesaikan bagian penting dari misinya minggu ini dengan berhasil menangkap batu dari permukaan Asteroid Bennu yang berpotensi berbahaya, seperti dilansir NASA pada hari Jumat, 23 Oktober 2020.

Pesawat ruang angkasa itu menempuh perjalanan lebih dari 200 juta mil (321,8 juta km) dan empat tahun untuk menabrak Bennu sebentar, meledakkannya dengan gas terkompresi, dan menyatukan potongan-potongan permukaannya.

NASA Wednesday membagikan rekaman pertama dari operasi berani, yang mengungkapkan momen yang rumit namun eksplosif antara rock dan robot.

Ketika lengan pengambilan sampel robotik pesawat ruang angkasa yang disebut Touch-And-Go atau Mekanisme Akuisisi Sampel Tagam mendarat di Bennu, ia melakukan manuver kosmik take-out.

Perencana misi memperkirakan total waktu kontak antara senjata dan asteroid kurang dari 16 detik. Ketika data awal dirilis, menunjukkan periode kontak hanya enam detik, dengan sebagian besar pengambilan sampel hanya dilakukan dalam tiga detik pertama.

Pesawat ruang angkasa, yang beroperasi sebagian besar secara otonom karena keterlambatan komunikasi selama 18 menit dengan kontrol misi di Bumi, menembakkan silinder gas melalui Tagsam yang menyiksa permukaan Bennu dan menyebabkan memaksa sampel ke arah kepala pengumpul.

Sebuah foto yang diambil dari kepala kolektor pada hari Kamis menunjukkan bahwa begitu banyak sampel telah dikumpulkan sehingga beberapa batu yang lebih besar tampaknya tidak menembus ke dalam, memasang tutup mylar untuk menutup wadah yang sebagian terbuka, memungkinkan beberapa dari sampel yang lebih kecil untuk melarikan diri ke luar angkasa.

“Bennu terus mengejutkan kami dengan sains yang luar biasa dan juga menawarkan beberapa kejutan,” kata Thomas Zurbuchen, administrator asosiasi sains NASA, dalam sebuah pernyataan.

READ  Ini adalah roket pendiri dari Amazon yang diluncurkan untuk menguji sistem pendaratan manusia di Bulan

“Dan sementara kita mungkin harus menyimpan sampel lebih cepat, itu bukan masalah besar untuk diselesaikan. Kami senang melihat sejumlah besar sampel yang akan menginspirasi sains selama beberapa dekade setelah momen bersejarah ini.

OSIRIS-REx dirancang untuk mendarat di permukaan datar, tetapi Bennu sangat berbatu sehingga tim tidak dapat menemukan tempat yang cocok. Untungnya, OSIRIS-REx dapat mengambil sampel di situs bernama Nightingale, yang hanya berukuran beberapa tempat parkir mobil.

Ketika pesawat ruang angkasa itu mendekat dan kemudian menghabiskan dua tahun di orbit dan mensurvei Bennu, jelaslah bahwa dunia kecil ini berbeda dari yang diharapkan para ilmuwan. Tim berharap menemukan sejumlah permukaan berpasir yang ideal untuk pengambilan sampel, tetapi Bennu ternyata adalah timbunan puing, dengan medan terjal yang dipenuhi bebatuan.

Sekitar 24 jam setelah operasi, NASA membagikan gambar pertama dari operasi yang ditangkap oleh probe. Tagsam masuk ke tempatnya dan kepala pengambilan sampelnya melakukan kontak dengan permukaan Bennu sebelum ledakan nitrogen. Operasi tersebut melemparkan satu ton puing yang beterbangan di sekitar lengan akuisisi.

Meskipun gambar terlihat relatif cepat, pengoperasiannya jauh lebih lancar. Lengan diturunkan sekitar 10 sentimeter per detik, jauh lebih lambat daripada kecepatan berjalan, saat mencapai lokasi sampel.

Tujuan tim adalah mengumpulkan sekitar 60 gram debu, kotoran, dan pasir dari permukaan Bennu. Dilaporkan pada hari Jumat bahwa tim percaya bahwa OSIRIS-REx telah mengumpulkan sampel yang cukup dan mulai menyimpannya dengan cepat, melewatkan pembacaan massal sampel yang direncanakan dan membatalkan pembakaran rem untuk mempertahankan akselerasi minimum pesawat ruang angkasa.

“Kami sedang berupaya untuk mempertahankan kesuksesan kami di sini, dan tugas saya adalah mengembalikan sampel Bennu sebanyak mungkin dengan aman,” kata Dante Lauretta, peneliti utama OSIRIS-REx di Universitas Arizona.

READ  Fakta Menakjubkan Tentang Bintang | Republika online

Misi tersebut bergabung dengan misi Jepang Hayabusa dan Hayabusa-2 dalam sejarah eksplorasi asteroid. Hayabusa telah mengambil sampel dan mengembalikan materi dari asteroid Itokawa, dan Hayabusa2 mengembalikan sampel penting dari batuan luar angkasa Ryugu.

Setelah sampel disimpan, tim akan memulai persiapan untuk perjalanan panjang kembali Bumi, dengan pendaratan direncanakan di gurun Utah pada September 2023.

Sumber: RUANG

Written By
More from Faisal Hadi

5 Fakta Menarik Asteroid 2020 TY1 Dekat Akhir Bumi Hari Ini

KOMPAS.com – Asteroid 2020 TY1 akan lewat dekat Bumi hari ini, Sabtu...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *