Coronavirus: 100 Pasien Keluar Dari Assam COVID Care Center; Blok Jalan Raya Atas Makanan, Air

Ketegangan terjadi di daerah tersebut, namun, setelah jaminan pasien kembali ke pusat.

Rangia / Guwahati:

Sekitar seratus pasien keluar dari COVID Care Center di distrik Kamrup di Assam dan memblokir National Highway 31 pada hari Kamis, menuduh bahwa mereka tidak diberi makanan dan air yang layak, kata para pejabat.

Wakil Komisaris Kamrup Kailash Kartik bersama dengan polisi bergegas ke fasilitas di Changsari dan meminta pasien untuk membersihkan jalan raya dan kembali ke pusat sehingga masalah ini dapat diselesaikan melalui diskusi, kata mereka.

Ketegangan terjadi di daerah itu, namun, setelah jaminan pasien kembali ke pusat, kata seorang petugas.

Para pasien menyatakan bahwa mereka tidak diberi makanan dan air dan kondisi tempat tidur juga tidak sesuai dengan standar sementara 10-12 dari mereka disimpan dalam satu ruangan.

Wakil komisaris meyakinkan mereka bahwa tuduhan mereka akan diperiksa dan upaya akan dilakukan untuk mengatasinya, kata pejabat itu.

Kesehatan dan Kesejahteraan Keluarga Himanta Biswa Sarma mengatakan jika pasien tidak senang di fasilitas perawatan COVID, mereka dapat memilih untuk karantina di rumah.

“Kami telah membawa mereka ke fasilitas itu sehingga mereka dapat disembuhkan dan tidak menulari orang lain. Jika mereka tidak bahagia di sana, mereka dapat menandatangani perjanjian dan masuk ke karantina rumah,” katanya pada konferensi pers.

Petugas kesehatan bertugas siang dan malam dan mungkin ada beberapa keterlambatan karena mereka terlalu terbebani, katanya.

“Di negara-negara lain, bahkan pengujian dilakukan dengan pembayaran tetapi di Assam, seluruh pengeluaran – dari pengujian hingga tinggal dan makanan – ditanggung oleh pemerintah negara bagian,” tambah Sarma.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

READ  Rookie Jeremiah Martin sudah membuat nama untuk dirinya sendiri di kamp Nets
Written By
More from Suede Nazar

Kanpur Penyergapan Tersangka Menyerah Dengan Istri, Anak Dan Plakat

Saat diinterogasi, Umakant mengaku menembaki polisi dengan pembantu Vikas Dubey lainnya (dalam...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *