China adalah negara pertama yang meluncurkan satelit 6G, apakah benar-benar 100 kali lebih cepat dari 5G? Semua halaman

KOMPAS.com – Saat itu teknologi 5G baru ramai diperbincangkan oleh sejumlah negara. Cina memiliki dampak.

China telah menjadi negara pertama di dunia yang meluncurkan satelit uji 6G.

Laporan Agensi Anadolu (9/11/2020) mengutip Global Times, satelit eksperimental 6G telah diluncurkan untuk menguji teknologi komunikasi terahertz (THz) di luar angkasa dan merupakan terobosan baru dalam komunikasi luar angkasa.

Teknologi ini melibatkan terraherts, gelombang frekuensi tinggi untuk mencapai kecepatan transmisi data beberapa kali lebih cepat dari kemampuan 5G.

Sementara Asiatimes kecepatan panggilan internet 6G bisa 100 kali lebih cepat dari 5G, selain memungkinkan transmisi lossless di luar angkasa.

Baca juga: Huawei meluncurkan pencarian internet 6G

Tingkat tes

Berdasarkan China DailyTeknologi 6G masih dalam tahap awal dan harus mengatasi beberapa tes teknis dalam penelitian dasar.

Serta desain material dan dampak lingkungan sebelum teknologi tersedia di pasar, menurut buku putih yang diterbitkan oleh Universitas Finlandia Oulu.

Selain itu, beberapa ilmuwan khawatir bahwa infrastruktur 6G baru, peningkatan integrasi teknologi komunikasi ruang-udara-darat-laut, dan penggunaan rentang frekuensi baru untuk mengirimkan data dapat memengaruhi instrumen atau instrumen astronomi. kesehatan masyarakat, atau terlalu mahal atau berbahaya bagi peneliti. .

“Berbagi, menganalisis, dan mengelola data penelitian sangat penting untuk inovasi ilmiah dan teknologi di era big data saat ini,” kata Wang Ruidan, wakil direktur Pusat Nasional untuk Infrastruktur Ilmiah dan Teknologi, selama ‘forum Beijing tentang penelitian ilmiah digital.

Sementara itu, National Astronomical Observatory China pada hari Jumat mengumumkan akan membuka teleskop radio sferis dengan bukaan 500 meter, teleskop radio pelat tunggal terbesar di dunia, kepada para ilmuwan di seluruh dunia tahun depan untuk dikerjakan. penelitian, stasiun televisi pemerintah CGTN melaporkan.

READ  Iran geram, menyebut AS "barbar" untuk sanksi yang telah dijatuhkan

Baca juga: Vivo membangun pusat penelitian 6G di China

Spesifikasi 6G

Mengutip dari BBCSelama ini industri telekomunikasi masih membutuhkan waktu beberapa tahun lagi untuk menyepakati spesifikasi 6G, sehingga belum bisa dipastikan teknologi yang diuji pada akhirnya akan berhasil.

Selain satelit 6G dan satelit, satelit yang digunakan untuk memantau bencana tanaman dan mencegah kebakaran hutan juga telah diluncurkan.

Satelit 6G termasuk di antara tiga yang berhasil diluncurkan ke orbit dengan 10 satelit penginderaan jauh komersial yang dikembangkan oleh perusahaan Argentina Satellogic.

Semua satelit diluncurkan menggunakan roket tunggal bernama Long March 6. Roket tersebut lepas landas dari Pusat Peluncuran Satelit Taiyuan di Provinsi Shanxi utara.

Tanggal 6 Maret sendiri merupakan roket ke-351 yang dikembangkan oleh China.

Baca juga: China sudah bersiap untuk mengatur internet 6G

Pada bulan September, China meluncurkan satelit maritim ketiganya ke luar angkasa dan menempatkan satelit observasi Gaofen 11-02 ke orbit untuk membantu upaya pemetaan untuk Belt and Road Initiative.

Pada Jumat (11/6/2020), National Astronomical Observatory China mengumumkan akan membuka teleskop radio sferis bukaan 500 meter, yang merupakan teleskop radio parabola terbesar di dunia untuk keperluan penelitian.

Observatorium tersebut akan beroperasi penuh pada Januari 2021 setelah melewati serangkaian penilaian teknis dan kinerja

More from Casildo Jabbour

Pemain hoki India Mandeep Singh adalah yang terbaru yang dinyatakan positif COVID-19

Twitter / Mandeep Singh Striker Mandeep Singh adalah anggota terbaru tim hoki...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *