Boeing sedang berjuang 737 Max untuk terbang ke Bandara Internasional Tampa bulan ini

Pesawat Boeing 737 Max yang sakit akan kembali ke Bandara Internasional Tampa bulan ini untuk pertama kalinya dalam hampir dua tahun.

Pesawat, yang dilarang terbang dari Maret 2019 hingga akhir Desember karena masalah keamanan setelah kecelakaan deadly di Ethiopia dan Indonesia, akan kembali dengan dua penerbangan American Airlines antara Tampa dan Miami pada 19 Januari, menurut Cirium, perusahaan info penerbangan world wide. Penerbangan ini akan berlanjut dua atau tiga kali sehari ke depan.

Juru bicara AS Sarah Jantz mengatakan perusahaan itu “mengambil pendekatan bertahap untuk mengembalikan Boeing 737 Max ke layanan,” secara bertahap meningkat menjadi 38 keberangkatan harian secara nasional hingga pertengahan Februari dan kemudian menjadi pada 91 per hari hingga Maret.

Pada 12 Februari, United Airways akan melanjutkan penerbangan harian antara Tampa dan Houston sekali sehari, menurut Cirium. Southwest Airways dan Copa Airlines juga menerbangkan 737 Max di Bandara Internasional Tampa. Seorang juru bicara Southwest mengatakan perusahaan berencana untuk melanjutkan 737 penerbangan sekitar Maret.

Terkait: Boeing Max kembali ke langit Amerika dengan penerbangan penumpang pertama dari Florida

Pesawat-pesawat itu telah dilarang terbang sejak Maret 2019, ketika sebuah 737 Max jatuh di Ethiopia, menewaskan 157 orang di dalamnya. Kecelakaan ini terjadi lima bulan setelah 737 Max lainnya jatuh di Indonesia, menewaskan 189. Setelah kecelakaan Ethiopia, Administrasi Penerbangan Federal Amerika Serikat memerintahkan pesawat untuk meninggalkan udara menunggu proses. pengujian dan pemeriksaan menyeluruh.

Setelah Boeing melakukan perubahan pada sistem kontrol penerbangan pesawat, Administrasi Penerbangan Federal menyetujui pesawat untuk penerbangan baru pada November. Penerbangan domestik baru pertama 737 Max berlangsung pada 29 Desember, dengan sekitar 100 penumpang melakukan perjalanan dari Miami ke New York.

READ  Saham Antam (ANTM) turun setelah kenaikan signifikan, begitu juga menurut pandangan para analis

Pada pertemuan Hillsborough County Aviation Authority pada bulan Desember, anggota dewan Chip Diehl, mantan komandan Pangkalan Angkatan Udara MacDill, mengatakan dia berharap para pejabat dan Penduduk setempat akan diberitahu tentang pengembalian 737 Max.

“Saya hanya berpikir alangkah baiknya mengetahui kapan yang pertama datang,” kata Diehl, “karena saya tahu banyak orang di lingkungan sekitar bertanya, ‘Apakah kita punya ini?’”

Pada saat pendaratan, Tampa Worldwide melihat antara enam dan 10 737 penerbangan Max melewati bandara setiap hari, sebagian besar di Southwest, maskapai terbesar di hub itu. Beberapa pesawat terdampar di Tampa selama berminggu-minggu sebelum dipindahkan untuk pemeliharaan oleh masing-masing kapal induk.

Larangan itu juga menyebabkan Icelandair menangguhkan rencana untuk rute non-stop pertama antara Tampa dan Islandia.

Terkait: Pertanyaan 737 Max yang terus menerus membuat Tampa kehilangan penerbangan ke Islandia
Written By
More from Faisal Hadi

IHSG melemah tipis, saham-saham ini paling banyak dijual asing, Jumat (16/10).

GAMBAR. Pekerja berjalan melewati layar pergerakan saham digital di gedung BEI, Jakarta,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *