Bulu tangkis: waspadalah, juara dunia Loh Kean Yew “baru saja dimulai”

SINGAPURA – Beberapa jam setelah dinobatkan sebagai juara dunia bulu tangkis, Loh Kean Yew naik kelas ke kelas bisnis untuk penerbangan pulangnya dari Huelva, Spanyol, ke Singapura.

Namun alih-alih menikmati gelar barunya dan fasilitas yang menyertainya, pemain berusia 24 tahun itu memikirkan timnya. Secara naluriah, dia bertanya apakah pelatih tunggal nasional Kelvin Ho dan fisioterapis Ho Jiaying juga bisa ditingkatkan.

Asosiasi Bulu Tangkis Singapura (SBA) telah memajukan penerbangannya satu hari ke Senin, 20 Desember sehingga dia bisa mencari perawatan untuk pergelangan kakinya yang cedera, dan setelah permintaannya ke SBA, ketiganya terbang ke kelas bisnis.

“Tim pendukung saya juga layak untuk didukung,” kata Loh kepada The Straits Occasions dengan nada netral. “Di belakang layar, pelatih saya membantu saya dengan strategi dan pekerjaan administrasi, dan setelah semi remaining ketika saya tidak bisa berjalan, fisioterapis melatih kaki saya dari pukul 22:30 hingga 1:30 agar saya bisa berjalan. hari. “

Dan Loh tidak hanya berjalan di hari Minggu.

Dia terbang melintasi lapangan untuk mengejar setiap shuttle, dan pendekatannya yang agresif dan tak kenal lelah membantunya mengalahkan petenis nomor 14 dunia Kidambi Srikanth 21-15, 22-20 di closing Kejuaraan Dunia.

Bio Instagram-nya sekarang bertuliskan “Juara Dunia Bulu Tangkis 2021” dan dia diperkirakan akan naik ke peringkat 15 dunia pada hari Selasa, tetapi Loh bersikeras bahwa banyak yang akan tetap sama.

Ini termasuk karakternya, rasa laparnya, etos kerjanya, tujuannya dan kegembiraan yang didapatnya dari olahraga yang dia mainkan pada usia lima tahun saat keluarganya bermain sepak bola.bulu tangkis di depan rumah bertingkat mereka di Penang, menggunakan gerbang sebagai bersih.

READ  Ekspor, Impor Pertahankan Pertumbuhan Pesat di Bulan Mei - Bisnis

Dia menambahkan: “Ya, saya memenangkan kejuaraan dunia, tetapi perjalanan masih panjang dan saya baru saja memulai. Masih banyak yang bisa saya tingkatkan dan banyak yang bisa saya lakukan. Masih ingin mencapainya. .

“Gelar dunia ini memberi saya motivasi dan keyakinan ekstra untuk mengetahui bahwa saya berada di jalur yang benar dan saya akan terus bekerja keras untuk mencoba dan mencapai lebih banyak kesuksesan, termasuk medali di Olimpiade berikutnya.”

Ini bukan momen pertama yang akan mengubah hidupnya, karena Loh mempertimbangkan kembali keputusan untuk mengikuti jejak saudara ketiganya, Kean Hean, dengan mendaftar di Singapore Sporting activities School pada 2010, yang akhirnya memberinya lima kewarganegaraan Singapura, beberapa tahun kemudian.

Sambil tertawa, dia berkata: “Saya marah pada saat itu karena teman-teman saya semua ada di Malaysia. Tapi ibu saya sudah membeli tiketnya, jadi apa yang harus saya lakukan?

“Tetapi di Singapura saya memiliki kesempatan yang baik untuk belajar dan bermain di panggung internasional. Sepanjang jalan, begitu banyak orang dari SBA, Sport Singapore, Singapore Sport Institute dan banyak lainnya telah mendukung saya dan merawat saya dengan baik, dan saya akan’ t menjadi siapa saya hari ini tanpa semua bantuan mereka.”

Written By
More from Faisal Hadi
Indonesia meratifikasi perjanjian pajak dengan Uni Emirat Arab – bisnis
Eisya A. Eloksari (The Jakarta Publish) Quality Jakarta Sabtu 19 Juni 2021...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *