Border Drive mendesak warga Australia yang terdampar untuk tidak kembali ke rumah

Pembatasan kedatangan internasional di bandara telah mendorong maskapai untuk memotong penerbangan dan menaikkan tarif karena mereka hanya dapat membawa penumpang dalam jumlah terbatas.

Penerbangan repatriasi Qantas yang diselenggarakan oleh pemerintah Morrison akan meninggalkan Bali minggu depan menuju Sydney. Mereka yang melewatkan tempat memiliki beberapa pilihan. Hanya ada satu penerbangan komersial dari Indonesia ke Australia setiap minggu dan sudah penuh selama berbulan-bulan.

Kedatangan warga negara Australia melalui laut tidak dibatasi. Seorang juru bicara Pasukan Perbatasan Australia mengatakan untuk alasan keselamatan dan keamanan, “Warga Australia hanya boleh pulang melalui bentuk perjalanan yang diatur, seperti penerbangan komersial, yang disediakan oleh pemasok. dianggap”.

“Warga Australia tidak boleh mempertimbangkan bentuk perjalanan yang mungkin melibatkan risiko pribadi, termasuk keselamatan jiwa di laut,” kata juru bicara ABF.

Setiap kapal yang berangkat dari perairan Indonesia dapat bertemu dengan ABF, yang mempertahankan kehadiran pengawasan dan respons saat mendekati Australia utara. Hal ini diperkuat menyusul masuknya kapal pencari suaka.

Warga negara Australia yang bepergian dengan kapal diizinkan secara hukum untuk memasuki negara tersebut selama mereka mematuhi peraturan bea cukai dan migrasi dan memberikan pemberitahuan kedatangan terlebih dahulu.

Setelah kapal berlabuh, negara bagian dan teritori bertanggung jawab untuk menegakkan karantina.

Di Northern Territory, semua kedatangan dari luar negeri, termasuk karantina kru di pusat Howard Springs. Menginap dua minggu wajib biaya $ 2.500 untuk individu dan $ 5.000 untuk kelompok keluarga.

Sedikitnya lima kapal telah berhasil berlayar dari Indonesia ke Darwin sejak pandemi mulai membawa pulang awak kapal Australia.

Written By
More from Faisal Hadi

18 astronot dilatih untuk misi Artemis, misi bulan

Para astronot berencana untuk mendarat di permukaan bulan lagi pada tahun 1924....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *