Bhutan akan membuat sejarah olahraga dengan debut Paralympic Games di Tokyo

Bhutan, kerajaan Buddha kecil yang terletak di Himalaya, akan membuat sejarah olahraga bulan depan dengan debutnya di Paralimpiade di Tokyo.

Salah satu Komite Paralimpiade Nasional (NPC) terbaru, yang dibentuk pada tahun 2017, Bhutan diharapkan menurunkan empat atlet.

Gyeltshen Gyeltshen dan Chimi Dema masing-masing memenuhi syarat untuk puteran F40 putra dan putri, sedangkan penembak udara SH1 10m Kinley Dem dan pemanah para Pema Rigsel, yang bersaing dalam acara recurve putra. , silangkan jari Anda untuk membuat pukulan.

Gyeltshen dan Dema, yang melakukan debut internasional mereka di Grand Prix Beijing pada 2019, menyegel tempat mereka di Tokyo 2020 berkat penampilan mereka di Kejuaraan Dunia Para Atletik Dubai 2019, di mana – setahun setelah memulai latihan – mereka berdua mencapai Skor Kualifikasi Minimum (MQS).

“Keduanya sukses mengamankan MQS di World Para Athletics Championships di Dubai pada November 2019 dan sejak itu telah mempersiapkan diri untuk Paralympic Games Tokyo 2020,” kata Namgyal Wangchuk, Chef de Mission APN Bhutan untuk Tokyo Paralympic Games.

“Kami sangat senang mereka mendapatkan slot alokasi atlet melalui World Para Athletics.

“Atlet kami telah berlatih terus menerus untuk Paralimpiade Tokyo 2020 dan saya cukup yakin mereka akan tampil baik.

“Saya berharap IPC dan ISF juga akan memberi kami tempat kuota bipartisan untuk Dema dan Rigsel.”

Dema dan Rigsel merupakan atlet pertama dari Bhutan yang berlaga di ajang Paralimpiade internasional – Asian Paralympic Games Indonesia 2018 – menyusul berdirinya AFN Bhutan dan afiliasinya dengan International Paralympic Committee (IPC) dan Asian Paralympic Committee pada tahun 2017.

Chimi Dema akan bertanding di nomor F40 putri saat Bhutan melakukan debut Paralimpiade di Tokyo bulan depan © IPC
Chimi Dema akan bertanding di nomor F40 putri saat Bhutan melakukan debut Paralimpiade mereka di Tokyo bulan depan © IPC

Dema dan Gyeltshen mencatatkan rekor pribadi terbaik di Grand Prix Beijing dua tahun lalu, dengan Gyeltshen mencatat jarak 6,04 meter dan Dema mencapai 4,29 meter, cukup untuk lolos ke Dubai Worlds 2019.

READ  Nurdin Rudythia berbicara tentang biaya kecantikan Nita Thalia hingga meminta melupakan kenangan indah Page semua

“Tahun lalu sulit karena COVID-19. Tapi saya tidak pernah menyerah pelatihan saya dan saya terus berlatih di rumah. Tujuan saya adalah untuk membuat negara saya bangga. Saya mengincar medali di Paralympic Games, ”kata Dema, yang memperbaiki catatan pribadinya sebelumnya dengan lemparan 4,51m di Dubai 2019.

“Saya bangga dengan apa yang telah saya capai selama tiga tahun terakhir.

“Orang tua saya juga bangga dengan saya.

“Hidup saya telah banyak berubah sejak saya memulai para-atletik dua tahun lalu.

“Saya juga mendapatkan segala macam dukungan dari berbagai organisasi, jadi saya sekarang hanya fokus pada olahraga saya. “

Gyeltshen, 28, dari desa terpencil di Distrik Trasiyangtse, juga meningkatkan kemampuan pribadinya dengan lemparan 6,29m di Dubai 2019.

“Senang bisa tiba di Tokyo,” katanya.

“Meskipun ada tantangan berat dengan begitu banyak juara yang bersaing.

“Tapi aku akan berusaha melakukan yang terbaik.”

Wangchuk menambahkan bahwa Bhutan sedang bekerja untuk mempersiapkan lebih banyak para-atlet untuk Olimpiade Paris 2024.

“Saat ini kami memiliki empat atlet di tiga cabang olahraga,” katanya.

“Tetapi kami sekarang mulai bekerja untuk meningkatkan kumpulan seleksi bakat dan mungkin untuk Olimpiade berikutnya kami dapat menurunkan lebih banyak atlet top.

“Kami telah mengambil semua langkah untuk memastikan kesehatan dan keselamatan para atlet dan ofisial kami, dengan dukungan penuh dari Raja kami dan pemerintah kami. “

More from Benincasa Samara

La Fiba menghargai penyelenggaraan kualifikasi Juni di Filipina dan Yordania

CLARK secara resmi menjadi tuan rumah jendela kualifikasi Piala Asia Fiba 2021....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *