Carolina Marin mundur dari kejuaraan dunia

Kembalinya juara tiga kali komuter Carolina Marin ke kompetisi semakin tertunda karena ia pensiun dari Kejuaraan Dunia setelah gagal kembali ke bentuk semula menyusul cedera lutut.

Peraih medali emas Olimpiade Rio itu mengundurkan diri dari kejuaraan Inggris tahun ini setelah mengalami cedera di Swiss Open.

Pemain berusia 28 tahun itu telah mengumumkan niatnya untuk kembali ke Kejuaraan Dunia di rumah, yang dimulai di Huelva, Spanyol.

“Saya memiliki awal yang sangat baik untuk musim ini, saya telah memenangkan empat dari lima turnamen. Saya merasa sangat percaya diri, kuat dan dalam kondisi fisik dan psikologis yang sangat baik sampai satu gerakan buruk benar-benar mematahkan lutut saya, ”kata Marin dalam video yang diposting ke akun Twitter-nya.

“Secara mental sangat sulit untuk tetap terjaga, prioritas saya selalu kesehatan dan kesejahteraan. Oleh karena itu, saya dan tim telah memutuskan untuk tidak bertanding di Kejuaraan Dunia di Huelva. Marin, yang dianggap sebagai salah satu pemain paling dominan di bulu tangkis internasional, mengatakan dia bisa kembali pada Februari tahun depan, tetapi tidak ingin menetapkan tanggal kembalinya dia.

“Kami juga membuat keputusan untuk tidak memiliki tanggal kembali resmi sampai kami 100% yakin bahwa lutut saya pulih sepenuhnya.

“Jadi kami akan menilai perkembangan dan sensasi lutut secara perlahan. Saya memilikinya setiap hari, jadi kami berpikir mungkin saya akan bermain secara resmi lagi pada bulan Februari dan Maret. Marin, yang absen di Olimpiade Tokyo, mengalami cedera lutut di final Indonesia Masters pada Januari 2019 dan absen di Kejuaraan Dunia tahun itu bahkan ketika PV Sindhu dari India memenangkan gelar pertamanya.

READ  Minggu ini di Olahraga Angkatan Laut disajikan oleh Credit Union Federal Angkatan Laut

Pembalap Spanyol itu kembali ke Vietnam Open pada September 2019 dan memenangkan China Open, turnamen Syed Modi, dan finis kedua di French Open tahun itu.

Setelah finis kedua di Indonesian Masters, Spain Masters, dan Danish Open pada 2020, Marin kembali meraih gelar back-to-back di Thailand dan final di World Tour Finals penutup musim di Bangkok.

Dia juga memenangkan Swiss Terbuka, mengalahkan Sindhu di final, selain memenangkan Kejuaraan Eropa pada bulan April.

Mundurnya Marin berarti daftar pemain top yang pensiun dari turnamen baru saja bertambah karena peraih medali emas dua kali shuttlecock Kento Momota dari Jepang juga pensiun setelah mengalami cedera punggung saat final Tur Dunia di Bali, Indonesia.

Di tunggal putri, peraih medali emas Kejuaraan Dunia 2017 Nozomi Okuhara juga mengundurkan diri, sementara kontingen Indonesia juga memutuskan untuk melewatkan ajang tersebut karena kekhawatiran varian baru COVID-19 sedang menyebar di negara-negara Eropa.

Written By
More from Umair Aman
Kejuaraan Dunia BWF: Kento Momota mundur karena cedera, pemain Indonesia mundur karena takut Omicron
Mayoritas pebulu tangkis Indonesia mengundurkan diri dari Kejuaraan Dunia BWF 2021, mulai...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *