‘Bos saya menganggap enteng COVID-19’: Beberapa karyawan Jakarta mengatakan untuk bekerja di kantor meskipun ada pembatasan COVID-19

Disnaker DKI Jakarta mengatakan telah menindak lebih dari 1.000 perusahaan yang melanggar peraturan PPKM sejak kebijakan tersebut diberlakukan bulan lalu.

Beberapa pekerja yang diwawancarai oleh CNA mengatakan kantor mereka beroperasi dengan kapasitas penuh selama PPKM, menambahkan bahwa berbagai pos pemeriksaan dan pembatasan yang ada hanya berarti bahwa mereka harus menggunakan jalan dan gang sekunder untuk mulai bekerja.

Para ahli menyatakan keprihatinan mereka tentang fenomena ini dan menuntut penerapan peraturan PPKM yang lebih ketat.

“Pandemi tidak akan pernah berakhir jika mobilitas dan interaksi orang-orang di tempat kerja tetap tinggi,” kata ahli epidemiologi Windhu Purnomo kepada CNA.

“BOS SAYA MENGANGGAP COVID-19 DENGAN RINGAN”

Aldi bekerja di sebuah perusahaan teknologi, yang termasuk dalam sektor esensial. Awalnya, majikannya setuju untuk mengikuti aturan PPKM dengan meminta setengah dari tenaga kerjanya bekerja dari rumah.

“Sebagai manajer pemasaran, saya tidak perlu datang ke kantor. Saya merasa produktivitas kita tetap sama baik kita bekerja di kantor atau di rumah. Namun salah satu keuntungan bekerja dari rumah adalah kita merasa jauh lebih aman dan tidak perlu khawatir akan risiko tertular (COVID-19) di tempat kerja atau di perjalanan”, ungkapnya.

Perusahaan kemudian membalikkan keputusannya dan mengatakan semua karyawan harus kembali bekerja di kantor pada 26 Juli.

“Saya merasa bos saya menganggap enteng COVID-19. Salah satu bos kami tertular COVID-19 tahun lalu tetapi pulih dengan cepat. Sejak itu, perusahaan telah menarik inspirasi dari pengalamannya. Mereka memberi tahu kami, ‘Lihat, COVID-19 tidak seburuk itu. Berhentilah khawatir akan kembali ke kantor, ”katanya.

Dia mengklaim hampir tidak ada protokol kesehatan dan langkah-langkah jarak aman yang diterapkan.

“Setiap kali ada karyawan yang positif, yang mereka lakukan hanyalah menyemprotkan cairan desinfektan di meja kami selama beberapa menit dan menyuruh semua orang untuk kembali bekerja setelah selesai,” katanya.

“Perusahaan bahkan tidak berusaha melakukan get in touch with tracing. Jika kami khawatir terinfeksi, kami harus melakukan tes sendiri dan perusahaan tidak akan mengganti uang kami. “

READ  Katalog promo JSM Giant mulai tanggal 18-21 September 2020, diskon akhir pekan!
Written By
More from Faisal Hadi

Liverpool dibantai, Lovren “ kacau ” dengan Kopites di jejaring sosial

Liputan6.com, Jakarta- Informasi tentang novel coronavirus (Covid-19) tersebar luas di dunia maya...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *