Bisakah anjing mendeteksi Covid-19 dari keringat di ketiak, dapatkah Anda mengganti penyeka? Semua halaman

PARIS, KOMPAS.com – Sebuah tim ilmuwan Prancis menemukan bahwa anjing dapat dilatih untuk mendeteksi orang yang terinfeksi virus corona dengan mengendus ketiak pasien.

Penelitian ini dilakukan oleh tim peneliti dari National Veterinary School of Alfort, Prancis, yang diluncurkan Surat harian Kamis (12/10/2020).

Awalnya, mereka merekrut enam anjing yang sebelumnya dilatih untuk mencium bau benda lain. Kemudian para peneliti berlatih kembali untuk mendeteksi Covid-19.

Anjing-anjing tersebut dipilih karena dikenal memiliki indra penciuman yang tajam. Hewan ini juga telah digunakan untuk memerangi obat-obatan, bahan peledak bahkan berhasil tertular penyakit seperti kanker usus besar.

Hasil studi menunjukkan bahwa hewan yang sering berteman dengan manusia juga dapat membantu menyelamatkan nyawa selama pandemi, dengan mendeteksi virus 75-100% setiap saat.

Baca juga: WHO akan meluncurkan 120 juta tes cepat Covid-19 di negara-negara miskin

Sejumlah proyek percontohan yang melibatkan anjing telah diuji di seluruh dunia. Antara lain di Uni Emirat Arab, Lebanon, Finlandia, dan Australia.

Wisatawan mungkin pernah melihat anjing yang dilatih khusus di beberapa bandara.

Tetapi para peneliti masih berusaha membuktikan bahwa anjing tidak diragukan lagi dapat menangkap bau orang dengan Covid-19, sebelum metode ini sepenuhnya diadopsi dan diluncurkan secara internasional.

Tim di balik penelitian ini berharap temuan mereka akan memungkinkan anjing di bagian tertentu dunia digunakan untuk mendeteksi virus Covid-19 tanpa pengujian virus massal yang mahal.

“Hewan itu bisa digunakan di mana saja, dengan harapan bisa menggantikan swab atau uji Covid-19 dengan sampel keringat yang diambil dari ketiak untuk mengendus anjing,” kata para ahli.

Rekan penulis studi Profesor Dominique Grandjean mengatakan anjing dapat memeriksa banyak orang dalam waktu singkat dan bekerja dengan baik.

READ  Ram Mandir: 40kg lempengan perak untuk ditempatkan selama 'bhumi pujan'

“Ini sukses teknis dan ilmiah dan mengejutkan karena kami tidak tahu apa yang akan kami dapatkan sebagai hasilnya,” kata Grandjean.

Baca juga: Gelar tes cepat ilegal untuk Covid-19, warga China di Peru ditangkap

Organisasi Kesehatan Dunia telah memvalidasi dan sebagian mendanai uji coba anjing, dengan UEA paling maju dalam hal meluncurkan anjing pelacak Covid.

Mereka membiakkan anjing di tiga bandara internasional dan menyebarkan beberapa mobil ke desa-desa dan orang-orang yang mungkin lebih terpapar virus.

Ide aslinya tentu saja untuk digunakan di ruang publik seperti bandara.

Tetapi ada juga gagasan bahwa setidaknya satu kota kecil memiliki sepasang anjing yang dapat mendeteksi publik kapan pun mereka mau.

“Datang saja letakkan kapas di bawah ketiak dan berikan kepada anjing dan dia akan memberi tahu Anda positif atau negatif (Covid-19),” jelas Grandjean.

Menurutnya, anjing terlatih dapat melakukan pekerjaannya dengan sangat cepat dengan banyak orang.

“Anjing juga dapat digunakan jika orang enggan menjalani tes usap hidung yang tidak nyaman,” kata peneliti Prancis.

Selama studi, yang dimulai pada Maret, tim merekrut enam anjing yang sebelumnya dilatih untuk mendeteksi bom, kanker usus besar atau untuk digunakan dalam misi pencarian dan penyelamatan.

Baca juga: Hasil negatif tes cepat Covid-19 Trump: Saya akan mencium semua orang

Mereka kemudian mengumpulkan sampel keringat dari 177 orang (95 dengan Covid-19 dan 82 tanpa Covid-19). Sampel kemudian ditempatkan dalam kerucut untuk diendus anjing.

Dalam pengujian, anjing sering kali dapat mendeteksi keringat yang terinfeksi antara sampel tiruan dan sampel negatif yang ditempatkan sejajar dengannya.

Meski studi yang dipublikasikan hanyalah ‘bukti konsep’ dan tidak dapat dianggap sebagai bukti absolut, Grandjean dan timnya kini telah melakukan studi lebih lanjut untuk memvalidasi hasil mereka dan penelitian lebih lanjut direncanakan untuk awal 2021. .

READ  Petugas IAS Digulingkan ke Kasus Penyelundupan Emas, Rekaman Menunjukkan Panggilan Dari Terdakwa

Mereka juga telah menerbitkan “panduan cara kerja” kepada akademisi lain untuk membantu orang lain dalam penelitian mereka dan menetapkan satu set “standar pelatihan internasional” untuk anjing.

“Kami telah bekerja dengan banyak negara. Saya pikir 20 negara sedang bekerja untuk kami. Sungguh menakjubkan, sungguh menakjubkan, ”katanya.

Studi terbaru diterbitkan dalam jurnal online PLOS ONE.

More from Casildo Jabbour

China dituduh menggunakan senjata microwave untuk “memasak hidup-hidup pasukan India”

BEIJING, KOMPAS.com – Pasukan Tiongkok dituduh menggunakan senjata microwave untuk “memasak hidup-hidup...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *