China, Indonesia memuji kerja sama ‘win-win’ setelah KTT Beijing yang langka

BEIJING, 26 Juli (Reuters) – Para pemimpin China dan Indonesia telah berjanji untuk meningkatkan pertukaran dan memperluas kerja sama di berbagai bidang termasuk pertanian dan ketahanan pangan, menyusul kunjungan langka oleh seorang kepala negara asing di China yang waspada terhadap COVID.

Presiden Indonesia Joko Widodo bertemu dengan Presiden China Xi Jinping dan Perdana Menteri Li Keqiang di Beijing pada hari Selasa. China terakhir menjadi tuan rumah bagi para pemimpin asing di Olimpiade Musim Dingin pada bulan Februari, dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di antara mereka yang melakukan perjalanan ke Beijing.

Komitmen China, mitra dagang terbesar Indonesia, untuk memperdalam hubungan perdagangan dan mendukung penuh kepemimpinan Indonesia di Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) tahun depan merupakan kemenangan ekonomi dan politik bagi Jokowi, demikian presiden Indonesia dikenal luas.

Bergabunglah sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

China memuji Indonesia sebagai mitra strategis model, berbeda dengan kata-kata kasarnya kepada Amerika Serikat dalam beberapa bulan terakhir tentang masalah Taiwan dan Ukraina hingga praktik perdagangan dan Laut China Selatan.

“(China dan Indonesia) telah bertindak secara proaktif dan dengan rasa tanggung jawab yang kuat untuk menjaga perdamaian dan stabilitas regional,” kata pernyataan bersama tersebut.

“Dengan demikian mereka telah memberikan contoh negara-negara berkembang utama yang berusaha memperkuat diri mereka sendiri melalui persatuan dan kerja sama yang saling menguntungkan.”

Indonesia merupakan sumber penting feronikel, batu bara, tembaga, dan gas alam bagi ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Pada paruh pertama tahun 2022, impor China dari Indonesia, sebagian besar bahan mentah, melonjak 34,2% YoY, terbesar setelah Rusia.

READ  Rayakan seperti Hari Kemerdekaan Indonesia bersama Waroeng dan kawan-kawan di Monday Night Foodball

China telah berjanji untuk mengimpor tambahan satu juta ton minyak sawit mentah dari Indonesia, kata istana negara Indonesia.

Jokowi bertemu Li dan Xi di Wisma Negara Diaoyutai, yang merupakan bagian dari kompleks vila, danau, dan taman yang luas di mana banyak pemimpin asing, termasuk mendiang Presiden AS Richard Nixon, telah diterima.

Sebagai ketua G20 tahun ini, Jokowi telah berupaya untuk memperbaiki perpecahan di dalam kelompok yang diekspos oleh invasi Rusia ke Ukraina.

Bulan lalu dia melakukan perjalanan ke Ukraina untuk bertemu Presiden Volodymyr Zelenskiy dan juga ke Moskow untuk berbicara dengan Putin. Jokowi mengatakan Indonesia siap menjadi “jembatan komunikasi” antara keduanya. Baca lebih banyak

China, meskipun tidak mengutuk mitra strategisnya Rusia atas invasi tersebut, telah berulang kali menyerukan penghentian permusuhan dan menawarkan untuk membantu mempromosikan pembicaraan damai.

Baik Indonesia dan Rusia adalah bagian dari G20, dengan yang pertama memegang kepresidenan kelompok tahun ini.

Beberapa negara anggota G20 mengancam akan memboikot KTT para pemimpin tahun ini, di pulau Bali pada 15-16 November, jika Putin hadir.

Jokowi mengundang Xi ke Indonesia untuk menghadiri KTT November, menurut pernyataan bersama mereka.

“Presiden Xi menyampaikan rasa terima kasihnya dan berharap KTT ini sukses,” tambahnya.

Bergabunglah sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan oleh Ryan Woo; Pelaporan tambahan oleh Stanley Widianto di Jakarta dan Stella Qiu di Beijing; Diedit oleh Michael Perry, William Maclean dan Nick Macfie

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Written By
More from Suede Nazar
Rs 2,5 Lakh Karunia Kriminal Diinginkan Dalam Membunuh 8 Polisi Di UP
Pertemuan Kanpur: Vikas Dubey, dikatakan berusia 50-an, telah hilang sejak pembantaian. Kanpur:...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *