Bio-limbah, bagian tubuh dari kamar mayat: Sri Lanka mengembalikan 3.000 ton sampah ke Inggris

Sri Lanka mengirimkan beberapa ratus kontainer terakhir yang berisi ribuan ton limbah impor ilegal ke Inggris pada Senin, kata para pejabat.

Dalam beberapa tahun terakhir, beberapa negara Asia telah menangkis serangan sampah dari negara-negara kaya dan mulai mengembalikan pengiriman yang tidak diinginkan.

Limbah Inggris tiba di Sri Lanka antara 2017 dan 2019 dan terdaftar sebagai “kasur, permadani, dan karpet bekas”.

Namun pada kenyataannya, itu juga mengandung bio-limbah dari rumah sakit, termasuk bagian tubuh dari kamar mayat, menurut petugas bea cukai.

Baca juga: Danau Dal Kashmir yang terkenal menderita karena perambahan dan konstruksi ilegal berlanjut selama penguncian

Wadah tidak didinginkan dan beberapa dari mereka mengeluarkan bau busuk yang kuat.

45 kontainer yang dimuat ke sebuah kapal di pelabuhan di Kolombo pada hari Senin adalah batch terakhir dari 263 kontainer yang berisi sekitar 3.000 ton limbah.

“Mungkin ada upaya baru untuk mengimpor barang berbahaya ini, tetapi kami akan waspada dan memastikan hal ini tidak terjadi lagi,” kata kepala bea cukai Vijitha Ravipriya.

21 kontainer pertama limbah medis dikembalikan ke Inggris pada September 2020, menurut bea cukai.

Sebuah perusahaan lokal telah mengimpor limbah dari Inggris, mengatakan mereka berencana untuk menyelamatkan mata air dari kasur bekas bersama dengan kapas untuk dikirim kembali ke produsen di luar negeri.

Baca juga: Kochi: Kamera pengintai untuk mengawasi tempat pembuangan sampah ilegal

Tetapi Bea Cukai tidak menemukan bukti yang kredibel tentang “pemulihan sumber daya” semacam itu.

Sekelompok aktivis lingkungan lokal mengajukan petisi yang menuntut agar limbah dikembalikan ke pengirim dan Pengadilan Tinggi Sri Lanka menguatkan petisi tersebut pada tahun 2020.

READ  Pembaruan terbaru dari seluruh dunia

Bea Cukai menyatakan bahwa semua kontainer telah dibawa ke negara itu dengan melanggar hukum internasional yang mengatur pengangkutan limbah berbahaya, termasuk plastik.

Investigasi Sri Lanka pada tahun 2019 menemukan bahwa importir tersebut mengirimkan kembali sekitar 180 ton limbah yang dibawa ke pulau itu ke India dan Dubai pada tahun 2017 dan 2018.

Filipina, Indonesia, dan Malaysia juga telah mengembalikan ratusan kontainer sampah ke negara asalnya.

More from Casildo Jabbour
Jam Malam Kashmir Dua Hari, Dipaksakan Tahun Setelah Pasal 370 Bergerak, Diangkat
Jam malam dua hari di Lembah Kashmir telah dicabut (File) New Delhi:...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *