Brad Binder menggambarkan hasilnya di Indonesia sebagai ‘kemenangan’

Brad Binder (Red Bull KTM Factory Racing) menggambarkan posisi kedelapan sebagai “kemenangan” setelah mengalami masalah dengan motornya selama balapan di Indonesia.

Pembalap Afrika Selatan itu mengomentari masalah yang dialami pada balapan kedua tahun ini. Dalam pembekalan, pelari menunjukkan: “Saya kecewa karena saya merasa baik sepanjang akhir pekan, terutama dengan ban hujan. Setelah memulai, sesuatu terjadi pada perangkat tinggi saya. Setiap kali dia jatuh, dia datang. Saya akan berbelok, melepaskan rem dan rem akan remuk lagi. Saya melakukan seluruh lari dengan perangkat ketinggian sepenuhnya turun. Mengingat saya selesai kedelapan, saya pikir itu menang. Jika itu adalah balapan kering, saya tidak bisa melakukan apa-apa. Kami sangat beruntung dan berhasil finis”.

Pembalap menganggap bahwa dia bahagia, tetapi tim harus melakukan perbaikan untuk masa depan: ‘Secara keseluruhan, saya senang. Saya berhasil mendapatkan sepeda “pulang”, yang sangat sulit. Tidak berputar saat perangkat ketinggian sepeda motor diturunkan. Kami perlu mencari tahu apa yang terjadi dan memastikan itu tidak terjadi lagi.”

Pembalap KTM itu telah kembali dari putaran yang sangat baik di Qatar, setelah finis kedua di balapan pembuka. Sekarang kedelapan, dia hanya dua poin di belakang Enea Bastianini.

READ  Kejuaraan TT Asia: India mengakhiri kampanye dengan penuh gaya
Written By
More from Umair Aman
Seville ingin menandatangani Reguilon, tetapi uangnya?
Seville – Seville ingin sekali panen Sergio Reguilon dari Real Madrid. Memang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *