Bisakah kita memecahkan masalah kebisingan laut kita?

Organisasi Maritim Internasional juga telah menjadikan pembangunan kapal yang lebih tenang sebagai bagian dari misinyadan pada tahun 2014 dijelaskan pedoman sederhana untuk diikuti oleh para insinyur dan pembuat. Konon, LSM seperti World Wide Fund for Nature (WWF) mencatat bahwa pedoman sukarela yang dikeluarkan oleh IMO sebagian besar tidak efektif dalam mengurangi kebisingan laut antropogenikdan adalah meminta batasan wajib. Natasha Brown, juru bicara IMO, mengatakan pedoman IMO saat ini sedang direvisi, menawarkan negara-negara Anggota dan LSM kesempatan untuk mengajukan proposal untuk pekerjaan lebih lanjut dan tindakan pada kapal selam kebisingan. “Untuk tindakan wajib, ini harus datang dari proposal dari a [IMO] Negara Bagian atau Negara Anggota,” tambahnya.

Modernisasi kapal juga akan membantu mengurangi kebisingan laut. Ini cenderung lebih mahal daripada menyesuaikan desain dan suku cadang untuk kapal baru, tetapi bisa jadi sepadan jika hanya kapal yang paling bermasalah yang menjadi sasaran. Salah satu studi Williams pada kebisingan yang berasal dari armada 1.500 kapal, 50% kebisingan berasal dari hanya 15% kapal. Jadi, perkuatan kapal-kapal ini dengan baling-baling pengurang kebisingan baru akan membuat perbedaan yang signifikan terhadap dampak kebisingan keseluruhan armada.

Menciptakan insentif keuangan bagi perusahaan swasta untuk membangun, membeli, dan mengoperasikan kapal yang lebih tenang dapat menjadi pendekatan lain yang bermanfaat. Perubahan desain yang sudah ada di pasaran, seperti baling-baling yang mengurangi kavitasi, juga dapat membuat kapal lebih efisien dan mengurangi emisi karbon, kata Williams. Untuk bisnis yang ingin menjadi lebih ramah lingkungan, manfaat tambahan ini mungkin menjadi tips keseimbangan.

Menenangkan lanskap yang bising

Meskipun kebisingan perahu adalah bentuk paling umum dari kebisingan laut antropogenik, sumber lain juga menimbulkan masalah.

READ  WAJIB DIKETAHUI, berikut tips lari sambil memakai masker

Pembangunan dan pengoperasian ladang angin lepas pantai adalah salah satunya. Banyak struktur utama di laut dibangun dengan menggunakan tiang pancang, yang dapat menyebabkan ledakan tiba-tiba atau getaran suara bawah air yang keras.

Suara dengan frekuensi yang lebih keras atau lebih tinggi seperti ini dapat menyebabkan kerusakan yang lebih cepat pada kehidupan laut di dekatnya daripada suara frekuensi rendah yang lebih kronis, kata John Hildebrand, seorang profesor oseanografi di University of California. “Pada intensitas tinggi, kebisingan dapat menciptakan kerusakan fisiologis,” katanya.

Salah satu cara untuk mengurangi kebisingan ini adalah dengan membuat tirai gelembung sekitar lokasi konstruksi. Kedengarannya seperti itu, “serangkaian gelembung yang hampir membentuk dinding dan menghalangi sebagian suara dari suatu sumber,” jelas Bailey.

Namun, Chapuis mencatat bahwa pengoperasian ladang angin juga menghasilkan “suara frekuensi rendah yang konstan, yang dapat mewakili sumber kebisingan kronis, bahkan jika tingkatnya tidak terlalu tinggi”. Beberapa peneliti berpendapat bahwa kebisingan ini seharusnya diperhitungkan dalam perencanaan lokasi turbin anginserta dalam penilaian dampak lingkungan dari masing-masing proyek.

Pesawat terbang juga dapat menghasilkan kebisingan bawah air yang signifikan, terutama saat lepas landas dan mendarat secara teratur di bandara dekat perairan. Menjaga landasan pacu jauh dari daerah dengan kehidupan laut yang sensitif dapat membantu membendung masalah.

Written By
More from Faisal Hadi
Pembayaran lintas batas yang efisien sangat penting bagi Malaysia untuk mendukung perdagangan – Gubernur BNM
KUALA LUMPUR: Sangat penting bagi ekonomi kecil dan sangat terbuka seperti Malaysia...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *