China dituduh menggunakan senjata microwave untuk “memasak hidup-hidup pasukan India”

BEIJING, KOMPAS.com – Pasukan Tiongkok dituduh menggunakan senjata microwave untuk “memasak hidup-hidup tentara India” selama konflik di Himalaya.

Pakar studi internasional Jin Canrong mengatakan senjata elektromagnetik akan membakar daging musuh, menghangatkan puncak gunung dan membuat musuh muntah.

Jin menjelaskan, senjata itu memanaskan molekul air seperti peralatan memasak dan menargetkan air di bawah kulit.

Baca juga: Konflik perbatasan Tiongkok-India yang berkepanjangan, komandan India: dapat diakhiri dengan pembicaraan

Dengan cara ini, dia meningkatkan rasa sakit yang akan diderita target, menggunakannya dari jarak hampir satu kilometer.

Jin kemudian memuji pasukan Tiongkok karena “dengan luar biasa” menggunakan gelombang mikro untuk mengalahkan India, tanpa harus melanggar penggunaan senjata.

Suhu melaporkan bahwa senjata tersebut dikerahkan pada akhir Agustus, beberapa minggu setelah militer kedua negara terlibat dalam penembakan Ladakh.

Insiden yang menewaskan 20 tentara India itu hampir membuat kedua negara kembali berperang, setelah apa yang terjadi 53 tahun lalu.

Jin memberi tahu murid-muridnya di Beijing bahwa 15 menit setelah senjata elektromagnetik dikerahkan, musuh langsung jatuh sakit dan muntah.

“Mereka tidak tahan, jadi mereka memilih melarikan diri. Beginilah cara kami berhasil merebut wilayah mereka,” kata Jin.

Baca juga: Setelah sengketa perbatasan, hotel-hotel di New Delhi menolak pelanggan China

Dia terus dikutip Surat harian Pada Selasa (17/11/2020), Beijing menggunakannya karena menghadapi pasukan khusus dari Tibet yang berpihak pada India.

Senjata api dilarang berdasarkan kesepakatan itu, meskipun tembakan peringatan telah dilakukan pada bulan September dan kedua pihak saling menuduh.

Sementara Amerika Serikat juga mengembangkan senjatanya, “Negeri Panda” akan menjadi negara pertama yang mengarahkannya langsung ke musuh.

READ  Ishaan Khatter: Tidak kesal untuk diakui sebagai saudara Shahid Kapoor

Dikenal sebagai WB-1, senjata itu pertama kali ditampilkan pada tahun 2014 dan dikatakan telah digunakan untuk mendukung Angkatan Laut.

Baca juga: Sengketa perbatasan mengancam kerja sama perdagangan India dengan China

Ada dugaan bahwa senjata tersebut digunakan untuk menyerang diplomat AS di China dan Kuba dalam serangkaian insiden pada tahun 2016.

“Sinar laser” Amerika, yang dikenal sebagai Sistem Penolak Aktif, muncul pada tahun 2007 dan telah digunakan di Afghanistan. Tapi tidak pernah digunakan untuk melawan musuh.

Klaim Jin muncul di tengah upaya China, dan “keadaan Bollywood” meredakan ketegangan di wilayah sengketa di Ladakh.

Kedua negara bersenjata nuklir itu telah mengerahkan ribuan orang sejak bentrokan menggunakan peralatan abad pertengahan terjadi pada bulan Juni.

Baca juga: China menolak 40 tentara menjadi korban konflik perbatasan dengan India

More from Casildo Jabbour

Amazon, Google Menghadapi Peraturan E-Commerce Pemerintah yang Sulit: Laporan

Pemerintah telah berupaya mengurangi dominasi raksasa teknologi world seperti Amazon. Highlight Pemerintah...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *