Breather untuk Ashok Gehlot, Pengadilan Tinggi mengirimkan kasus merger 6 mantan BSP MLA dengan Kongres kembali ke bangku tunggal

Banding Partai Bahujan Samaj yang mencari pembekuan sementara pada penggabungan enam mantan legislator dengan pemerintah Kongres Rajasthan, telah ditolak oleh Pengadilan Tinggi, yang meninggalkan keputusan ke bangku tunggal mendengarkan kasus tersebut. Keputusan itu, yang diharapkan pada 11 Agustus, akan memiliki implikasi penting bagi pemerintah Ashok Gehlot, yang berjuang untuk mempertahankan mayoritasnya dalam menghadapi pemberontakan oleh Pilot Sachin dan 18 MLA yang loyalis. Gehlot mengklaim dia mendapat dukungan dari 102 MLA, satu di atas tanda mayoritas. Jika ada pembekuan merger, angka-angka Mr Gehlot akan turun dan dia akan memiliki perjuangan yang lebih keras di tangannya dalam kasus pemungutan suara kepercayaan.

Inilah 10 poin teratas dalam cerita besar ini:

  1. Tanpa mantan pria BSP, angka Ashok Gehlot akan turun dari 102 menjadi 96. BJP memiliki 72 MLA. Dengan kubu pemberontak dan tiga MLA independen, jumlah pihak lainnya akan menyentuh angka 97. Tanda tengah dalam majelis juga akan turun menjadi 97 dari angka 101 saat ini.

  2. BSP dan BJP telah pergi ke pengadilan untuk menantang keputusan Pembicara pada bulan September 2019 yang memungkinkan penggabungan enam BSP MLA dengan Kongres.

  3. Partai-partai menuntut penundaan partisipasi enam MLA dalam proses persidangan – penting jika pemerintah Ashok Gehlot harus mengambil suara amanah.

  4. Sebuah hakim tunggal hakim Pengadilan Tinggi, bagaimanapun, menolak untuk menghentikan berfungsinya BSP MLA sebagai legislator Kongres bahkan sebagai tindakan sementara.

  5. Kemarin, pengadilan mengeluarkan pemberitahuan kepada Ketua CP Joshi setelah sekretaris nasional BSP Satish Mishra dan BJP MLA Madan Dilawar meminta pembekuan sementara.

  6. Enam MLP BSP – Sandeep Yadav, Wajib Ali, Deepchand Kheria, Lakhan Meena, Jogendra Awana dan Rajendra Gudha – telah membelot ke Kongres pada bulan September tahun lalu, membantu Kongres, yang memenangkan 101 kursi, menambah jumlah.

  7. Tetapi setelah pemberontakan Sachin Pilot dan MLA loyalisnya, kepala BSP Mayawati, yang telah marah dengan pembelotan dan sedang menunggu saat yang tepat, mengatakan dia ingin “memberi pelajaran pada pemerintah Ashok Gehlot”.

  8. “BSP bisa pergi ke pengadilan sebelumnya juga, tetapi kami sedang mencari waktu untuk mengajar partai Kongres dan Ketua Menteri Ashok Gehlot pelajaran. Sekarang kami telah memutuskan untuk pergi ke Pengadilan. Kami tidak akan membiarkan masalah ini sendirian. Kami akan bahkan pergi ke Mahkamah Agung, “kata Mayawati.

  9. Para pemberontak MLA juga telah menantang keputusan Pembicara untuk mendiskualifikasi mereka. Mereka berpendapat bahwa tidak ada dasar untuk diskualifikasi dalam kasus perbedaan pendapat internal, terutama ketika majelis tidak dalam sesi.

  10. Untuk saat ini, pengadilan telah memerintahkan position quo. Diskualifikasi para pemberontak, yang telah melanggar peringkat dengan partai itu, akan menurunkan jumlah anggota majelis yang beranggotakan 200 orang dan memberi Mr Gehlot margin yang lebih besar.

READ  Yeh Rishta Kya Kehlata Hai: Penggemar Naira-Kartik sangat kecewa dengan lagu saat ini
More from Casildo Jabbour

‘Arrest Heer Khan’: Netizen ke UP Polisi atas kata-kata kasar YouTuber tentang Hindu

Heer khanTangkapan Layar Twitter / YouTube Kebebasan berbicara terus menjadi salah satu...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *