Bukan zaman keemasan ekonomi PH – Manila Bulletin

Hari ini menandai peringatan 49 tahun deklarasi darurat militer oleh mantan Presiden Ferdinand Marcos, yang memerintah negara dengan tangan besi dari 21 September 1972 hingga penggulingannya pada 25 Februari 1986. Di media sosial, para pendukungnya mengklaim bahwa Filipina adalah “negara terkaya di Asia” selama era Marcos yang mereka lihat sebagai “zaman keemasan” ekonomi kita.

Tetapi info ekonomi Financial institution Dunia selama 20 tahun pemerintahan Marcos dari tahun 1965 hingga 1985 menunjukkan sebaliknya. Dalam hal produk domestik bruto (PDB) selama periode ini, Jepang memiliki PDB rata-rata tertinggi sementara Uni Emirat Arab mencatat PDB rata-rata for every kapita tertinggi. Berdasarkan dua indikator ini, peringkat kami jauh dari 10 besar di antara 48 negara yang membentuk benua Asia.

Faktanya, Filipina bahkan bukan negara terkaya di Asia Tenggara selama dua dekade itu. Sebelum Marcos memenangkan kursi kepresidenan pada November 1965, PDB for each kapita kita adalah yang tertinggi ketiga di kawasan ASEAN, setelah Singapura dan Malaysia. Pada saat digulingkan oleh rakyat Filipina selama revolusi EDSA pada Februari 1986, PDB for every kapita kita telah jatuh ke posisi kelima di belakang Singapura, Malaysia, Thailand, dan Indonesia.

Hasil analisis ekonomi yang dilakukan oleh Profesor Emmanuel de Dios dari Universitas Filipina (UP) menunjukkan bahwa PDB for each kapita kita hanya meningkat sebesar 3,4% selama dekade 1970-1980. Sebaliknya, tetangga ASEAN kami telah menunjukkan tingkat pertumbuhan yang jauh lebih tinggi selama dekade yang sama: 7,7% untuk Singapura, 5,7% untuk Indonesia, 5,3% untuk Malaysia dan 5, 1% untuk Thailand.

Sebuah studi yang lebih baru oleh ekonom UP JC Punongbayan dan Kevin Mandrilla sampai pada kesimpulan berikut tentang era Marcos: dua dekade pembangunan telah hilang rencana meminjam terlalu banyak terlalu cepat sektor manufaktur telah diabaikan kondisi kerja memburuk dengan cepat dan Filipina menjadi “orang sakit Asia”.

READ  Promosi Superindo hari ini adalah diskon terakhir, 13 September 2020!

Menggunakan data dari Otoritas Statistik Filipina, Punongbayan dan Mandrilla sampai pada kesimpulan bahwa “dibutuhkan satu generasi bagi negara untuk pulih dari kinerja buruk kebijakan ekonomi dan manajemen rezim Marcos.” Dari tahun 1977 hingga 1982, full utang luar negeri negara itu meningkat dari $8,2 miliar menjadi $24,4 miliar, yang menyebabkan peningkatan delapan kali lipat dalam pembayaran bunga sebagai persentase dari pendapatan nasional. “Manajemen utang yang sembrono ini meledak menjadi krisis penuh pada tahun 1983,” kata mereka.

Selain itu, kapitalisme kroni yang dianut oleh Marcos adalah rem bagi pertumbuhan perusahaan swasta demi kepentingan kroni – yang menyebabkan stagnasi manufaktur dan mencegah Filipina untuk berpartisipasi dalam apa yang disebut “keajaiban Asia Timur” atas dekade berikutnya. . Akibatnya, ekonomi kita telah kalah jauh dibandingkan dengan negara-negara tetangga dan mengejar ketertinggalan mereka tetap menjadi tantangan besar hingga saat ini.

Pendapatan for every kapita orang Filipina telah turun tajam selama “dekade pembangunan yang hilang” ini, yang menurut kedua ekonom menandai “period yang sangat gelap dalam sejarah ekonomi kita”. Mereka menemukan bahwa “bahkan dengan knowledge ini saja, sulit untuk memahami mengapa banyak orang berpegang teguh pada gagasan bahwa rezim Marcos, secara keseluruhan, membawa zaman keemasan ekonomi Filipina.”.

Dan sekarang kita kembali menjadi orang sakit di Asia dengan siklus hutang yang berlebihan dan pertumbuhan yang didorong oleh hutang kembali muncul. Kali ini, diperburuk oleh krisis COVID-19 saat ini dan dugaan perampokan dana pandemi – pukulan ganda bagi ekonomi yang berjuang untuk pulih setelah lima kuartal berturut-turut tumbuh negatif.

J. Albert Gamboa adalah anggota seumur hidup dari Financial Executives Institute of the Philippines (FINEX). Dia adalah pemimpin redaksi majalah triwulanan FINEX Digest dan buletin bulanan FINEX Focus. Pandangan yang diungkapkan di sini tidak mencerminkan pandangan lembaga-lembaga ini dan Manila Bulletin.


READ  Financial institution Dunia dorong ekonomi Indonesia tumbuh hampir 5% pada 2022

BERLANGGANAN E-newsletter HARIAN

KLIK DISINI UNTUK BERGABUNG

Written By
More from Faisal Hadi
‘Asteroid’ baru yang diidentifikasi bulan lalu sekarang diyakini sebagai sampah dari pendarat bulan yang gagal
Para ilmuwan telah menemukan bahwa sebuah “asteroid” ditemukan oleh Teleskop Hawaii bulan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *