Bisnis ponsel pintar Huawei berisiko setelah AS memutus akses ke chip canggih

Bisnis ponsel pintar Huawei berisiko setelah AS memutus akses ke chip canggih

Semua itu sekarang dalam risiko setelah sanksi AS terbaru terhadap juara teknologi China itu. Konsumen di seluruh dunia sudah meninggalkan merek tersebut karena ponsel tidak lagi dilengkapi dengan beberapa aplikasi AS yang populer. Sekarang, pukulan terhadap rantai pasokan perangkat kerasnya menempatkan keuntungannya di pasar Cina di atas tanah yang goyah.

Perusahaan akan kehilangan pasokan chipset Kirin yang super cepat dan canggih mulai bulan depan, karena dibuat oleh pabrikan kontrak yang menggunakan teknologi AS, kepala bisnis konsumen Huawei Richard Yu mengatakan pada konferensi pekan lalu.

“Ini kerugian yang sangat besar bagi kami,” kata Yu, Jumat. menurut kepada Associated Press dan berbagai laporan media lokal. Huawei menolak mengomentari laporan tersebut.
Anak perusahaan pembuat chip Huawei, HiSilicon, merancang chip Kirin, dan kemudian mengontrak Perusahaan Manufaktur Semikonduktor Taiwan (TSMC) untuk membuatnya. Tetapi awal tahun ini, pemerintahan Trump melarang produsen semikonduktor mana pun yang menggunakan teknologi AS memasok Huawei tanpa terlebih dahulu mendapatkan lisensi untuk melakukannya. Pembatasan itu berlaku untuk TSMC. Perusahaan tidak segera menanggapi permintaan komentar tentang apakah mereka telah mengajukan izin untuk menjual produk ke Huawei. Dalam panggilan pendapatan bulan lalu, ketua TSMC Mark Liu mengatakan bahwa perusahaan tersebut mematuhi peraturan AS, dan berencana untuk menghentikan pengiriman chip ke Huawei setelah 14 September.

Kehilangan nilai jual

Huawei seharusnya memiliki chipset Kirin yang cukup untuk digunakan tahun ini, kata Nicole Peng, seorang analis dari perusahaan riset pasar Canalys. Setelah itu, perusahaan kemungkinan akan beralih ke MediaTek, pembuat chip Taiwan lainnya. Will Wong, seorang analis IDC, mengatakan Huawei masih dapat membeli chipset “off-the-shelf” perusahaan itu.

READ  Coronavirus Cases, Delhi: Pedagang Kaki Lima, Penjaja Diizinkan Dari 10:00 hingga 20:00: Pemerintah Delhi

Tetapi menggunakan chipset standar MediaTek akan mengikis keunggulan kompetitif Huawei dalam hal perangkat keras, kata para analis. Kehilangan chipset Kirin “pasti akan mempengaruhi nilai jual unik” dari smartphone Huawei, kata Peng.

Chip Kirin dirancang khusus untuk memberi daya pada perangkat Huawei yang lebih mahal. Mereka lebih cepat dan lebih maju daripada chipset MediaTek, dan memiliki kecerdasan buatan, pencitraan, dan kemampuan 5G yang lebih baik, menurut Peng. Itu sebabnya Huawei menggunakannya di ponsel andalan seperti model Mate dan P.

Menjadi “tidak dapat memproduksi chip Kirin akan menciptakan ketidakpastian yang besar [Huawei], terutama untuk ponsel kelas atas mereka, “kata Wong.” Meski demikian, Huawei masih memiliki citra merek nasional yang kuat di China, yang merupakan pendorong hebat “bagi perusahaan.

Keuntungan rumah

Huawei mengungguli setiap merek lain di China pada kuartal terakhir, mengirimkan sekitar 40 juta smartphone di China, naik lebih dari 8% dibandingkan periode yang sama tahun lalu, menurut Canalys dan IDC.

Penjualan yang cepat di China daratan, bersama dengan kemerosotan saingannya Samsung, juga membantu Huawei mengambil alih perusahaan Korea Selatan untuk menjadi penjual ponsel pintar teratas dunia.

Toko-toko di China dibuka kembali lebih awal daripada negara lain yang masih bergulat dengan pandemi Covid-19, membantu meningkatkan penjualan Huawei. Namun, para analis mengatakan bahwa Huawei kemungkinan akan tertinggal lagi saat toko dibuka kembali dan penjualan dilanjutkan di pasar global lainnya.

Internasional Huawei Bisnis smartphone memang sudah bergelut setelah Amerika Serikat memberlakukan pembatasan terpisah pada perusahaan tahun lalu yang melarang perusahaan Amerika seperti Google (GOOGL) dari memasoknya dengan teknologi dan perangkat lunak. Akibatnya, smartphone terbaru Huawei tidak memiliki akses ke aplikasi populer seperti Gmail, YouTube, dan peta Google, membuatnya kurang menarik bagi pembeli di luar China.
Sebelum pembatasan AS, Huawei menjualnya di luar China hampir setengah dari pengiriman smartphone-nya. Sekarang, ia menjual lebih dari 70% ponsel cerdasnya di Cina, menurut ke Canalys.
Dan bahkan di rumah, Huawei menghadapi persaingan sengit dari rival domestik Vivo, Oppo dan Xiaomi, yang semuanya telah menjalin hubungan dengan pembuat chipset seperti MediaTek dan Qualcomm (QCOM), kata Peng.

Dengan terpaksa bergantung pada chip yang kurang kuat yang juga digunakan oleh banyak pesaing domestiknya, perusahaan kemungkinan akan kehilangan keunggulan rumahnya.

READ  Grigor Dimitrov memiliki coronavirus, pertandingan Novak Djokovic dibatalkan

“Vendor ini akan terus berkembang secara agresif, sementara Huawei melemah tahun depan di China,” kata Peng.

Written By
More from Suede Nazar

Separatis Syed Ali Shah Geelani Berhenti dari Konferensi Hurriyat

Syed Ali Shah Geelani telah mengumumkan pengunduran dirinya dari Konferensi Hurriyat. New...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *