Bhavina Patel memenangkan medali perak; Yang pertama di India dalam tenis meja

Bhavina Patel dari India membuka rekor India di Paralympic Games Tokyo dengan memenangkan medali perak bersejarah di tenis meja individu kelas 4. Patel, peringkat 12 dunia, turun ke peringkat 1 Dunia dan peraih medali emas Olimpiade London Zhou Ying di Game 7-11, 7-11, 6-11 dalam 19 menit.

Bhavina kalah dari Ying dalam pertandingan pembukaannya di Olimpiade dan gagal menang melawan lawannya dari Cina dalam delapan pertandingan terakhirnya, dan di final, petenis India itu gagal lagi. Bhavina telah melaju dengan cemerlang ke final, mengalahkan lawan-lawan yang berperingkat lebih tinggi selama kampanyenya. Ini adalah medali pertama India dalam tenis meja, perak kelima di Paralimpiade. Dia juga menjadi para-atlet wanita kedua yang finis di podium setelah medali perak Deepa Malik dalam pukulan putri F53 di Rio 2016.

Bhavina kalah 7-11 di game pertama dari Ying nomor 1 dunia hanya dalam enam menit dan meskipun dia menunjukkan sedikit perlawanan di game kedua, Ying terlalu kuat dan memimpin 2-0 dengan kemenangan dari 11-5. Strategi Ying jelas saat dia menghindari forehand Bhavina sebanyak mungkin dan menggunakan bola-bola panjang di atas meja untuk menahan jangkauan Bhavina. Di Game 3, Ying mengumpulkan empat poin medali emas dan memenangkan emas tunggal Paralimpiade ketiganya dengan tabrakan tubuh untuk menyelesaikan 6-11.

Pada hari Sabtu, Patel, 34, mengalahkan nomor satu dunia. 3 lawan Cina 7-11, 11-7, 11-4, 9-11 dan 11-8 dalam konfrontasi semi final yang berlangsung 34 menit. Bersaing di Paralympic Games pertamanya, Patel kehilangan pembuka dalam kontes yang ketat. Tapi, dia membuat pemulihan yang kuat, memenangkan dua game berikutnya.

Di perempat final pada hari Jumat, Patel mengalahkan pemenang emas di Paralimpiade Rio 2016 dan peringkat dua dunia Borislava Peric Rankovic dari Serbia untuk meraih medali dan alur cerita bersejarah.

Dia membuat debut internasionalnya pada tahun 2009 di Yordania dan memenangkan medali pertamanya pada tahun 2011, medali perak dengan mengalahkan lawannya dari China di Para Table Tennis Thailand Open.

Tidak ada yang menghentikannya saat Bhavina memenangkan medali perak bersejarah, yang pertama di India, di Kejuaraan Regional Asia 2013. Dia terus bermain di turnamen internasional di berbagai negara seperti Yordania, Taiwan, Cina. , Korea Selatan, Jerman, Indonesia, Slovenia, Thailand , Spanyol, Belanda dan Mesir, tetapi medali emas terus menghindarinya.

Memulai tenis meja sekitar tahun 2004 untuk mempertahankan bentuk fisiknya, olahraga ini menjadi passion-nya. Setelah tiga tahun kerja keras dan pelatihan, ia memenangkan gelar nasional pertamanya di Kejuaraan Tenis Meja Para Nasional di Bangalore pada tahun 2007, yang menempatkannya di jalur yang membawanya ke Tokyo 2020 dan tempat dalam sejarah Paralimpiade di India sebagai pemain tenis meja pertama yang memenangkan medali.

Tapi Bhavana tidak begitu berdedikasi dan pekerja keras pada awalnya.

Lahir pada 6 November 1986 di desa Sundhiya, Vadnagar, distrik Mehsana di Gujarat, ia terinfeksi polio pada usia 12 bulan. Berasal dari latar belakang kelas menengah, ayahnya tidak dapat merawatnya ketika dia masih muda. Meskipun ia harus mengurus keluarga beranggotakan lima orang, ia berhasil mengoperasi Bhavana di Visakhapatnam di Andhra Pradesh, tetapi operasi itu tidak memberikan hasil yang diharapkan karena Bhavana lalai dan tidak mengikuti prosedur rehabilitasi dengan benar.

Baca semua berita terbaru, berita terkini dan berita tentang Afghanistan di sini

READ  Gunung berapi Merapi menyemburkan awan panas, 500 orang mengungsi: Asahi Shimbun
More from Benincasa Samara
Jelajahi Indonesia yang futuristik dalam game petualangan Cyberpunk Pixel ‘Rendezvous’
Dari Blade Runner hingga Akira, selalu ada sesuatu di masa depan yang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *