Bruno D, mantan penjaga kamp konsentrasi Nazi SS, dihukum di Jerman

Bruno D, mantan penjaga kamp konsentrasi Nazi SS, dihukum di Jerman

Pria 93 tahun itu, yang diidentifikasi sebagai Bruno D, didakwa dengan 5.230 dakwaan aksesori untuk membunuh selama waktunya sebagai penjaga SS di kamp konsentrasi Stutthof dari tahun 1944 hingga 1945.

Dia dinyatakan bersalah oleh pengadilan remaja Hamburg karena membantu dan bersekongkol dalam pembunuhan sedikitnya 5.232 orang. Dia menghadapi pengadilan remaja karena dia berusia 17 tahun pada saat dia bertugas di Stutthof.

Terdakwa sebelumnya mengaku sebagai penjaga di kamp, ‚Äč‚Äčtetapi mengatakan kepada pengadilan di awal persidangan bahwa ia tidak punya pilihan saat itu.

Lebih dari 40 co-penggugat dari Perancis, Israel, Polandia dan Amerika Serikat bersaksi melawan mantan penjaga SS selama persidangan, yang dimulai pada bulan Oktober.

Menyimpulkan lebih dari 75 tahun setelah Perang Dunia II berakhir di Eropa, itu akan menjadi salah satu cobaan terakhir dari seorang mantan Nazi.

Diperkirakan sekitar 65.000 orang terbunuh selama Holocaust di kamp konsentrasi Stutthof, dekat kota Polandia yang sekarang disebut Gdansk.

Uji coba tengara

Bruno D. datang ke perhatian jaksa penuntut selama persidangan tengara mantan penjaga SS Sobibor John Demjanjuk. Dia didakwa pada April 2019 dan tinggal bersama keluarganya di Hamburg. Menurut untuk dakwaannya tahun 2019, Bruno D. dengan sadar mendukung “pembunuhan yang berbahaya dan kejam” di kamp konsentrasi Stutthof.

Para tahanan di Stutthof terbunuh dengan ditembak di bagian belakang leher, diracuni dengan gas Zyklon B, dan menolak makanan dan obat-obatan, dokumen pengadilan menyatakan.

Ini terjadi setelah seorang pria berusia 95 tahun, dituduh sebagai penjaga di kamp yang sama dengan Bruno D, dituduh 14 Juli dengan kejahatan perang selama Holocaust, pengadilan distrik Jerman Wuppertal mengumumkan minggu lalu.

READ  Dapatkah NEP Baru Benar-Benar Mereformasi Pendidikan Di India?

Jaksa penuntut Jerman sedang menyelidiki 14 kasus lain yang berkaitan dengan kamp konsentrasi Buchenwald, Sachsenhausen, Mauthausen dan Stutthof, menurut Kantor Pusat Investigasi Kejahatan Nazi.

Pertama kali didirikan oleh Nazi pada tahun 1939, Stutthof pergi ke rumah dengan total 115.000 tahanan, lebih dari setengahnya meninggal di sana. Sekitar 22.000 kemudian dipindahkan dari Stutthof ke kamp-kamp Nazi lainnya.

Diyakini bahwa sekitar 6 juta orang Yahudi tewas di kamp konsentrasi Nazi selama Perang Dunia II. Juga terbunuh adalah ratusan ribu orang Roma dan orang-orang dengan cacat mental atau fisik.

Written By
More from Suede Nazar

Bos NYCHA melihat perbaikan ‘cetak biru’ perumahan melalui privatisasi

Ini adalah pengocokan kertas yang benar-benar dapat memberikan hasil. Otoritas Perumahan Kota...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *