CBA menjual saham di financial institution China seharga $1,8 miliar karena retret Asia berlanjut

Commonwealth Bank menjual salah satu investasi besar terbarunya di Asia, melepas saham di bank pemberi pinjaman China Bank of Hangzhou seharga $1,8 miliar karena berusaha untuk fokus di Australia dan Selandia Baru.

CBA mengatakan pada hari Selasa bahwa pihaknya telah mencapai kesepakatan yang mengikat untuk menjual 10% saham di Financial institution of Hangzhou, dan akan mempertahankan sisa 5,57% sahamnya di lender China setidaknya selama tiga tahun.

CBA menjual 10% saham di Financial institution of Hangzhou seharga $1,8 miliar.Kredit:Michael Clayton Jones

Penjualan tersebut merupakan salah satu langkah kunci terakhir yang tersisa dalam langkah bertahap CBA untuk lebih fokus pada perbankan ritel dan komersial domestik, sebuah strategi yang juga telah dianut oleh saingan utamanya.

CBA telah berinvestasi di Financial institution of Hangzhou (HZB), yang terdaftar di Bursa Efek Shanghai, sejak 2005, tetapi kepala eksekutif Matt Comyn mengatakan menjual saham ke pemegang saham lain akan mendukung pertumbuhan financial institution China.

“Kolaborasi kami telah memungkinkan HZB menjadi pemain penting dalam ritel, manajemen kekayaan, dan perbankan komersial di wilayah Delta Sungai Yangtze. Mengalokasikan kembali sebagian kepemilikan saham kami ke mitra lokal akan mendukung kelanjutan ekspansi HZB,” kata Mr. Comyn.

“Pada saat yang sama, penjualan sebagian saham kami konsisten dengan strategi kami untuk fokus pada bisnis inti perbankan kami di Australia dan Selandia Baru.”

CBA telah menjual aset luar negeri dalam beberapa tahun terakhir, termasuk saham asuransi jiwa di China dan Indonesia, serta berbagai aset manajemen kekayaan dalam negeri.

Penjualan tersebut merupakan langkah terbaru oleh lembaga keuangan Australia untuk mengurangi hubungannya dengan Asia dalam beberapa tahun terakhir, dengan ANZ Lender mengurangi kehadirannya di wilayah tersebut di bawah kepala eksekutif Shayne Elliott dan Westpac menutup operasinya di China pada tahun 2020. Di luar lender-financial institution besar, Asuransi Australia Team mengumumkan penjualan aset di Malaysia pada 2018, setelah membatalkan rencana ekspansi China pada 2015.

Presiden Financial institution of Hangzhou Chen Zhenshan mengatakan HZB dan CBA akan terus bekerja sama setelah periode pertumbuhan yang kuat untuk pemberi pinjaman China. “HZB memahami dan menghormati keputusan CBA untuk mengurangi kepemilikannya berdasarkan pertimbangan strategis dan kebutuhan alokasi modalnya sendiri,” katanya.

READ  BLS International kembali menerima aplikasi visa untuk India, Spanyol, dan lainnya
Written By
More from Faisal Hadi
Hubble menemukan kembaran kosmik dari planet misterius sembilan di tata surya
Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA menyediakan 14 tahun data di Exoplanet HD...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *