China atas tuduhan peretasan server Microsoft yang masif: pencemaran nama baik

China menyebut tuduhan itu “sama sekali tidak berdasar dan tidak bertanggung jawab” dan “fitnah jahat”.

Wellington:

Pejabat China pada hari Selasa membantah peretasan besar-besaran terhadap server utama Microsoft, menyebut klaim oleh sekutu AS “tidak berdasar” dan “tidak bertanggung jawab.”

Amerika Serikat dan beberapa sekutunya secara terbuka menuduh China meretas Microsoft Exchange, platform email yang digunakan oleh bisnis di seluruh dunia.

Di CinaDalam tanggapan resmi pertama dari, kedutaan Australia dan Selandia Baru mengeluarkan pernyataan penolakan yang berapi-api.

Kedutaan Besar China di Wellington menyebut tuduhan itu “sama sekali tidak berdasar dan tidak bertanggung jawab” dan “fitnah jahat”.

Kedutaan di Canberra menuduh Australia “mengulangi” retorika Amerika dan menggambarkan Washington sebagai “juara dunia serangan cyber berbahaya”.

Pemerintahan Presiden Joe Biden menuduh China mengembangkan “ekosistem peretas kriminal yang melakukan kegiatan yang disponsori negara dan kejahatan dunia maya untuk keuntungan finansial mereka sendiri.”

Atribusi serangan siber yang canggih secara teknis sulit dan membebani secara politis – sehingga keputusan langka oleh sekutu AS untuk secara terbuka menyalahkan China pasti akan menjadi respons brutal.

“Mengingat sifat maya dari dunia maya, bukti yang jelas diperlukan untuk menyelidiki dan mengidentifikasi insiden dunia maya,” kata kedutaan besar China di Selandia Baru.

(Kecuali judulnya, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diposting dari feed sindikasi.)

READ  Pakistan di bawah "tekanan" dari Amerika Serikat dan kekuatan Barat untuk hubungan dekat dengan China: Imran Khan
More from Casildo Jabbour
Serangan Phishing Masif Oleh Aktor Berbahaya Diharapkan Hari Ini, States Middle
CERT-In telah memperingatkan orang untuk berjaga-jaga terhadap serangan phishing besar-besaran New Delhi:...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *