China setuju untuk menginvestasikan $3 miliar dalam dana kekayaan negara Indonesia Oleh Reuters

© Reuters.

JAKARTA (Reuters) – Dana Jalur Sutra China (SRF) telah menandatangani perjanjian untuk menginvestasikan hingga 20 miliar yuan ($2,99 miliar) dalam dana kekayaan negara Indonesia, dana tersebut mengatakan pada hari Senin, kesepakatan yang akan, menurut beberapa analis , dapat menghalangi investor Barat dari dana Indonesia.

Perjanjian tersebut memungkinkan investasi di semua sektor terbuka untuk asing di Indonesia, terutama proyek-proyek dengan konektivitas ekonomi antar negara, Otoritas Investasi Indonesia (INA) dan SRF mengatakan dalam pernyataan bersama.

“Kami percaya bahwa investasi di Indonesia dan kawasan memiliki potensi yang tinggi, terutama jika dilakukan dengan INA,” kata Yanzhi Wang, ketua SRF.

Tidak seperti banyak dana kekayaan negara lainnya yang mengelola kelebihan pendapatan minyak atau cadangan devisa, INA berusaha menarik investor asing untuk membantu mendanai pembangunan ekonomi.

Perjanjian tersebut memberikan kondisi umum dan prinsip-prinsip yang memungkinkan FRU dan INA untuk memilih dan memutuskan investasi bersama.

Setelah diluncurkan pada Februari 2021, INA menyiapkan dana jalan tol senilai $3,75 miliar dengan dana pensiun Kanada dan Belanda serta device dari Abu Dhabi Financial investment Authority. Uni Emirat Arab telah berjanji untuk menginvestasikan $ 10 miliar dengan INA.

Indonesia mengatakan lembaga world wide seperti US International Advancement Finance Company dan Japan Financial institution for Intercontinental Cooperation juga telah menunjukkan minat.

SRF, didirikan pada tahun 2014, didukung oleh cadangan devisa China, China Expenditure Corp, Export-Import Financial institution of China dan China Development Bank.

Trissia Wijaya, peneliti di Centre for Indonesian Coverage Research, sebuah assume tank, mengatakan SRF kurang sensitif secara politik karena tidak memberikan utang seperti proyek Belt and Highway Initiative (BRI) yang dipimpin China lainnya.

READ  Indonesia mempromosikan teknologi electronic untuk pemulihan ekonomi - OpenGov Asia

Namun, INA dapat menghadapi kesulitan dalam menarik calon investor bersama, dengan faktor geopolitik juga berperan, katanya.

“G7 baru saja meluncurkan rencana infrastruktur senilai $600 miliar untuk melawan China,” kata Wijaya, mengacu pada dana yang dijanjikan pada pertemuan para pemimpin G7 bulan lalu.

“Kemudian muncul tanda tanya besar, apakah mereka mau disandingkan dengan China dalam system yang difasilitasi INA?”

Proyek-proyek BRI dan hubungan ekonomi dengan China sering menjadi rebutan di Indonesia karena persepsi bahwa Beijing memiliki pengaruh terhadap pemerintah dan proyek-proyek yang menggunakan tenaga kerja impor daripada lokal.

Proyek BRI yang paling banyak dipublikasikan di Indonesia, sebuah kereta api berkecepatan tinggi bernilai miliaran dolar di Jawa, telah diganggu dengan pembengkakan biaya dan penundaan.

($ 1 = 6,6937 renminbi)

Written By
More from Faisal Hadi
Melewati Venus, kendaraan luar angkasa Amerika-Eropa lebih dekat ke matahari
Suara.com – Spasial Gabungan Amerika Serikat-Eropa, Pengorbit surya, melewati Venus 27 Desember...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *