BWF secara ketat mempertahankan sistem penilaian 3×21 saat ini

Bulutangkis bisa melihat sistem penilaian baru jika hanya satu suara yang dibatalkan pada RUPS Federasi Bulutangkis Dunia (BWF), yang diadakan hampir pada hari Sabtu.

Sebuah proposal untuk mengubah sistem permainan terbaik dari tiga dan 21 poin saat ini menjadi 5×11 awalnya dibuat oleh Indonesia dan Maladewa dan didukung oleh asosiasi bulu tangkis Asia, Korea dan Tionghoa Taipei.

Dia menerima 66,31% suara untuk dan 33,69% menentang, yang jauh dari 66,67% yang dibutuhkan untuk dua pertiga mayoritas yang dibutuhkan untuk memajukan perubahan.

“Anggota kami telah berbicara, dan meskipun margin yang sangat kecil di mana dua pertiga mayoritas tidak tercapai, BWF menghormati hasil untuk menjaga sistem skor dari tiga pertandingan pada 21 poin”, Poul-Erik Hoyer, yang kembali -pilih tanpa lawan sebagai presiden pada hari Sabtu, kata.

“Ini adalah kedua kalinya proposal seperti itu tidak disetujui, tetapi saya melihat partisipasi fantastis dari para anggota (282 suara) dan keputusan yang diambil hari ini sebagai indikasi bahwa komunitas bulu tangkis sangat berkomitmen untuk kepentingan olahraga terbaik. . di masa-masa sulit dan sulit ini.

Himanta Biswa Sharma, Presiden Asosiasi Bulu Tangkis India (BAI) dan Wakil Presiden Bulu Tangkis Asia, yang baru-baru ini menjabat sebagai Ketua Menteri Assam, telah terpilih menjadi Dewan BWF.

READ  Ibrahimovic lebih keras dari 10 tahun lalu
Written By
More from Umair Aman

Kai Havertz bingung

London – Kai Havertz, pembelian mahal Chelsea di bursa transfer musim panas,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *