ByteDance Menawarkan Untuk Menjual Operasi TikTok AS Seperti Donald Trump Ban Looms: Report

ByteDance dilaporkan telah menawarkan untuk menjual operasi Tiktok di AS.

San Francisco, Amerika Serikat:

ByteDance, perusahaan induk China TikTok yang sangat populer, telah menawarkan untuk menjual operasi aplikasi AS sebagai cara untuk mencegah larangan oleh pemerintah Presiden Donald Trump, The New York Times melaporkan Sabtu.

Setelah berminggu-minggu rumor dan tekanan, Trump mengatakan pada hari Jumat bahwa ia sedang bersiap untuk melarang aplikasi tersebut beroperasi di Amerika Serikat, mungkin dengan perintah eksekutif pada hari Sabtu.

Sebelumnya, laporan media menyatakan Trump akan mengharuskan operasi aplikasi AS divestasi dari ByteDance, tetapi ia malah mengumumkan larangan.

Tetapi laporan Times, mengutip sumber tanpa nama yang akrab dengan masalah ini, melangkah lebih jauh dengan mengatakan bahwa ByteDance telah menawarkan untuk melakukannya.

Divestasi yang diusulkan tidak akan mempengaruhi operasi TikTok di luar Amerika Serikat, kata laporan itu.

TikTok, terutama yang populer di kalangan pemirsa muda yang membuat dan menonton video pendeknya, diperkirakan memiliki satu miliar pengguna di seluruh dunia.

Tetapi para pejabat AS telah mengajukan kekhawatiran bahwa itu dapat digunakan sebagai alat untuk intelijen Tiongkok – sebuah klaim yang telah berulang kali ditolak oleh perusahaan itu.

“Meskipun kami tidak mengomentari rumor atau spekulasi, kami yakin akan keberhasilan jangka panjang TikTok,” kata perusahaan itu ketika dimintai komentarnya pada laporan Times.

Beberapa laporan mengindikasikan bahwa Microsoft sedang dalam pembicaraan tingkat lanjut untuk membeli TikTok.

READ  PM Modi Mengirim Rs 17.100 Crore Ke Rekening Bank Lebih Dari 8 Petani Crore

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *