CEO Accor optimis tentang Asia

FPengusaha resort Prancis Accor memperkirakan bahwa bisnis hotelnya di kawasan Asia-Pasifik akan membutuhkan waktu lebih lama untuk pulih daripada di bagian lain dunia, karena China belum membuka kembali perbatasannya. Namun terlepas dari kemunduran, perusahaan optimis tentang pemulihan sektor resort di wilayah tersebut dan mengharapkan profitabilitasnya lebih baik daripada sebelum pandemi.

“Banyak negara di Asia masih bisa 50% lebih rendah [in profitability] daripada sebelum pandemi, ”kata CEO Accor Sébastien Bazin dalam sebuah wawancara video clip dari Singapura. “Ini mungkin pemulihan akhir siklus enam bulan dari dunia Barat.”

Kawasan Asia-Pasifik penting bagi Accor. Hingga Oktober, grup ini memiliki 378 hotel, seperti hotel Raffles di Singapura dan Sofitel Legend Metropole Hanoi di Vietnam, dengan 86.844 kamar di Asia Tenggara, Jepang dan Korea Selatan. Di kawasan ini, Indonesia memiliki jumlah lodge tertinggi untuk Accor, dengan 133 lodge, diikuti oleh Thailand dan Vietnam, masing-masing dengan 87 resort dan 38 lodge. Ada 140 hotel yang sedang dibangun dengan hampir 32.000 kamar, termasuk proyek-proyek terkenal seperti Pullman Singapore Orchard, Admiral Lodge Manila-MGallery, dan Tribe Phnom Penh Riverside.

“Saya melihat bisnis pindah kembali ke Singapura, sementara Thailand dan Kamboja akan buka pada akhir November,” kata Bazin. “Jadi ada harapan baik di depan saya. “

Untuk mempercepat pemulihan di Asia, Accor berfokus pada wisatawan domestik untuk mengimbangi kekurangan wisatawan internasional dan memaksimalkan pendapatan non-kamar, seperti restoran dan ruang pertemuan untuk memenuhi tren kerja jarak jauh.

“Apa yang saya pelajari selama krisis adalah melakukan desentralisasi sebanyak mungkin.”

CEO Accor Sébastien Bazin

Untuk memaksimalkan potensi, Bazin menghilangkan lapisan dan proses pengambilan keputusan. Saat ini, 90% dari keputusan yang dia ambil bukan lagi miliknya, karena diserahkan kepada eksekutif lokal. “Apa yang saya pelajari selama krisis adalah melakukan desentralisasi sebanyak mungkin,” katanya.

Pandemi Covid-19 telah memukul perusahaan dengan keras dengan pendapatan 2020 per kamar yang tersedia (RevPAR) turun 62% menjadi 24 euro ($ 27) dibandingkan tahun sebelumnya. Selanjutnya, pendapatannya turun 60% menjadi 1,6 miliar euro ($ 1,8 miliar) selama periode yang sama. Tahun ini, pendapatan grup mulai pulih karena kuartal ketiga 2021 melihat pendapatan naik menjadi 589 juta euro ($ 667 juta), naik 79% dari periode yang sama tahun sebelumnya. Angka tersebut masih belum mencapai tingkat pra-pandemi, karena masih turun 40% dari € 1 miliar ($ 1,1 miliar) pada kuartal ketiga 2019.

Dalam laporan yang dirilis awal bulan ini, Fitch Scores meningkatkan peringkat Accor menjadi BB+ dengan outlook stabil karena perusahaan memiliki diversifikasi world-wide dan fleksibilitas keuangan yang kuat dengan margin likuiditas yang kuat. fase pemulihan. Namun, lembaga pemeringkat memperkirakan bahwa pendapatan Accor akan terus menurun sebesar 50% pada tahun 2021 dan 25% pada tahun 2022 dibandingkan tahun 2019, di bawah pengaruh tekanan RevPAR di semua wilayah.

Perusahaan lodge lain seperti Hyatt dan Hilton telah memperkirakan bahwa mereka akan kembali ke tingkat pra-pandemi pada kuartal kedua tahun depan, kata Bazin. Bagi Accor, portofolio yang terdiversifikasi secara geografis akan mengarah pada pemulihan enam atau sembilan bulan di belakang para pesaingnya.

“Profitabilitas akan kembali dan mungkin lebih baik daripada sebelum pandemi karena semua penghematan biaya yang telah kami lakukan, semua restrukturisasi dan desentralisasi,” kata Bazin.

READ  Indonesia menyita tanah dan aset lainnya yang terkait dengan dana talangan tahun 1998
Written By
More from Faisal Hadi
Kehidupan di Venus? Bahan kimia misterius di planet ini bisa berasal dari gunung berapi
Sebuah tanda kimia misterius, yang terdeteksi pada tahun 2020, di langit Venus...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *