Bulutangkis: viruslah yang membuat Mei Kuan dan Meng Yean waspada

PETALING JAYA: Petenis peringkat 10 dunia Chow Mei Kuan/Lee Meng Yean lebih khawatir tentang Covid-19 daripada undian saat ia bersiap untuk berangkat ke Olimpiade pertamanya di Tokyo.

Mei Kuan/Meng Yean menjalani kampanye yang sulit di Grup A setelah bermain imbang dengan unggulan Yuki Fukushima/Sayaka Hirota, Greysia Polii/Apriyani Rahayu dari Indonesia dan Chloe Birch/Lauren Smith dari Inggris.

Hanya dua pasangan pertama dari setiap grup yang melaju ke perempat final. Juara grup akan diberi peringkat dan lemparan baru akan dilakukan untuk menentukan di mana pasangan yang tidak memiliki peringkat akan ditempatkan.

Mei Kuan percaya bahwa mengambil semua tindakan pencegahan yang diperlukan untuk meminimalkan risiko infeksi Covid-19 sama pentingnya dengan bersiap menghadapi lawan Anda.

“Sangat penting untuk menjaga diri kita sendiri, kita benar-benar harus waspada setiap saat karena kita akan tinggal di Kampung Atlet selama Olimpiade,” kata Mei Kuan.

“Bahkan tim Jepang telah mengatur agar pemain mereka menginap di hotel untuk menghindari kontak dengan pesaing asing lainnya dan itu mengatakan banyak tentang risiko di Desa Permainan Atlet.

“Jika kita tidak beruntung dan terkena Covid-19, maka semua kerja keras yang kita lakukan akan sia-sia!”

Meskipun lawan terlihat mengintimidasi di atas kertas, Mei Kuan percaya sebaliknya dan akan memperlakukan setiap pasangan sesuai dengan itu.

“Ini undian yang cukup adil karena pada tahap seperti itu Anda akan berharap untuk dikelompokkan dengan beberapa lawan papan atas,” kata Mei Kuan.

“Sekarang kami tahu siapa lawan kami, kami dapat mempelajari permainan mereka dan merencanakan bagaimana mendekati mereka. “

Mereka tidak pernah mengalahkan peringkat 1 dunia Fukushima-Hirota dalam enam pertemuan terakhir mereka, tetapi memiliki peluang melawan dua lainnya.

READ  Pengurus Partai Demokrat Jane Shalimar dikabarkan hilang

Mei Kuan/Meng Yean telah empat kali bermain melawan peringkat 6 dunia Greysia/Apriyani, tetapi telah memenangkan dua pertandingan terakhir mereka, yang terakhir adalah di babak penyisihan grup final Tur Dunia di Bangkok pada Januari.

Melawan Smith-Birch, mereka kalah sekali dalam satu-satunya pertemuan mereka, dalam pertandingan yang turun menjadi tiga dalam delapan besar Masters Spanyol tahun lalu.

Meng Yean berkata, “Kami yakin bisa mengalahkan Lauren-Birch kali ini. Kami telah melakukan beberapa analisis video dan kami tahu cara mengatasinya.

“Kalau Polii-Apriyani masih 50-50. Tapi kami mengharapkan serangan balasan dari mereka setelah mengalahkan mereka dua kali.

GAMBAR WANITA GANDA

Grup A: Sayaka Hirota-Yuki Fukushima (Jpn), Greysia Polii-Apriyani Rahayu (Ina), Chloe Birch-Lauren Smith (Ang), Chow Mei Kuan-Lee Meng Yean (Mas).

Grup B: Mayu Matsumoto-Wakana Nagahara (Jpn), Doha Hany-Hadia Hosny (Egy), Rachel Honderich-Kristen Tsai (Can), Cheryl Seinen-Selena Piek (Ned).

Grup C: Lee So-hee-Shin Seung-chan (Kor), Du Yue-Li Yinhui (Chn), Maiken Fruergaard-Sara Thygesen (Den), Gronya Somerville-Setyana Mapasa (Aus).

Grup D: Chen Qingchen-Jia Yifan (Chn), Kim So-yeong-Kong Hee-yong (Kor), Jongkolphan Kititharakul-Rawinda Prajongjai (Tha), Gabriela Stoeva-Stephanie Stoeva (Bul).

More from Benincasa Samara

Astrini dari PH Indonesia, Leanne dan Naara berkolaborasi dalam ‘Baby’ – The Manila Times

Hitmaker Indonesia Rahmania Astrini, juga dikenal sebagai Astri, merilis single terbarunya “Baby”...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *