“Chanu harus mempersiapkan diri dengan cerdas untuk Olimpiade Paris”

Mirabai Chanu berjuang melawan serangkaian cedera dan menjalani fase pemulihan yang lama dalam karirnya, sebelum akhirnya menjadi terkenal dengan medali peraknya di Olimpiade Tokyo.

Sekarang dia menghadapi jalan sulit lainnya saat dia mengincar penampilan Olimpiade ketiganya di Paris 2024. Atlet angkat besi Manipur itu akan berusia 30 tahun saat itu dan direktur angkat besi India yang baru, Aveenash Pandoo, yakin Chanu harus mempersiapkan diri dengan “cerdas”. dan fokus pada “turnamen selektif” untuk meningkatkan umur panjangnya.

Pandoo, mantan atlet angkat besi internasional dari Mauritius dengan lebih dari dua dekade pengalaman dalam pelatihan kinerja tinggi, namun percaya Chanu bisa memberikan lagi di Paris.

Mirabai Chanu adalah atlet yang fantastis. Saya ingat dia jatuh di Olimpiade sebelumnya (Rio) pada tahun 2016. Namun demikian, dia kembali dengan sangat kuat dan memenangkan medali di Olimpiade Tokyo 2020. Sementara itu, dia mengalami cedera dan dia harus bekerja dengan profesional (untuk pemulihan ) dan dia melakukannya dengan sangat baik,” kata Pandoo, selama interaksi yang diselenggarakan oleh Otoritas Olahraga India pada hari Jumat.

“Ke depan, Mirabai harus sangat selektif dalam memilih kompetisi karena sekarang usianya akan bertambah tiga tahun (Olimpiade Paris). Itu tidak mudah. ​​Tapi ya, itu mungkin. Peraih medali Olimpiade empat kali Eko Yuli Irawan dari Indonesia telah membuktikan bahwa hal itu dapat dilakukan dengan persiapan yang sangat selektif dan sangat cerdas.”

Irawan, 32, memegang rekor impresif dalam meraih medali di setiap Olimpiade sejak Olimpiade Beijing 2008. Ia memenangkan medali perak di Tokyo dalam kategori 61kg putra.

Dalam peran barunya di India, Pandoo juga akan bekerja untuk membina bakat junior dan mengembangkan program pelatihan, pendidikan, dan perwalian pengembangan pemuda. Ini juga akan menempatkan struktur manajemen pemulihan untuk angkat besi.

READ  Arsenal masih rendah, legenda prihatin

Chanu terganggu oleh sakit punggung yang berulang dan menghabiskan banyak waktu di Amerika Serikat untuk pulih sebelum Olimpiade Tokyo. Petenis berusia 27 tahun ini akan menyelesaikan pekerjaannya tahun ini di musim yang sibuk dengan tiga acara besar di Commonwealth Games, Asian Games, dan Kejuaraan Dunia untuk dipilih.

“Ini akan menjadi pendekatan yang lebih berpusat pada atlet. Anda harus melihat peran fisioterapis, apakah Anda membutuhkan biomekanik? Apakah kita membutuhkan prinsip-prinsip manajemen pemulihan yang baik? Berapa banyak beban yang diambil seorang atlet dan berapa banyak pemulihan yang dibutuhkan agar mereka bisa mendapatkan hasil maksimal dari pelatihan, ”kata Pandoo, 46.

Angkat besi India terkenal karena insiden dopingnya dan Pandoo mengatakan mereka juga ingin memiliki program anti-doping yang kuat.

“Sayangnya, tidak hanya di India, tetapi di belahan dunia lain, olahraga kami telah dikaitkan dengan doping. Saya sangat percaya bahwa adalah mungkin untuk membuat atlet top tanpa doping, dengan program anti-doping yang kuat. Kami melakukannya di Indonesia,” ujarnya.

“Terkadang pelatih serakah. Mereka ingin para atletnya berprestasi. Anda harus membuat mereka mengerti bahwa Anda harus membuat mereka mengerti untuk berlatih dengan bersih dan cerdas. Kita harus mengawasi mereka dengan cermat. Kita perlu mendidik atlet tentang efek samping doping. Kita harus melihat bagaimana beberapa puncak atlet meledak. Kalau ada keraguan harus kita selidiki, sehingga akan banyak ide yang dibahas dan diimplementasikan terkait (doping) ini dengan SAI dan IWLF.

Doping yang meluas dalam angkat besi adalah salah satu alasan olahraga menghadapi masa depan yang tidak pasti di Olimpiade. Angkat besi telah dibatalkan sebagai olahraga prioritas dari jadwal Paris dan diskusi sedang dilakukan untuk merestrukturisasinya sehingga ada empat kategori medali yang lebih sedikit di Paris dibandingkan dengan Tokyo.

READ  Kemunduran besar menghantam tunggal putri tuan rumah di bulu tangkis Indonesia Masters - olahraga

Pandoo, yang merupakan anggota komite pelatihan dan penelitian Federasi Angkat Berat Internasional (IWF), mengatakan mereka sedang menunggu kata akhir dari IOC.

Written By
More from Umair Aman
Kidambi Srikanth untuk melaju ke final Indonesia Super Series dengan cara yang spektakuler
Kidambi Srikanth telah memesan tempat di ajang Super Series keempatnya, (Sumber: AP)...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *