Bulutangkis adalah “pengalaman spiritual” bagi perwira IAS ini. Sekarang dia di semifinal Paralimpiade Tokyo

Gautam Buddh Nagar DM dan pemain para-bulutangkis Suhas L. Yathiraj | Foto: ANI

Ukuran teks:

New Delhi: Atlet para-bulutangkis Suhas Lalinakere Yathiraj lolos ke semifinal bulu tangkis tunggal putra (kategori SL4) di Paralympic Games Tokyo 2020. Perwira IAS berusia 38 tahun, yang merupakan Hakim Distrik Gautam Buddh Nagar di Uttar Pradesh telah memenangkan dua dari pertandingan penyisihan grup dan kalah satu, dan sekarang akan menghadapi Indonesia Fredy Setiawan kesempatan untuk memasuki pertandingan untuk medali emas.

Yathiraj adalah petenis peringkat 3 dunia dalam kategori Standing Low Limb Impairment (SL4) Putra dan telah membuktikan kehebatannya di lapangan internasional sejak 2016, ketika ia memenangkan medali emas di Kejuaraan Para-Badminton Asia di Beijing.

Selanjutnya, ia memenangkan banyak medali di berbagai kejuaraan. Untuk Paralimpiade Tokyo, Yathiraj terpilih menjadi bagian dari tim bulutangkis India yang beranggotakan tujuh orang, dipimpin oleh Pramod Bhagat No.1 dunia.

“Ini adalah mimpi yang menjadi kenyataan untuk mewakili India di kompetisi olahraga top dunia dan saya sangat beruntung… Saya ingin memainkan satu pertandingan pada satu waktu. Saya ingin memainkan permainan alami saya tanpa terlalu menekan diri saya sendiri,” kata Yathiraj kepada ThePrint melalui pesan WhatsApp dari Tokyo.


Baca juga: Shooter Avani Lekhara meraih perunggu dan menjadi wanita India pertama yang memenangkan dua medali Paralimpiade


Perjalanan tamu-ke-pemain utama

Suhas Yathiraj, petugas IAS di kader Uttar Pradesh pada 2007, menderita cacat kaki sejak lahir, menyusul kelumpuhan sisa pasca polio di kaki kanannya. Ia mengaku sudah menekuni olahraga tersebut sejak sekolah, namun baru berlatih secara kompetitif setelah mengikuti pengabdian masyarakat.

“Saya tidak pernah berpikir saya akan bermain olahraga atau bulu tangkis secara profesional, tetapi setelah beberapa saat ketika saya mulai bermain dengan baik, saya pikir saya harus mencoba permainan saya di arena profesional.” , katanya.

READ  Legenda sepak bola Maladewa Ali Ashfaq bergabung dengan AFC Dream Team

Menurut pelatih para-bulutangkis nasional pemenang Penghargaan Dronacharya Gaurav Khanna, terjunnya Yathiraj ke dalam olahraga profesional dimulai sejak Kejuaraan Bulu Tangkis Negara Bagian UP di Azamgarh pada tahun 2015. Yathiraj, yang saat itu menjadi Manajer Umum Distrik Azamgarh, adalah tamu utama dari upacara pembukaan, dan memainkan beberapa tembakan, yang menarik perhatian pelatih.

“Ketika saya melihatnya bermain bulu tangkis sebagai hobi, saya pikir gerakannya cukup bagus, dan jika dia mau, dia bisa masuk ke bulutangkis profesional untuk atlet yang memiliki kemampuan berbeda… Saya juga pernah bermain beberapa pukulan dengannya dan memberi tahu dia tembakannya cukup bagus, ”Khanna, yang juga di Tokyo, mengatakan kepada ThePrint,

Petugas IAS pada awalnya enggan dan membutuhkan waktu empat atau lima bulan untuk memutuskan melanjutkan olahraga. Dia kemudian menelepon Khanna. “Kami mencari tahu bagaimana dia bisa menjadi atlet profesional dan mengatur ulang jadwalnya di sekitar tugas administrasinya karena Anda tidak bisa terus bermain bulu tangkis… Begitu Anda masuk ke olahraga profesional, Anda harus mengerjakan semua pekerjaan rumah,” tambah sang pelatih. .

Setahun kemudian, Yathiraj mulai mencatatkan namanya sebagai pemain para-bulutangkis.

“Pada tahun 2016 saya mencoba tangan saya di Beijing, Cina. Untuk itu, saya mempersiapkan diri secara khusus dan berkesempatan meraih medali emas di turnamen pertama itu sendiri. Terkadang takdir membawa Anda ke tempat-tempat yang tidak pernah Anda duga akan Anda tuju, ”katanya.

Sejak itu, jumlah medali perwira IAS hanya bertambah.

Pada tahun 2017, Yathiraj yg tertangkap dua medali emas (tunggal dan ganda putra) di Kejuaraan Para-Badminton Turki Terbuka Federasi Bulu Tangkis Dunia di Antalya. Pada 2018, juga di Turki Terbuka, he won medali perak di tunggal putra.

READ  BWF melarang seumur hidup tiga pemain Indonesia untuk pengaturan pertandingan

Melalui 2018 dan 2019, Perwira IAS telah memenangkan beberapa medali perak dan perunggu di acara BWF di Uganda, Irlandia, Thailand, Cina, Denmark dan Jepang. Kemudian dia kembali meraih medali emas tunggal putra di Turki Terbuka 2019.


Baca juga: Federasi India kurang memiliki kesadaran tentang klasifikasi atlet Paralimpiade. Anda bisa melihatnya di Tokyo


“Pengalaman rohani”

Hari-hari seorang pemain bulu tangkis melibatkan enam hingga tujuh jam pelatihan, dan Suhas Yathiraj telah mempertahankannya di samping tugasnya sebagai DM dari Prayagraj dan kemudian Gautam Buddh Nagar.

“Saya sangat beruntung, saya menyukai pekerjaan yang saya lakukan dan olahraga yang saya mainkan… Setiap kali Anda melakukan sesuatu dengan penuh semangat, itu memberi Anda kebahagiaan, Anda tidak pernah merasa lelah. Padahal, saya selalu menganggap bulu tangkis adalah pengalaman spiritual,” ujarnya.

Namun, pelatih Khanna mengatakan hal itu tidak mudah bagi Yathiraj. Pada Juni 2019, dia menerima telepon dari petugas, menanyakan apakah dia harus terus bermain olahraga.

“Dia mengatakan kepada saya bahwa sangat sulit baginya untuk melanjutkan, karena dia mendapat misi penting pemerintah lainnya. Dia bertanya kepada saya apa yang harus dia lakukan, jika dia harus mengundurkan diri, tetapi saya mengatakan kepadanya bahwa mungkin ada ribuan petugas IAS di India, tetapi ketika Anda berbicara tentang Olimpiade IAS, hanya ada satu, ”kata pelatih.

(Diedit oleh Shreyas Sharma)


Baca juga: Praveen Kumar dari India memenangkan perak dalam lompat tinggi T64 putra di Tokyo Paralympic Games


Berlangganan saluran kami di Youtube & Telegram

Mengapa media berita dalam krisis dan bagaimana cara memperbaikinya

India semakin membutuhkan jurnalisme yang bebas, adil, tanpa hambatan dan mempertanyakan karena menghadapi banyak krisis.

READ  Jota membuat hidup trio Firmansah lebih mudah

Tapi media berita berada dalam krisis mereka sendiri. Ada PHK brutal dan pemotongan gaji. Jurnalisme terbaik adalah menyusut, menyerah pada tontonan kasar di prime time.

ThePrint mempekerjakan reporter, kolumnis, dan editor muda terbaik. Mendukung jurnalisme dengan kualitas ini membutuhkan orang-orang yang cerdas dan bijaksana seperti Anda untuk membayar harganya. Apakah Anda tinggal di India atau di luar negeri, Anda dapat melakukannya di sini.

Dukung jurnalisme kami