Bertindak Timur dari India Timur Laut

Pada 28-29 Mei, Asian Confluence, sebuah think tank yang berbasis di Shillong, menyelenggarakan konklaf sungai di Guwahati, bekerja sama dengan Kementerian Luar Negeri dan Departemen Act East, Pemerintah Assam. Tema, dengan akronim NADI – Sekutu Alam dalam Pembangunan dan Saling Ketergantungan – dipilih dengan tepat untuk menyoroti hubungan antara India dan lingkungan timurnya, yang berlabuh di jaringan perairan. Menteri, duta besar, komisaris tinggi dan pejabat tinggi dari Bangladesh, Nepal, Bhutan, Myanmar, Kamboja, Vietnam, Laos, Thailand, Indonesia, Singapura dan Jepang hadir. Namun, yang lebih penting, peristiwa tersebut mencerminkan daya tarik yang berkembang yang ditemukan oleh Wilayah Timur Laut (NER) dalam Kebijakan Bertindak Timur (AEP) dan Kebijakan Lingkungan Pertama India secara nyata.

Topografi APM dan negara-negara di sebelah timur penuh dengan sungai dan badan air. Itu tidak hanya terhubung secara berdekatan oleh mereka, tetapi oleh sejarah dan budaya bersama, serta perdagangan dan perdagangan. Kisah-kisah Chaulung Sukafa, Ahom Raja Assam pertama di abad ke-13, melintasi perbukitan Patkai, hingga lubang-lubang yang melintasi sungai, dari Mazhar Sharif Nizaamuddin Auliya di Delhi hingga Hazrat Shah Jalal di Sylhet, berkorespondensi baik untuk tujuan acara, yaitu untuk menyoroti kesamaan poin dan memfasilitasi kolaborasi.

Sepuluh sistem sungai berasal dari pegunungan Hindu Kush. Di antara mereka, Cekungan Gangga, Brahmaputra dan Mekong memiliki tantangan yang ditandai sebagai hal yang umum dan membutuhkan solusi di luar kebijakan. Konklaf NADI membahas untuk mengatasi masalah ini dengan berfokus pada 5C – Konektivitas, Budaya, Perdagangan, Konservasi, dan Kolaborasi. C tambahan menemukan tempatnya selama musyawarah, yaitu peningkatan kapasitas, yang terhubung dengan baik dengan yang lain.

Konektivitas tetap menjadi agenda utama. Meskipun pemahaman yang komprehensif tentang hal yang sama disorot, terutama people-to-people (P2P), Menteri Keuangan India Nirmala Sitharaman menegaskan perlunya menghidupkan kembali dan memperluas jaringan air dalam ruangan. Dalam hal ini, pentingnya Protokol Transit dan Perdagangan melalui Perairan Pedalaman antara India dan Bangladesh telah disorot oleh banyak orang. Pada Februari tahun ini, kapal kargo yang membawa biji-bijian makanan, yang tiba dari Bihar ke Pandu di Assam, disebutkan sebagai contoh. Selanjutnya, data dari Bank Dunia menunjukkan bahwa jika barang dapat diangkut melalui jalur air, perdagangan bisa menjadi 40% lebih efisien. Oleh karena itu, upaya membuat Jalan Perairan Nasional 2 dan 16, misalnya berkelok-kelok masing-masing melalui sistem Brahmaputra dan Barak, ditempatkan dengan baik. Jadi mengapa tidak melanjutkan proyek-proyek ini?

READ  Jenis fase bulan, dari bulan baru hingga bulan sabit Wanning

Sebanyak New Delhi telah berulang kali mempromosikan proyek infrastruktur utamanya di kawasan (sembilan proyek nasional dan dua proyek internasional telah diidentifikasi), jelas bahwa tantangannya berlipat ganda. Pertama, pembangunan bendungan China di hulu Brahmaputra, sebuah topik yang tampaknya secara mengejutkan diabaikan selama konklaf baru-baru ini, akan selalu menimbulkan masalah kerawanan air dan ketidakpercayaan geopolitik. Saat ini, lebih dari sebelumnya, hidro-diplomasi harus lebih avant-garde. Kedua, masalah pendangkalan sudah sepatutnya ditonjolkan sebagai penghambat konektivitas sungai yang berkelanjutan dan berkelanjutan. Tetapi solusi untuk masalah ini terbukti tidak cukup. Misalnya, pengerukan terus menerus dianggap sebagai pilihan. Ini tidak hanya tampak mahal, tetapi juga berlebihan, kecuali ada mekanisme yang tepat waktu. Sebagai alternatif, bayangkan sebuah skenario di mana pemerintah masa depan tidak memprioritaskan proyek-proyek semacam itu.

Jika disederhanakan, tiga takeaways utama dapat dicantumkan. Pertama, respon yang luar biasa terhadap konklaf NADI, baik selama dan sesudahnya, oleh para pemangku kepentingan di dalam dan di luar negeri, menunjukkan bahwa sebagai ujung tombak AEP India, NER ternyata telah mempertajam keunggulannya. Tidak mengherankan bahwa selain Jepang, yang telah memiliki investasi besar di kawasan ini, Singapura telah mengumumkan bahwa mereka akan berkontribusi pada pembangunan pusat logistik pintar, proyek kota pintar, dan perluasan Pusat Pengembangan Keterampilan Assam untuk meningkatkan pembangunan kapasitas.

Kedua, Prakarsa Teluk Benggala untuk Kerja Sama Teknis dan Ekonomi Multi-Sektoral (BIMSTEC), yang baru-baru ini menandatangani piagam, tampaknya telah menemukan lahan subur untuk kolaborasi multidimensi di wilayah tersebut. Misalnya, tujuan dari rencana induk BIMSTEC untuk konektivitas transportasi bertemu dengan baik dengan pertimbangan konklaf NADI. Tidak hanya itu, upaya dialog untuk mengefektifkan upaya BIMSTEC dengan forum regional lainnya seperti Association of Southeast Asian Nations (ASEAN) atau forum sub-regional seperti Bangladesh, Bhutan, India dan Nepal (BBIN) juga dicatat. Ini muncul sebagai katalis untuk tujuan yang lebih besar yaitu memiliki Indo-Pasifik Bebas dan Terbuka (FOIP) yang telah ditetapkan Quad untuk Indo-Pasifik.

READ  Ilmuwan memprediksi ledakan supernova katai hitam bisa mengakhiri dunia

Ketiga, pembangunan harus berjalan seiring dengan pelestarian lingkungan. Tema NADI mengingatkan kita bahwa secara geografis, wilayah yang kaya akan sumber daya memiliki potensi besar, yang selalu menambah tanggung jawab yang lebih besar kepada pemerintah dan masyarakat umum. Orang bisa bertanya-tanya hari ini apakah apa yang dikatakan John Mearshimmer tentang “kekuatan penghenti air”, tetap relevan atau tidak, mengingat upaya koneksi melalui sarana maritim. Tetapi seperti yang dikatakan dengan tepat oleh Menteri Luar Negeri India S Jaishanker, “NADI adalah kehidupan”. Dan kita tidak boleh melupakan itu.

(Artikel ini ditulis oleh Shrabana Barua, Asisten Profesor, Departemen Ilmu Politik, Perguruan Tinggi Hindu, Universitas Delhi.)

Written By
More from Faisal Hadi
Gurujit Singh menulis: Permainan Ekspansi
Pertemuan digital para menteri luar negeri BRICS+ diadakan pada 20 Mei, di...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *