Bisnis dan Serikat Pekerja Indonesia Menunggu Keputusan Undang-Undang Ketenagakerjaan | hak buruh

Medan, Indonesia – Selama seminggu terakhir, telepon pengacara komersial Christopher Panal Lumban Gaol berdering tanpa henti.

The Authorized Eagle, yang juga seorang profesor hukum bisnis di Universitas Katolik Santo Thomas de Medan di Sumatera Utara, telah dibanjiri pertanyaan tentang rincian dan efek dari putusan membingungkan yang dikeluarkan oleh Mahkamah Konstitusi Indonesia pada kontroversial negara itu. undang-undang penciptaan lapangan kerja. .

Sementara pemerintah telah mempresentasikan undang-undang tersebut sebagai cara untuk menarik investasi asing dan menciptakan lapangan kerja, serikat pekerja dan aktivis serikat telah mengkritik reformasinya karena merusak keamanan kerja, upah dan hak-hak pekerja.

“Tentu saja, ada banyak kebingungan tentang bagaimana sebuah undang-undang dapat dianggap ‘tidak konstitusional’ sementara masih berlaku untuk dua tahun ke depan,” kata Gaol kepada Al Jazeera.

Dalam putusannya bulan lalu, Mahkamah Konstitusi menemukan sejumlah kelemahan prosedural yang membuat undang-undang tersebut “tidak konstitusional” setelah undang-undang tersebut ditentang oleh serikat pekerja di Indonesia. Pemerintah memiliki waktu dua tahun untuk memperbaiki kekurangan tersebut, jika tidak maka undang-undang tersebut akan dianggap tidak sah secara permanen.

Setelah keputusan 25 November, serikat pekerja dan pemilik bisnis bertanya-tanya apa yang akan terjadi di masa depan bagi mereka mengingat hasil yang ambigu.

“Kami menghargai keputusan itu, tetapi kami berharap undang-undang itu akan dianggap benar-benar inkonstitusional dan dibatalkan. MK kini menambah beban kerja kami,” kata Wakil Ketua Konfederasi Serikat Buruh Indonesia kepada Al Jazeera Jumisih.

“Dua tahun ke depan akan sangat rumit,” kata Jumisih, yang seperti kebanyakan orang Indonesia, hanya memiliki satu nama. “Orang-orang telah mendengar bahwa hukum akan terus digunakan dan mereka juga telah mendengar kata ‘inkonstitusional’, yang tidak masuk akal. Kita harus mengkonsolidasikan diri di masa depan untuk membela hak-hak kita.

READ  Empat belas spesies baru celurut ditemukan di pulau Indonesia

Anis Hidayah, salah satu pendiri Migrant Care, sebuah LSM yang berbasis di Jakarta dan salah satu penggugat dalam gugatan di pengadilan, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa putusan tersebut menunjukkan bahwa pemerintah “dapat dan akan dimintai pertanggungjawaban.”

“Ini pelajaran penting bagi pemerintah, tidak bisa begitu saja memaksakan regulasi untuk kepentingan sendiri,” kata Hidayah. “Undang-undang tersebut mempengaruhi hampir semua sektor masyarakat: perempuan, minoritas, nelayan, petani, pekerja pabrik, dan kami khawatir pengadilan tidak akan mendukung publik.

Hidayah menambahkan, undang-undang tersebut tidak transparan, terburu-buru dan belum menjadi bahan konsultasi dengan berbagai pemangku kepentingan.

Presiden Indonesia Joko ‘Jokowi’ Widodo berusaha menarik investasi asing dengan memotong birokrasi
[File: Willy Kurniawan/ Reuters]

Undang-undang tersebut, yang disahkan pada Oktober 2020, dimaksudkan untuk menjadi keuntungan bagi pemerintahan Presiden Joko “Jokowi” Widodo, menjanjikan untuk menarik trader asing dengan aturan perburuhan yang lebih fleksibel, sistem on the internet yang ramping, aplikasi izin yang mudah, dan hambatan birokrasi yang lebih sedikit di suatu negara. . dikenal karena dokumennya yang menjengkelkan.

“Undang-undang penciptaan lapangan kerja dirancang sebagai kompromi yang baik antara pekerja dan bisnis,” kata Gaol, pengacara komersial. “Ada banyak investor di Asia Tenggara dan sedikit investasi komparatif di Indonesia.

“Saat ini, trader tidak membutuhkan negara tertentu,” tambahnya. “Kami berlomba-lomba untuk melihat negara mana yang bisa menjadi surga bisnis di kawasan, terutama dalam hal relokasi pabrik dari China, yang banyak memilih lokasi di Vietnam daripada di Indonesia.”

Pada bulan Juli, Kementerian Penanaman Modal Indonesia mengatakan bahwa investasi, baik dalam maupun luar negeri, dari Januari hingga Juni berjumlah 442,8 triliun rupiah ($30 miliar).

Overall investasi meningkat 16,2% pada kuartal kedua tahun 2021 dibandingkan periode yang sama tahun lalu, mencapai 223 triliun rupiah ($ 15,4 miliar), dengan investasi asing langsung meningkat hampir 20%.

READ  Hyundai berencana menjual mobil keluarga murah di Indonesia

Dalam sebuah pernyataan yang diposting di situs webnya, kementerian memuji undang-undang tersebut karena menciptakan “sentimen positif bagi investor untuk menjaga kegiatan investasi mereka tetap berjalan.”

Namun terlepas dari pendukungnya, undang-undang itu kontroversial sejak awal, dengan ribuan pengunjuk rasa turun ke jalan setelah pengesahannya tahun lalu. Serikat pekerja telah lama memandang hukum sebagai eksploitasi, bertentangan dengan hak asasi manusia dan berbahaya bagi lingkungan.

Jumisih, pemimpin serikat pekerja, mengatakan undang-undang tersebut memperburuk masalah pekerja, seperti kontrak yang sangat fleksibel yang tidak memberikan keamanan kerja, upah yang tidak memadai dan kurangnya cuti hamil.

“Pemerintah telah menghina pekerja di seluruh Indonesia dengan undang-undang ini,” katanya.

‘Lebih banyak pekerjaan’

Pada hari Senin, Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia berbaris ke istana presiden di Jakarta dengan serikat pekerja lain dalam solidaritas atas keputusan tersebut.

“Kita tidak bisa sendiri, kita harus bekerja sama dengan serikat pekerja lain,” kata Jumisih tentang rencana ke depan. “Kami ingin semua orang tahu tentang putusan MK. Jika hukum inkonstitusional, seharusnya tidak lagi digunakan.

Gaol mengatakan, bagaimanapun, bahwa keputusan itu didasarkan pada prosedural daripada masalah substantif, hukum akan terus berkembang di masa depan dan akan dilaksanakan oleh perusahaan selama periode peninjauan dua tahun.

“Dalam bentuknya yang paling mendasar, undang-undang merupakan perkembangan positif bagi Indonesia untuk tumbuh dalam bisnis,” katanya. “Kami membutuhkan investasi dan kami perlu menciptakan lebih banyak pekerjaan. Orang harus memikirkannya. Kita harus melihat bagaimana hukum berkembang. Hukum itu dinamis dan tidak statis. Jika demikian, kita akan menjadi kediktatoran.

Gaol mengatakan fakta bahwa serikat pekerja dapat mengambil tindakan hukum harus dilihat sebagai dukungan positif dari supremasi hukum di Indonesia dan tanda bahwa undang-undang tersebut tidak sengaja disusun untuk kepentingan bisnis – tuduhan yang sering dibuat oleh pekerja. dan serikat pekerja.

READ  Pertumbuhan Ekonomi Di Atas Rata-Rata untuk Indonesia pada 2020: Staf Ahli

Untuk meyakinkan calon trader, Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan Mahfud MD mengatakan pemerintah akan melakukan revisi yang diperlukan sesegera mungkin.

“Lebih cepat dari dua tahun,” kata Mahfud dalam keterangannya, Senin. “MK memberi waktu dua tahun. Kami akan berusaha lebih cepat agar selesai dengan cepat dan mudah.

Menurut Gaol, penundaan apapun bisa menghambat kemampuan Indonesia untuk menarik investasi.

“Tentu saja, trader akan gugup dan kemungkinan besar akan mengambil pendekatan menunggu dan melihat selama beberapa tahun ke depan,” katanya.

“Atau mereka akan membawa barang-barang mereka ke tempat lain, yang pada akhirnya akan merugikan Indonesia.”

Written By
More from Faisal Hadi
Fenomena misterius “laut susu” ditangkap untuk pertama kalinya oleh kamera
Awak kapal pesiar Ganesha sering menyaksikan matahari terbenam dan langit menggelap saat...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *