Carolina Marin cedera sebelum Olimpiade Tokyo, PV Sindhu keuntungan?

Beberapa minggu sebelum dimulainya Olimpiade Tokyo yang ditunda, juara bertahan bulu tangkis tunggal putri Carolina Marin mengalami cedera ligamen anterior cruciate (ACL). (Berita bulu tangkis lainnya)

Pemain berusia 27 tahun itu turun ke Twitter untuk berbagi berita pada hari Jumat. Publikasi Spanyol Marca melaporkan bahwa mantan juara dunia dari Huelva menderita sakit di lutut kirinya selama sesi latihan di pagi hari, dan kemudian dikonfirmasi bahwa ACL “lutut kiri terpengaruh”.

Dokter di klinik Cemtro, yang melihat komuter, menyarankan untuk menunggu beberapa hari dan menentukan perawatan terbaik, tambah laporan itu.

BACA: Sindhu mengatakan mengapa dia tidak lagi merindukan mantan pelatih Gopichand

Marin, salah satu komuter terkenal, mengalami cedera ACL di lutut kanannya saat final Indonesian Masters pada 27 Januari 2019. Dua hari kemudian, ia menjalani operasi. Dan dia keluar dari kompetisi selama lebih dari tujuh bulan, sebelum kembali pada September 2019.

Dan dia dengan cepat mendapatkan kembali performa terbaiknya, memenangkan China Open, Indian International dan Italian Open. Dia juga mencapai semifinal Malaysia Masters, kemudian mencapai final di Indonesia, di mana dia mengalami cedera.

Setelah tahun 2020 yang relatif tenang, Marin mencapai lima final dalam lima turnamen dan memenangkan empat gelar pada tahun 2021. Namun dia mengundurkan diri dari Kejuaraan All England karena dia tidak ingin mengambil risiko cedera.

BACA JUGA: Pintu Olimpiade Ditutup di Saina Nehwal, Kidambi Srikanth

Partisipasi Marin yang tidak pasti di Olimpiade akan memberikan harapan bagi para pesaingnya, termasuk PV India Sindhu. Biasanya, robekan ACL membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk pulih sepenuhnya. Bahkan jika Marin pulih tepat waktu untuk Olimpiade Tokyo, dia tidak akan menjadi yang terbaik. Jika juara dunia tiga kali itu tidak muncul, tentu sangat disayangkan.

READ  Rekap Olimpiade Tokyo: Sepak Bola Wanita Tim USA Melewatkan Final Medali Emas | Olahragawan | Sepak bola Jerman dan berita olahraga internasional utama | DW

Chen Yufei dari China, Tai Tzu-ying dari Taiwan, Nozomi Okuhara dari Jepang adalah pemain yang mengungguli Marin di peringkat dunia. Akane Yamaguchi dari Jepang, Ratchanok Intanon dari Thailand dan Sindhu melengkapi enam besar.

Dianggap sebagai salah satu yang terbaik dalam bisnis ini, Marin memegang rekor 9-5 melawan juara dunia bertahan Sindhu. Dalam pertemuan terakhir mereka, Marin mengalahkan Sindhu dalam pertandingan berturut-turut, 21-12, 21-5 untuk memenangkan Swiss Open.

Pasangan ini menghasilkan salah satu pertandingan bulutangkis terbesar dalam sejarah Olimpiade ketika Marin kembali dari permainan pantai untuk mengalahkan Sindhu 19-21, 21-12, 21-15 di Rio lima tahun lalu.

Olimpiade Musim Panas 2020 dijadwalkan akan dimulai pada 23 Juli. Komite Olimpiade Internasional (IOC) menegaskan Olimpiade akan tetap berlangsung, meski Tokyo saat ini dalam keadaan darurat akibat pandemi COVID-19.


Untuk jurnalisme yang mendalam, objektif, dan di atas segalanya, Klik disini Berlangganan Majalah Outlook


Written By
More from Umair Aman
Gaethje melawan penonton di UFC 254
Jakarta, CNN Indonesia – Banyak petarung UFC adalah juara Justin gaethje daripada...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *