Cheetah kembali ke India setelah tujuh puluh tahun

Pemerintah India berkomitmen untuk memperkenalkan kembali cheetah, yang diklasifikasikan sebagai “rentan” oleh IUCN, ke alam liar. Hewan-hewan itu akan dipindahkan dari Afrika.

Saat itu tahun 1948, dan India telah memperoleh kemerdekaan dari Kerajaan Inggris beberapa bulan sebelumnya, ketika yang terakhir dari Cheetah terbunuh. Lebih dari tujuh puluh tahun kemudian, kucing-kucing cantik ini akan kembali tinggal di negara Asia Selatan.

Rencana repopulasi cheetah India

Tergolong sebagai “rentan” bicara Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN), cheetah sekarang hidup hampir secara eksklusif di Afrika, dengan pengecualian beberapa lusin hewan di Iran. Menurut yang terbaru sensus dilakukan pada tahun 2016, populasinya sekitar 7.100 spesimen. Pada akhir abad ke-19, mereka berjumlah sekitar 100.000. Upaya untuk menempatkan mereka di wilayah baru merupakan langkah penting bagi kelangsungan hidup spesies secara keseluruhan.

cheetah di pohon
Seekor cheetah menggunakan pohon sebagai titik pengamatan © Ben Cranke / Mengingat Cheetah / Mengingat Satwa Liar

Sementara proyek restocking dicoba pada 1970-an tetapi gagal, kali ini, menurut Majalah New York, sekelompok delapan sampai sepuluh cheetah akan diangkut dari Namibia dan Afrika Selatan dan dibawa ke Taman nasional kuno, di negara bagian Madhya Pradesh, India. Namun, pesawat itu bertabrakan dengan Covid-19 darurat kesehatan memukul india dengan kekuatan khusus dan, mengingat hewan perlu dipindahkan dan staf taman perlu dilatih, harapannya adalah cheetah akan diperkenalkan kembali ke alam liar pada akhir tahun 2021, beberapa penundaan dari jadwal yang direncanakan.

Langkah baru dalam transisi hijau

“Perusahaan itu harus dilihat tidak hanya sebagai pengenalan suatu spesies, betapapun karismatiknya, tetapi sebagai upaya untuk mengelola dan memulihkan dengan lebih baik beberapa ekosistem kita yang paling berharga tetapi terabaikan dan spesies yang bergantung padanya.”, menurut ilmuwan tersebut. dan pencinta lingkungan Yadvendradev Jhala, yang telah bekerja menuju tujuan ini selama bertahun-tahun.

Hanya dalam sepuluh tahun, antara 2005 dan 2015, India kehilangan 31% dari padang rumput, yang perannya dalam menghilangkan gas rumah kaca dari atmosfer sangat penting. Isi kembali dan lindungi ini ekosistem, oleh karena itu, juga penting untuk mengurangi emisi, seperti yang ditentukan oleh Perjanjian Paris. Target 2030 India adalah mengurangi intensitas emisi produk domestik bruto (PDB) sebesar 35%.

READ  Informasi gempa: mag of light. 4.6 gempa bumi

Written By
More from Faisal Hadi

2 hari ambil 2.5%, harga emas Antam Mager kurang dari Rp 900.000

Jakarta, CNBC Indonesia – Harga emas batangan yang diproduksi PT Aneka Tambang...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *