Catatan dari Petugas Kebijakan Tico Onderwater | Informasi

Artikel berita | 29-07-2022 | 05:43

Pembaca yang budiman!

Pekan lalu, Kedutaan Besar mendapat kehormatan menyambut Menteri Pendidikan, Kebudayaan dan Ilmu Pengetahuan Belanda, HE Robbert Dijkgraaf ke Indonesia. Dijkgraaf memimpin misi pengetahuan pertamanya dengan delegasi yang terdiri dari presiden lembaga pengetahuan Belanda, yang bertujuan untuk memperkuat kerja sama dan pertukaran akademik antara Belanda dan Indonesia. Mengingat Indonesia adalah negara fokus bagi kementerian Dijkgraaf dan bahwa pengembangan sumber daya manusia merupakan pusat agenda pemerintah Indonesia, kunjungan tersebut jatuh pada lahan yang subur.

Gambar: ©Agoes Rudianto/Ministry van Onderwijs, Cultuur en Wetenschap

Misi pengetahuan tersebut diawali dengan kunjungan ke Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) dan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (KemendikbudRistek). Keduanya adalah fisikawan partikel, ada chemistry yang jelas antara Menteri Dijkgraaf dan Ketua BRIN Handoko. Pertemuan antara Menteri Dijkgraaf dan Menlu RI, Menteri Nadiem Anwar Makarim, kembali menunjukkan hubungan bilateral yang baik secara pribadi.

Mereka tidak hanya berbagi bahwa mereka menjadi menteri tanpa pengalaman politik sebelumnya – Makarim mendirikan raksasa teknologi Indonesia Gojek – tetapi juga menjadi pembicara inspirasional. Selama “obrolan api unggun” mereka di Erasmus Huis, Dijkgraaf dan Makarim berbicara dengan para siswa tentang peran teknologi saat ini dan rencana mereka untuk memastikan lingkungan belajar yang aman secara sosial. Bagian lain dari program tersebut adalah keynote speech Dijkgraaf di Universitas Indonesia, serta pertemuan dengan mahasiswa, alumni, Akademi Muda Indonesia (ALMI) dan peneliti.

Gambar: ©Rosa Panggabean/Ministry van Onderwijs, Cultuur en Wetenschap

Bahwa hubungan bilateral di bidang pertukaran pengetahuan dan bakat sudah sangat baik ditunjukkan dengan penandatanganan berbagai letter of intent dan nota kesepahaman antara pemerintah dan lembaga pengetahuan. Di tahun-tahun mendatang, kami berharap untuk melihat kesepakatan ini diterjemahkan ke dalam program kerja sama yang konkret.

Kami menganggap misi pengetahuan pertama ini sukses besar. Bagi saya pribadi, persiapan kunjungan ini menjadi alasan utama diperbantukan di Departemen Politik Kedutaan Besar Kementerian Pendidikan, Kebudayaan dan Ilmu Pengetahuan. Bentuk pertukaran pengetahuan dan bakat khusus ini akan dilanjutkan tahun depan, ketika seorang atase pendidikan dan sains akan ditugaskan untuk misi di Jakarta.

Gambar: ©Agoes Rudianto/Ministry van Onderwijs, Cultuur en Wetenschap

Harap nantikan kabar terbaru tentang pendidikan bilateral dan kerja sama ilmiah untuk sementara waktu. Pada bulan Oktober, Kedutaan Besar dan Nuffic Neso akan menyelenggarakan Pekan Pendidikan dan Penelitian Belanda ketiga di Indonesia (PEMENANG)Misalnya.

Semua keinginanku,

Kapal selam Tico

Petugas Kebijakan

READ  Informasi gempa: sedang mag. 4.3 gempa bumi
Written By
More from Faisal Hadi
Untuk pertama kalinya, astronot NASA memanen lobak di stasiun luar angkasa
KOMPAS.com- Untuk pertama kalinya di akhir November Kamar tidur Badan Antariksa AS...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *