Burung yang hilang ditemukan: Dark tetraka terlihat di Madagaskar setelah 24 tahun menghilang

Burung yang hilang ditemukan: Dark tetraka terlihat di Madagaskar setelah 24 tahun menghilang
Tetraka gelap.

Tetraka kehitaman, spesies kedua yang ditemukan kembali dengan mencari burung yang hilang. Foto oleh John C. Mittermeier.

  • Tetraka kehitaman, burung penyanyi kuning kecil yang telah menghindari ahli burung selama 24 tahun, telah ditemukan di hutan hujan Madagaskar timur laut.
  • Burung itu ditemukan di ketinggian yang lebih rendah dari yang diperkirakan, di semak belukar dekat sungai. Tim berencana untuk mencari tetraka kehitaman lagi selama musim kawin untuk mempelajari lebih lanjut tentang ekologi dan biologinya.
  • Dusky Tetraka terdaftar sebagai salah satu dari 10 Burung Hilang Paling Dicari, sebuah inisiatif yang bertujuan untuk menemukan spesies burung yang belum pernah terlihat dan tercatat setidaknya selama 10 tahun.
  • Lebih dari 90% spesies yang ditemukan di Madagaskar adalah endemik, dengan pulau tersebut telah menghasilkan setidaknya 150 spesies baru dalam ilmu pengetahuan selama 30 tahun terakhir.

Setelah 24 tahun menghindari ahli burung, seekor burung penyanyi kecil yang melompat dari tanah yang hanya diketahui dari hutan hujan Madagaskar timur laut telah ditemukan oleh para peneliti lagi.

Tetraka gelap (Xanthomixis tenebrosa) terakhir terlihat pada tahun 1999, dan tim peneliti yang dipimpin oleh Peregrine Fund’s Madagascar Program, memulai pencarian mereka dari lokasi penampakan terakhir ini. Setelah 40 jam berkendara dan setengah hari mendaki gunung yang curam, mereka menemukan bahwa sebagian besar hutan telah diubah menjadi perkebunan vanili, meskipun statusnya dilindungi. Mereka menghabiskan lima hari lagi mencari di tempat yang lebih tinggi sebelum turun.

Delapan hari setelah ekspedisi, pada tanggal 1 Januari, John C. Mittermeier, direktur program Burung Hilang di American Bird Conservancy, melihat seekor burung zaitun dan tenggorokan kuning di semak lebat dekat sungai. . Dia mengambil gambar dan menunjukkannya kepada tim, yang setuju itu tampak seperti tetraka gelap. Keesokan harinya, tim menangkap seekor burung untuk diukur dan diperiksa lebih dekat sebelum melepaskannya kembali dengan selamat ke alam liar.

READ  Peringkat Universitas Dunia 2022 berdasarkan Subjek: Ilmu Komputer

“Melihat burung itu untuk pertama kali benar-benar mengejutkan,” kata Armand Benjara, manajer program Madagaskar untuk Peregrine Fund. “Seluruh tim kami sangat senang dan bersemangat.”

Panggilan tetraka gelap. Gambar dan audio oleh John C. Mittermeier.

Tim Ekspedisi Program Peregrine Fund Madagascar yang menemukan kembali Dusky Tetraka di dua lokasi berbeda. Foto oleh John C. Mittermeier.

Tim menemukan burung di dua tempat: di Semenanjung Masoala dan dekat Andapa. Burung-burung tersebut diamati menghabiskan sebagian besar waktunya di vegetasi lebat di dekat sungai, kemungkinan besar mencari serangga dan mangsa lainnya di tengah semak belukar.

“Jika tetraka kehitaman masih lebih suka daerah dekat sungai, itu mungkin membantu menjelaskan mengapa spesies ini telah diabaikan begitu lama,” kata Mittermeier. “Mengamati burung di hutan hujan adalah tentang mendengarkan panggilan burung dan Anda secara alami cenderung menghindari menghabiskan waktu di dekat sungai yang deras di mana Anda tidak dapat mendengar apa pun.”

Tetraka gelap terdaftar sebagai salah satunya 10 Burung Hilang Paling Dicari oleh Search for Lost Birds, kolaborasi antara Re:wild, American Bird Conservancy dan BirdLife International. Pencarian burung yang hilang bertujuan untuk menemukan spesies burung yang sudah tidak terlihat dan tercatat setidaknya selama 10 tahun.

Satu lagi dari 10 burung yang paling dicari, yaitu Burung Kolibri Sabre Santa Marta (Campylopterus phainopemore), tidak terlihat sejak 1946, ditemukan tahun lalu di Kolombia.

“Saat kami umumkan 10 burung hilang paling dicari … kami berharap ini akan menginspirasi para pengamat burung untuk mencari spesies ini,” kata Mittermeier tentang penampakan burung kolibri tahun lalu. “Dan seperti yang ditunjukkan oleh penemuan kembali ini, terkadang spesies yang hilang muncul kembali saat Anda tidak menduganya. Semoga penemuan kembali seperti ini akan menginspirasi tindakan konservasi.

Peneliti masih mencari Siau Scops Owl (Otus siaoensis) di Indonesia, South Island kōkakō (Callaea cinereus) di Selandia Baru, burung puyuh Himalaya di India (Ophrysia superciliosa), burung nightjar Itombwe (Caprimulgus prigoginei) di Republik Demokratik Kongo, layang-layang Kuba (Chondrohierax wilsonii) di Kuba, buah merpati Negros (Ptilinopus arcanus) di Filipina, finch Vilcabamba (Terborghi atlapeti) di Peru, dan kurir dari Jerdon (Rhinoptilus bitorquatus) di India.

READ  Temui Master di Kelas Risiko Sistemik 2023
Habitat sungai tempat Dusky Tetraka ditemukan kembali. Foto oleh John C. Mittermeier.

Tim Madagaskar berencana untuk mencari tetraka kehitaman lagi selama musim kawin, antara September dan Oktober, menurut pemimpin ekspedisi Lily-Arison Rene de Roland, direktur program Madagaskar untuk Peregrine Fund. Mereka berencana untuk menjelajahi lokasi dengan ketinggian dan habitat yang sama dengan tempat mereka melihat burung tersebut pada bulan Januari.

Mengingat penghancuran sebagian besar hutan hujan dataran rendah Madagaskar timur laut, kemungkinan tetraka gelap terancam, kata para peneliti. Namun, mengetahui lebih banyak tentang burung-burung ini dapat membantu para konservasionis dan anggota masyarakat melindungi spesies ini dengan lebih baik.

“Sekarang kami telah menemukan tetraka gelap dan lebih memahami habitat tempat tinggalnya, kami dapat mencarinya di bagian lain Madagaskar dan mempelajari informasi penting tentang ekologi dan biologinya,” kata René de Roland.

Lebih dari 90% spesies Madagaskar adalah endemik, artinya mereka tidak ditemukan di tempat lain di Bumi. Para ilmuwan telah menemukan dan menamai setidaknya 150 spesies baru untuk sains dari Madagaskar selama 30 tahun terakhir dan menemukan lebih banyak lagi hampir setiap tahun.

Gambar spanduk: Tetraka kehitaman, spesies kedua yang ditemukan kembali dengan mencari burung yang hilang. Foto oleh John C. Mittermeier.

Liz Kimbrough adalah seorang penulis untuk Mongabay. Temukan dia di Twitter @lizkimbrough

Juga oleh reporter ini:

MASUKAN: Gunakan formulir ini untuk mengirim pesan ke penulis pesan ini. Jika Anda ingin memposting komentar publik, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

Written By
More from Faisal Hadi
Bagaimana India dapat membangun kesuksesan Piala Thomas untuk menjadi pembangkit tenaga bulu tangkis
Maret 1980, ketika Prakash Padukone memenangkan All England. Maret 2001, saat Pullela...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Burung yang hilang ditemukan: Dark tetraka terlihat di Madagaskar setelah 24 tahun menghilang

Burung yang hilang ditemukan: Dark tetraka terlihat di Madagaskar setelah 24 tahun menghilang
Tetraka gelap.

Tetraka kehitaman, spesies kedua yang ditemukan kembali dengan mencari burung yang hilang. Foto oleh John C. Mittermeier.

  • Tetraka kehitaman, burung penyanyi kuning kecil yang telah menghindari ahli burung selama 24 tahun, telah ditemukan di hutan hujan Madagaskar timur laut.
  • Burung itu ditemukan di ketinggian yang lebih rendah dari yang diperkirakan, di semak belukar dekat sungai. Tim berencana untuk mencari tetraka kehitaman lagi selama musim kawin untuk mempelajari lebih lanjut tentang ekologi dan biologinya.
  • Dusky Tetraka terdaftar sebagai salah satu dari 10 Burung Hilang Paling Dicari, sebuah inisiatif yang bertujuan untuk menemukan spesies burung yang belum pernah terlihat dan tercatat setidaknya selama 10 tahun.
  • Lebih dari 90% spesies yang ditemukan di Madagaskar adalah endemik, dengan pulau tersebut telah menghasilkan setidaknya 150 spesies baru dalam ilmu pengetahuan selama 30 tahun terakhir.

Setelah 24 tahun menghindari ahli burung, seekor burung penyanyi kecil yang melompat dari tanah yang hanya diketahui dari hutan hujan Madagaskar timur laut telah ditemukan oleh para peneliti lagi.

Tetraka gelap (Xanthomixis tenebrosa) terakhir terlihat pada tahun 1999, dan tim peneliti yang dipimpin oleh Peregrine Fund’s Madagascar Program, memulai pencarian mereka dari lokasi penampakan terakhir ini. Setelah 40 jam berkendara dan setengah hari mendaki gunung yang curam, mereka menemukan bahwa sebagian besar hutan telah diubah menjadi perkebunan vanili, meskipun statusnya dilindungi. Mereka menghabiskan lima hari lagi mencari di tempat yang lebih tinggi sebelum turun.

Delapan hari setelah ekspedisi, pada tanggal 1 Januari, John C. Mittermeier, direktur program Burung Hilang di American Bird Conservancy, melihat seekor burung zaitun dan tenggorokan kuning di semak lebat dekat sungai. . Dia mengambil gambar dan menunjukkannya kepada tim, yang setuju itu tampak seperti tetraka gelap. Keesokan harinya, tim menangkap seekor burung untuk diukur dan diperiksa lebih dekat sebelum melepaskannya kembali dengan selamat ke alam liar.

READ  Meteorit kebetulan di Indonesia membuat gunung berapi terlihat seperti sarang supervillain

“Melihat burung itu untuk pertama kali benar-benar mengejutkan,” kata Armand Benjara, manajer program Madagaskar untuk Peregrine Fund. “Seluruh tim kami sangat senang dan bersemangat.”

Panggilan tetraka gelap. Gambar dan audio oleh John C. Mittermeier.

Tim Ekspedisi Program Peregrine Fund Madagascar yang menemukan kembali Dusky Tetraka di dua lokasi berbeda. Foto oleh John C. Mittermeier.

Tim menemukan burung di dua tempat: di Semenanjung Masoala dan dekat Andapa. Burung-burung tersebut diamati menghabiskan sebagian besar waktunya di vegetasi lebat di dekat sungai, kemungkinan besar mencari serangga dan mangsa lainnya di tengah semak belukar.

“Jika tetraka kehitaman masih lebih suka daerah dekat sungai, itu mungkin membantu menjelaskan mengapa spesies ini telah diabaikan begitu lama,” kata Mittermeier. “Mengamati burung di hutan hujan adalah tentang mendengarkan panggilan burung dan Anda secara alami cenderung menghindari menghabiskan waktu di dekat sungai yang deras di mana Anda tidak dapat mendengar apa pun.”

Tetraka gelap terdaftar sebagai salah satunya 10 Burung Hilang Paling Dicari oleh Search for Lost Birds, kolaborasi antara Re:wild, American Bird Conservancy dan BirdLife International. Pencarian burung yang hilang bertujuan untuk menemukan spesies burung yang sudah tidak terlihat dan tercatat setidaknya selama 10 tahun.

Satu lagi dari 10 burung yang paling dicari, yaitu Burung Kolibri Sabre Santa Marta (Campylopterus phainopemore), tidak terlihat sejak 1946, ditemukan tahun lalu di Kolombia.

“Saat kami umumkan 10 burung hilang paling dicari … kami berharap ini akan menginspirasi para pengamat burung untuk mencari spesies ini,” kata Mittermeier tentang penampakan burung kolibri tahun lalu. “Dan seperti yang ditunjukkan oleh penemuan kembali ini, terkadang spesies yang hilang muncul kembali saat Anda tidak menduganya. Semoga penemuan kembali seperti ini akan menginspirasi tindakan konservasi.

Peneliti masih mencari Siau Scops Owl (Otus siaoensis) di Indonesia, South Island kōkakō (Callaea cinereus) di Selandia Baru, burung puyuh Himalaya di India (Ophrysia superciliosa), burung nightjar Itombwe (Caprimulgus prigoginei) di Republik Demokratik Kongo, layang-layang Kuba (Chondrohierax wilsonii) di Kuba, buah merpati Negros (Ptilinopus arcanus) di Filipina, finch Vilcabamba (Terborghi atlapeti) di Peru, dan kurir dari Jerdon (Rhinoptilus bitorquatus) di India.

READ  Apakah batu bara Australia lebih ramah terhadap gas rumah kaca daripada batu bara lainnya?
Habitat sungai tempat Dusky Tetraka ditemukan kembali. Foto oleh John C. Mittermeier.

Tim Madagaskar berencana untuk mencari tetraka kehitaman lagi selama musim kawin, antara September dan Oktober, menurut pemimpin ekspedisi Lily-Arison Rene de Roland, direktur program Madagaskar untuk Peregrine Fund. Mereka berencana untuk menjelajahi lokasi dengan ketinggian dan habitat yang sama dengan tempat mereka melihat burung tersebut pada bulan Januari.

Mengingat penghancuran sebagian besar hutan hujan dataran rendah Madagaskar timur laut, kemungkinan tetraka gelap terancam, kata para peneliti. Namun, mengetahui lebih banyak tentang burung-burung ini dapat membantu para konservasionis dan anggota masyarakat melindungi spesies ini dengan lebih baik.

“Sekarang kami telah menemukan tetraka gelap dan lebih memahami habitat tempat tinggalnya, kami dapat mencarinya di bagian lain Madagaskar dan mempelajari informasi penting tentang ekologi dan biologinya,” kata René de Roland.

Lebih dari 90% spesies Madagaskar adalah endemik, artinya mereka tidak ditemukan di tempat lain di Bumi. Para ilmuwan telah menemukan dan menamai setidaknya 150 spesies baru untuk sains dari Madagaskar selama 30 tahun terakhir dan menemukan lebih banyak lagi hampir setiap tahun.

Gambar spanduk: Tetraka kehitaman, spesies kedua yang ditemukan kembali dengan mencari burung yang hilang. Foto oleh John C. Mittermeier.

Liz Kimbrough adalah seorang penulis untuk Mongabay. Temukan dia di Twitter @lizkimbrough

Juga oleh reporter ini:

MASUKAN: Gunakan formulir ini untuk mengirim pesan ke penulis pesan ini. Jika Anda ingin memposting komentar publik, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

Written By
More from Faisal Hadi
Air sudah ada di Mars kuno 4,4 miliar tahun yang lalu, kata para ilmuwan
KOMPAS.com- Ilmuwan menganalisis ulang pasangan meteor gelap kita tahu dia berasal planet...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *