Bulu Tangkis: Malaysia harus mematahkan cengkeraman Indonesia untuk unggul

PETALING JAYA: Pukul mereka di tempat yang paling sakit.

Agar Malaysia memiliki peluang melawan juara bertahan Indonesia di final Piala Thomas, mereka harus mematahkan cengkeraman ganda putra, kata mantan kapten tim Datuk Lee Chong Wei.

Dan peraih medali perak Olimpiade tiga kali Chong Wei memercayai kapten Aaron Chia untuk membuat perbedaan.

KLIK UNTUK MEMPERBESAR

Final dimulai Minggu dengan aksi grup di Bangkok, Thailand. Dua tim teratas akan melaju ke perempat final dan di atas kertas Indonesia dan Malaysia harus lolos.

Malaysia kalah dari Indonesia di perempat final dua edisi terakhir 2018 (Bangkok) dan 2020 (Aarhus).

“Saat ini Indonesia memiliki pasangan ganda putra terbaik.

“Mereka memiliki kualitas dan kuantitas juga,” kata Chong Wei.

Indonesia mungkin tidak memiliki jasa Marcus Fernaldi, yang membentuk kemitraan No. 1 dunia dengan Kevin Sanjaya, tetapi mereka masih memiliki No. 2 dunia Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan, Fajar Alfian/Rian Ardianto (8) dan Shohibul Fikri-Bagas Maulana . (20).

Kevin yang licik telah dimanfaatkan untuk menambah kedalaman tim.

“Aaron berada di tim ketika saya menjadi kapten pada 2018 di Bangkok. Itu adalah Piala Thomas pertamanya tetapi dia sudah menunjukkan kualitas kepemimpinan yang baik,” kata Chong Wei.

“Dia cepat belajar dan tidak membiarkan tekanan menimpanya. Sebagai kapten senior dan tim, saya yakin Aaron bisa menginspirasi tim untuk melangkah lebih jauh.

Aaron dan rekannya Soh Wooi Yik membalikkan keadaan ketika mereka mengalahkan Marcus-Kevin dan Hendra-Ahsan untuk pertama kalinya dalam perjalanan untuk memenangkan medali perunggu di Olimpiade Tokyo tahun lalu.

Duo ini akan didampingi oleh Ong Yew Sin/Teo Ee Yi dan Goh Sze Fei/Nur Izzuddin Rumsani.

READ  Apa "koneksi" Shri Ram dari Bali ke Indonesia? Lihat laporan tanah ini

“Kami juga memiliki tiga pasangan yang bagus tetapi mereka harus luar biasa untuk mengalahkan orang Indonesia. Piala Thomas khusus untuk Indonesia dan Malaysia. Mereka adalah pejuang dan mereka sangat termotivasi dalam acara tim.

Di tunggal putra, Anthony Ginting, Jonatan Christie dan Shesar Hiren dari Indonesia berada di peringkat lebih tinggi dari Lee Zii Jia, Liew Daren dan Ng Tze Yong tetapi ada kemungkinan mencuri setidaknya dua poin.

“Peluang terbaik mungkin di single pertama, di mana kita bisa mengandalkan Zii Jia. Dan saya berharap single ketiga juga bisa naik ke kesempatan itu,” tambahnya.

Indonesia telah memenangkan Piala Thomas 14 kali sementara Malaysia telah menikmati kesuksesan lima kali, tetapi kemenangan terakhir negara itu adalah 30 tahun yang lalu pada tahun 1992 ketika mereka mengalahkan Indonesia 3-2 di final.

Written By
More from Suede Nazar
Sebuah keluarga India yang ditangkap karena melanggar aturan kuncian meninggal dalam tahanan polisi
Petugas polisi India bisa menghadapi tuduhan pembunuhan atas kematian seorang ayah dan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *