China dilaporkan mengatakan akan berhenti membangun pembangkit listrik tenaga batu bara baru di negara-negara miskin

Presiden China Xi Jinping telah Pengumuman bahwa negara tidak akan lagi membangun pembangkit listrik tenaga batu bara baru.

Langkah ini menandai perubahan besar dari dukungan kuat China untuk penggunaan bahan bakar fosil dan muncul ketika tekanan internasional yang meningkat menyerukan lebih banyak tindakan untuk mengatasi perubahan iklim.

Berbicara Pada sesi tahunan Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa, Jinping mengatakan negaranya tidak akan membangun proyek pembangkit listrik tenaga batu bara baru di luar negeri.

China adalah salah satu produsen batu bara terbesar di dunia dan juga telah mendukung banyak proyek infrastruktur – termasuk pembangkit listrik tenaga batu bara – di luar negeri, terutama di negara berkembang sebagai bagian dari kebijakan luar negerinya. .

Berdasarkan ke pelacak Universitas Boston, Bank Pembangunan China dan Bank Ekspor dan Impor China telah menghabiskan lebih dari $ 51 miliar untuk membiayai pembangkit listrik tenaga batu bara di negara-negara seperti Indonesia, Vietnam, Pakistan, Afrika Selatan, Bangladesh, dll. Sebagian besar investasi masuk ke negara-negara Asia.

Tahun lalu saja, pembangkit listrik tenaga batu bara baru yang dibangun atau didanai Tiongkok memiliki tiga kali lipat kapasitas pembangkit listrik tenaga batu bara yang ada di semua negara lain, menurut laporan itu. perkiraan oleh Pusat Penelitian Energi dan Udara Bersih.

Akibatnya, upaya seluruh dunia untuk mengurangi ketergantungan pada listrik berbahan bakar batu bara telah diimbangi oleh China.

Sebagai bagian dari Perjanjian Iklim Paris, Cina telah berkomitmen untuk mencapai puncak emisi gas rumah kaca pada tahun 2030 dan mencapai netralitas karbon pada tahun 2060. Namun hingga Sekarang, bank-bank Cina terus membiayai proyek infrastruktur jejak karbon besar-besaran yang dibangun oleh perusahaan-perusahaan Cina.

READ  Apollo 8 bertujuan untuk mencapai orbit bulan

Dalam sambutannya, Jinping mengatakan China akan meningkatkan dukungannya kepada negara berkembang lainnya dalam mengembangkan teknologi untuk menghasilkan energi rendah karbon.

Terlepas dari pengumuman tersebut, tidak jelas apakah China akan meninggalkan pembangkit listrik tenaga batu bara dalam waktu dekat, atau apakah akan terus mendukung proyek yang sedang dibangun.

Foto sampul: Shutterstock

Written By
More from Faisal Hadi
Tanah longsor menghancurkan rumah setelah topan di Indonesia
Video Reuters Topan tropis melanda Indonesia dan Timor Leste Ada 55 orang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *