Bulu Tangkis: Loh Kean Yew Kalah di Semifinal Indonesian Masters

SINGAPURA — Setelah semifinal yang mendebarkan di tunggal putra di Indonesia Masters pada Sabtu 11 Juni, Loh Kean Yew menunjukkan senyum khasnya dan memeluk pemenangnya, peringkat 4 dunia Chou Tien-chen dari China Taipei.

Tapi begitu dia mengakui apresiasi dari kerumunan riuh Istora Senayan di Jakarta, peringkat 10 dunia Singapura itu akan sangat kecewa dengan kekalahan 21-16, 8-21, 21-19.

Chou sekarang memimpin rekor head-to-head mereka 3-2, tetapi juara dunia Loh, 24, yang memulai dengan baik, memimpin 9-5.

Namun, pemain Taiwan berusia 32 tahun itu mengubah taktik, membawa permainan lebih dekat ke net di mana ia memaksa lawannya untuk membuat lebih banyak kesalahan untuk mengambil gol pembuka.

Loh bertahan jauh lebih baik dan dengan mudah memenangkan game kedua.

Pada game penentuan, kedua pemain saling bertukar tembakan dan sundulan, dengan tidak ada pemain yang unggul lebih dari tiga poin.

Chou memimpin 11-9 saat istirahat, tetapi Loh tampaknya membalikkan keadaan ketika smash-nya memotong papan dan mendarat. Dia memimpin 17-16, tetapi momentum berubah setelah kesalahan servis dan dia tidak pernah memimpin lagi.

Runner-up India Terbuka dan SEA Games itu akan menyesali poin tertentu pada 19-19 ketika dia melakukannya dengan baik untuk tetap berada di reli dan mengambil inisiatif, hanya untuk terburu-buru menyerang dan memukul shuttlecock panjang.

Loh kemudian melakukan comeback melebar saat Chou yang gembira melaju ke final di mana ia akan menghadapi juara Olimpiade Denmark dan peringkat satu dunia Viktor Axelsen, yang mengalahkan favorit lokal Anthony Sinisuka Ginting 21-15, 21-15.

Atas usahanya di ajang Badminton World Federation World Tour Super 500, Loh memperoleh US$5.220 (S$7.254) dan diperkirakan akan mengumpulkan poin peringkat yang cukup untuk merebut kembali posisi nomor 9 dunianya kepada Lakshya Sen dari India minggu depan.

READ  Hujan memicu longsor di Indonesia; 2 tewas, 16 hilang: Asahi Shimbun

Sebelumnya di turnamen, pemain Singapura Yeo Jia Min, Terry Hee dan Jessica Tan masing-masing tersingkir pada rintangan pertama di tunggal putri dan ganda campuran, sementara ganda putra Loh Kean Hean dan Hee kalah di babak kedua.

Turnamen mereka selanjutnya adalah Indonesia Open pada 14-19 Juni, sebuah event Super 1000 di tempat yang sama.

More from Benincasa Samara
Juara para-bulutangkis Pramod Bhagat dinominasikan sebagai Pemain Terbaik Dunia
Pemenang Paralimpiade Tokyo India, Pramod Bhagat, dinobatkan sebagai salah satu dari enam...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *