Brexit: Sayangnya untuk Boris Johnson, sebagian besar Eropa telah pindah

Brexit: Sayangnya untuk Boris Johnson, sebagian besar Eropa telah pindah
Brexit mungkin tidak berada di atas baki siapa pun saat ini, tetapi jam terus berdetak pada periode transisi Inggris saat ini dengan Uni Eropa (UE), yang memungkinkan Inggris untuk beroperasi seolah-olah lebih atau kurang. masih negara anggota sementara kedua belah pihak menegosiasikan hubungan masa depan mereka. Ini berakhir pada tanggal 31 Desember.

Sudah didokumentasikan dengan baik bahwa pandemi telah membuat negosiasi ini lebih sulit, karena perwakilan tidak dapat bertemu secara langsung. Pembicaraan, sementara masih terjadi, terjebak dalam kebuntuan, yang berarti default dari no-offer Brexit tetap merupakan kesimpulan logis dari hikayat ini, sekarang di tahun kelima.

Kedua belah pihak tetap berkomitmen untuk melakukan kesepakatan, tetapi kedua belah pihak memiliki garis merah yang tidak kompatibel satu sama lain. UE menegaskan bahwa jika Inggris menginginkan akses bebas tarif ke pasar interior UE yang sangat besar, maka ia harus membuat komitmen untuk mematuhi undang-undang UE tertentu. Inggris mengatakan Uni Eropa membuat tuntutan yang tidak masuk akal dan tidak menghormati kedaulatannya.

Sebelumnya telah disarankan oleh beberapa garis keras Brexit bahwa satu-satunya cara untuk membuat Brussels bergeming adalah untuk menunjukkan bahwa Inggris tidak hanya mau pergi, tetapi akan berkembang jika itu terjadi. Dapat diperdebatkan, versi dari strategi ini sebelumnya memiliki beberapa tingkat dampak ketika pembicaraan terkunci dalam negosiasi sebelumnya — terutama ketika Johnson berhasil menegosiasikan kembali kesepakatan Brexit awal yang ia warisi dari pendahulunya, Theresa May perhaps.

Namun, segalanya berbeda sekarang. Saat itu, Inggris masih merupakan negara anggota yang meninggalkan blok sekarang, ini adalah negara ketiga, dan UE telah beralih ke berbagai ikan besar yang perlu digoreng. Ini termasuk melewati anggaran tujuh tahun (Kerangka Kerja Keuangan Multi-tahunan atau MFF) dan paket pemulihan coronavirus minggu lalu, dengan petugas empat hari baris pahit dan negosiasi.

“Jika Brexit berada di urutan kedua dalam daftar prioritas kami, bayangkan seberapa jauh daftar negara-negara anggota UE,” kata Anand Menon, profesor politik Eropa di King’s School London. “Semua hal tentang Brussels ini lebih baik, dibandingkan dengan € 1,8 triliun [$2.1 trillion] mereka baru saja menandatangani, itu bir kecil. ”

READ  Meksiko melampaui angka kematian Covid-19 Italia ketika Presiden Lopez Obrador mengatakan virus "kehilangan intensitas"

Pandemi tetap merupakan keadaan darurat yang jauh lebih mendesak bagi blok 27-negara. “Kami fokus pada pemulihan Uni Eropa – itulah prioritas,” kata seorang diplomat Uni Eropa yang tidak berwenang berbicara dalam catatan tersebut. “Ketika Anda menghabiskan empat hari dengan kepala setiap pemerintah Uni Eropa untuk memperdebatkan triliunan euro, Anda mulai melihat mengapa Brexit tidak lagi ada di radar kami. Sayangnya, orang Inggris agak terlalu terlibat sendiri untuk melihatnya. ”

Orang lain di Brussels percaya bahwa perjanjian anggaran minggu lalu menandai langkah besar ke depan dalam kepercayaan UE, menunjukkan bahwa jika blok dapat bersatu pada sesuatu yang begitu kontroversial seperti uang, itu dapat melakukannya pada ancaman eksternal seperti Rusia, kebangkitan Cina, ketidakstabilan politik di Amerika dan, tentu saja, Brexit.

“Saya pikir itu membuktikan bahwa integrasi masih hidup dan baik, dan bahwa segala sesuatunya mungkin akan lebih mudah tanpa orang-orang Inggris duduk di meja mencoba menghentikan semuanya,” kata seorang pejabat Uni Eropa yang bekerja pada kebijakan Brexit tetapi tidak diizinkan untuk berbicara dalam catatan tersebut. “Saya pikir itu juga menunjukkan bahwa kemitraan Jerman-Franco benar-benar mulai beraksi. Mereka dapat mengklaim bahwa melalui mutualisasi utang Uni Eropa, mereka mendorong proyek integrasi ke depan dengan cara yang paling berarti selama bertahun-tahun. Saya pikir sekarang ada Menumbuhkan kesadaran bahwa sehubungan dengan perang dingin baru, ketidakpastian dari Amerika, orang Eropa lebih aman bekerja bersama. ”

Inggris sebelumnya mengatakan ingin negosiasi Brexit selesai pada musim gugur. Ini tidak menyisakan banyak waktu untuk mencapai kesepakatan, dan tidak pasti berapa banyak modal politik yang akan dihabiskan Brussels untuk menyelesaikan transaksi.

READ  Taj Mahal, Qutub Minar, monumen lain dibuka kembali untuk pengunjung dengan panduan ketat tidak ada foto grup, masker wajib

“Memang benar bahwa kesepakatan tentang MFF dan dana pemulihan memberikan EU27 [member states] lebih banyak ruang kepala untuk Brexit tetapi mereka tidak akan membiarkannya mendominasi waktu atau pemikiran mereka, “kata Georgina Wright, seorang peneliti senior di tim Brexit di Institute for Government.” Fokus Uni Eropa adalah pada pemulihan ekonomi, peran negara-negara anggota dalam pengambilan keputusan Uni Eropa, iklim dan supremasi hukum. Bukan di Inggris. ”

Ini mungkin mengganggu Brexiteers di London, yang tetap marah pada tuntutan UE untuk kesepakatan perdagangan dan berpikir Johnson perlu bermain keras dengan Brussels. Namun, karena jam berjalan hingga Desember, itu mungkin lebih berisiko daripada yang mereka sadari.

“Brexiteers keras tertentu mungkin ingin berteriak bahwa Brussels lebih baik mempersiapkan diri untuk Inggris untuk pergi, tetapi pada kenyataannya, itu akan memukul Inggris jauh lebih sulit daripada akan menghantam Uni Eropa,” kata Menon. “Uni Eropa dapat dengan lebih baik menelan biaya keuangan tanpa kesepakatan, yang berarti Uni Eropa dapat memilih serikat pekerja daripada Inggris, jika diminta untuk membuat pilihan itu.”

Ketika ditanya tentang Brexit setelah pertemuan puncak pekan lalu, beberapa diplomat dan pejabat Uni Eropa menunjuk CNN ke perjanjian yang kurang diperhatikan mencapai € 5 miliar dana darurat, jika tidak ada kesepakatan tercapai. Mereka sangat menyiratkan bahwa jumlah itu cukup besar untuk menunjukkan bahwa UE serius dalam menangani tidak ada kesepakatan, tetapi cukup kecil dibandingkan dengan keseluruhan anggaran UE untuk menunjukkan di mana Brexit berada dalam prioritas blok.

Mimpi Boris Johnson tentang Global Britania & # 39; berubah menjadi mimpi buruk

Dengan sisa waktu lima bulan hingga akhir masa transisi dan bahkan lebih sedikit waktu untuk bernegosiasi, apakah Johnson memutuskan untuk bermain keras atau tidak mungkin tidak relevan. “Meskipun Uni Eropa lebih suka kesepakatan, itu tidak bisa dengan harga berapa pun,” kata Wright. “Mereka menginginkan kesepakatan yang adil dan seimbang, tetapi secara keseluruhan melindungi integritas pasar mereka. Kesepakatan yang bertentangan yang bisa lebih mahal secara politis bagi UE daripada hasil tanpa kesepakatan.”

READ  Bagaimana cara memperbarui status vaksinasi covid di aplikasi Aarogya Setu dijelaskan

Dan Brexiteers garis keras yang telah menyarankan Johnson untuk mengancam berjalan pergi mungkin menemukan bahwa sebenarnya Brussels yang benar-benar siap dengan tenang untuk menidurkan semuanya.

More from Casildo Jabbour
Tom Thibodeau memiliki wawancara official
Tom Thibodeau, kandidat utama untuk melatih Knicks, melakukan wawancara keduanya dengan klub...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *