Coronavirus: Tidak Perlu Mendaftar Dengan Misi India di Luar Negeri: Pusat Gelembung Udara

India memiliki perjanjian gelembung transportasi udara dengan lebih dari enam negara

New Delhi:

Penumpang di negara-negara yang memiliki perjanjian “gelembung transportasi udara” dengan India mungkin tidak perlu mendaftar dengan misi India sebelum melakukan penerbangan ke negara itu, kata Kementerian Dalam Negeri dalam pemberitahuan hari ini tentang pedoman perjalanan udara di tengah pandemi virus corona.

Gelembung transportasi udara adalah pengaturan sementara antara dua negara yang bertujuan untuk memulai kembali layanan penumpang komersial ketika penerbangan internasional reguler ditangguhkan akibat pandemi COVID-19.

India memiliki perjanjian gelembung transportasi udara dengan lebih dari enam negara, termasuk AS, Inggris, Prancis, dan Jerman. Menteri Penerbangan Sipil Hardeep Singh Puri mengatakan India sedang merundingkan perjanjian semacam itu dengan 13 negara lagi.

“Orang yang ingin melakukan perjalanan ke India dengan penerbangan Vande Bharat, akan mendaftarkan diri mereka ke Misi India di negara tempat mereka terdampar / tinggal, bersama dengan perincian yang diperlukan seperti yang ditentukan oleh MEA (Kementerian Luar Negeri). Pendaftaran semacam itu mungkin tidak dapat dilakukan diperlukan pada penerbangan yang beroperasi di bawah pengaturan Air Transport Bubbles, “kata Kementerian Dalam Negeri dalam pemberitahuan hari ini.

Pengumuman untuk gelembung transportasi udara pada 17 Juli datang beberapa minggu setelah AS mengancam akan mengambil tindakan, menuduh India melakukan “praktik tidak adil dan diskriminatif” karena menjalankan penerbangan berbayar eksklusif di bawah “Misi Vande Bharat” untuk membawa kembali orang India dari negara lain.

Penerbangan penumpang internasional terjadwal telah ditangguhkan di India sejak 23 Maret karena pandemi virus korona.

Setelah hampir dua bulan penangguhan untuk memerangi wabah virus korona, pemerintah melanjutkan penerbangan penumpang domestik terjadwal pada 25 Mei.

READ  Westin Perluas Kehadiran Indonesia dengan Peluncuran Surabaya

Namun, itu kemudian memungkinkan maskapai penerbangan untuk mengoperasikan maksimum 33 persen dari penerbangan domestik pra-COVID mereka. Kementerian Penerbangan Sipil meningkatkan batasan pada 26 Juni dari 33 persen menjadi 45 persen.

Written By
More from Suede Nazar
‘Mereka seperti permata’: Petani berdedikasi untuk melestarikan anggrek di Gunung Merapi Indonesia
Sulistyono mengatakan, peran Musimin sangat berharga bagi kelangsungan hidup anggrek di Merapi....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *