Covid-19 memaksa Venezuela untuk pulang. Tetapi melintasi perbatasan itu tidak mudah

Covid-19 memaksa Venezuela untuk pulang. Tetapi melintasi perbatasan itu tidak mudah

Menurut pihak berwenang Venezuela, setidaknya 56.000 warga Venezuela kembali antara Maret dan pertengahan Juni. Pihak berwenang Kolombia yang mengawasi penyeberangan perbatasan percaya bahwa setidaknya 60.000 migran Venezuela telah menyeberang kembali ke negara itu melalui kota Cucuta, Kolombia saja sejak Maret. Mereka mengharapkan puluhan ribu lagi untuk mencoba kembali dalam beberapa minggu mendatang.

Cucuta, tempat tiga jembatan melintasi perbatasan Kolombia-Venezuela, adalah titik transit utama bagi banyak orang. “Ini seperti jam pasir raksasa,” kata Victor Bautista, Sekretaris Migrasi Departemen Norte de Santander Kolombia, tempat Cucuta berada.

“Selama lima tahun terakhir kami telah melihat lebih dari 3 juta warga Venezuela berjalan di sini, semua mencari jalan keluar dan peluang yang lebih baik,” katanya. “Dan sekarang ia berbalik ke Venezuela.”

Pedro Roque melakukan perjalanan, seringkali dengan berjalan kaki, 2.100 mil dari Lima, Peru, ke persimpangan di Cucuta. Dia kehilangan pekerjaannya karena bekerja di restoran ayam, katanya, karena Covid-19. Tanpa gaji, dia tidak bisa lagi membayar sewa dan memutuskan untuk pulang.

Di Peru, rata-rata jam kerja turun sebanyak 80% di daerah sekitar ibu kota Lima sejak awal pandemi, menurut Organisasi Buruh Internasional. Dan seluruh wilayah Amerika Latin telah menyaksikan peningkatan hampir tiga kali lipat dalam jumlah orang yang membutuhkan bantuan pangan, menurut data dari Program Pangan Dunia PBB.

Karena negara-negara dengan populasi imigran Venezuela yang signifikan seperti Argentina, Chili, Peru, Ekuador, dan Kolombia mengambil langkah-langkah penguncian yang ketat untuk mengatasi virus ini, para migran Venezuela ditinggalkan dengan beberapa pilihan. Sebagian besar migran yang ditemui CNN untuk cerita ini mengatakan mereka bekerja di ekonomi informal tanpa dukungan kesejahteraan yang diandalkan selama penguncian.

Di Cucuta, Roque tidur di bawah tenda bersama tiga orang lainnya ketika dia menunggu giliran untuk menyeberangi perbatasan. Jarak sosial bukan prioritas, katanya. “Covid adalah penyakit pernapasan, kan? Jika seseorang berjalan 35, 40 kilometer sehari untuk datang ke sini, selama berminggu-minggu, dia tidak memiliki Covid. Orang yang sakit tidak akan selamat dari apa yang kita lalui,” katanya ketika ditanya mengapa dia tidak memakai topeng.

READ  IPL 13: Dinesh Karthik berkata, 'jalan di depan mungkin penuh rintangan tapi siap memberikan yang terbaik'

Kamp-kamp darurat di mana orang menunggu untuk menyeberangi perbatasan tidak mengizinkan jarak sosial. Tidak ada toilet atau air mengalir di sini, dan perkemahan terbesar terdiri dari tempat-tempat perlindungan yang dibuat dari kardus dan kantong sampah hitam di mana sekitar 1.300 warga Venezuela menunggu giliran mereka untuk pulang.

Pihak berwenang Kolombia mengatakan mereka tidak tahu persis berapa banyak orang yang tinggal di kamp. Setiap kali kelompok pergi, migran baru menggantikan mereka.

Menunggu untuk dipanggil pulang

Beberapa akan menyebut Venezuela tempat yang ideal untuk menunggu pandemi.
Sembilan puluh enam persen dari populasi hidup di bawah garis kemiskinan menurut survei independen baru-baru ini oleh tiga universitas terkemuka di Caracas. Seperti dilaporkan CNN sebelumnya, sebagian besar rumah sakit di Venezuela kekurangan air mengalir selama berhari-hari, dokter dan pasien tidak dapat menerima obat-obatan yang mereka butuhkan dan ribuan petugas kesehatan telah meninggalkan negara itu mencari peluang yang lebih baik di luar negeri.

Tetapi orang-orang membutuhkan dukungan dan komunitas di saat krisis. Seorang pekerja kemanusiaan internasional yang berbicara kepada CNN dengan syarat anonim karena mereka tidak berwenang untuk berbicara kepada media mengatakan migran Venezuela yang belum membangun jaringan pendukung di negara yang baru diadopsi adalah yang paling mungkin untuk pulang ke Venezuela.

“Jika saya harus kelaparan, saya ingin kelaparan di tempat saya sendiri, bersama keluarga saya,” kata Roque, pekerja restoran.

Dorongan untuk pulang tampaknya telah mengesampingkan keraguan tentang risiko penyebaran virus. Seperti Roque, beberapa migran yang menunggu di Cucuta mengatakan kepada CNN bahwa mereka percaya bahwa mereka telah membuktikan diri mereka sehat setelah selamat dari perjalanan panjang untuk sampai ke sana. Yang lain hanya mengatakan bahwa mereka memiliki tantangan yang lebih besar untuk diatasi daripada virus.

READ  Elon Musk tidak khawatir tentang retas Twitter; DM hanya memiliki meme

Namun demikian, untuk memeriksa penyebaran virus, kebanyakan migran yang ingin masuk ke Venezuela diberi gelang kode warna oleh otoritas Kolombia ketika mereka tiba di Cucuta. Roque berwarna merah.

Ratusan ribu lainnya bisa mati akibat Covid-19 di Amerika Latin, agensi memperingatkan
Setiap hari, sebuah kelompok yang mengenakan gelang warna berbeda diperintahkan untuk naik ke bus, yang membawanya ke fasilitas penyaringan coronavirus yang dijalankan oleh Departemen Norte de Santander, tempat mereka mengisolasi dan dapat diuji untuk coronavirus jika merasa tidak sehat. Setiap suhu migran diuji beberapa kali sehari; jika ada yang mengalami demam, a reaksi berantai polimerase (PCR) tes dilakukan pada mereka.

Tanpa demam atau tes PCR negatif, mereka diizinkan melintasi perbatasan, selama pemerintah Venezuela menyetujuinya. Perjanjian antara kedua negara ini bersifat informal; pemerintah tidak mengakui yang lain dan secara teori, perbatasan ditutup.

Para migran kemudian harus mengisolasi lagi begitu mereka tiba di Venezuela, selama minimal 12 hari sebelum diizinkan untuk pulang. Pemerintah Maduro telah menciptakan pusat-pusat isolasi di kota-kota dekat perbatasan, tempat para migran harus tinggal.

Venezuela sejauh ini mencatat jumlah kasus yang jauh lebih sedikit daripada negara-negara lain di kawasan itu. Namun, pengamat internasional mempertanyakan kemampuan Venezuela untuk menguji virus tersebut, dengan mengatakan jumlah sebenarnya dari infeksi coronavirus bisa jauh lebih tinggi.

Hanya 350 Venezuela diizinkan untuk kembali ke negara itu pada hari Senin, Rabu dan Jumat, dengan total resmi 1050 per minggu – jumlah yang mencerminkan kapasitas terbatas Venezuela untuk mengkarantina warga pada saat kedatangan, otoritas perbatasan Venezuela mengatakan kepada CNN. Namun, CNN juga menyaksikan para migran melintasi perbatasan pada hari Selasa dan pemerintah Kolombia mengatakan bahwa perbatasan kadang-kadang dibuka kembali dengan pemberitahuan yang sangat singkat.

READ  CM Odisha Naveen Patnaik meminta Sajjan Jindal untuk mempercepat pekerjaan pada proyek baja Jagatsinghpur seharga Rs.53.700 crore

Pemerintah Maduro telah mengatakan bahwa hak warga negara untuk memasuki negara mereka sendiri dihormati, dan lambatnya penerimaan diperlukan untuk melindungi penduduk Venezuela lainnya dari virus.

Masa depan

Di pihak Kolombia, pihak berwenang sudah khawatir ketika jam pasir akan terbalik sekali lagi, dan kesulitan Venezuela akan kembali memaksa migran untuk pergi.

“Jika orang-orang ini tidak akan menemukan suatu bentuk penyelamatan di Venezuela, mereka dapat mencoba untuk kembali ke tempat yang sama di mana mereka tinggal selama tiga tahun terakhir, seperti dalam ayunan migrasi raksasa tempat mereka menghabiskan waktu di Venezuela dan beberapa di antaranya. lain kali di luar negeri, “Bautista, Sekretaris Departemen Migrasi, mengatakan kepada CNN.

Bagi sebagian orang, ayunan sudah dimulai: Adrian Lopez dan keluarganya yang beranggotakan lima orang kini berjalan kembali ke Bogotá, tempat Adrian bekerja di ekonomi informal.

Mereka telah meninggalkan ibu kota Kolombia pada bulan Maret begitu penguncian diberlakukan, dan tiba di Cucuta pada awal April setelah perjalanan sejauh 370 mil. Tetapi dalam kekacauan kedatangan mereka, mereka tidak pernah berhasil mendaftar ke salah satu kelompok kode warna untuk diuji virusnya. Setelah dua bulan di kamp migran di sebelah perbatasan, mereka menyerah untuk kembali ke Venezuela.

“Saya kelaparan di sana (di kamp),” kata Adrian. “Putraku berumur tiga bulan dan dilahirkan di sini dia adalah warga negara Kolombia. Mereka tidak bisa mengusir kami. Setidaknya di Bogotá, aku tahu tempat itu dan aku akan berusaha mencari pekerjaan, entah bagaimana.”

Koreksi: Presiden Maduro ditandai migran yang kembali sebagai berpotensi terinfeksi dengan coronavirus oleh negara-negara yang tidak ramah.
Written By
More from Suede Nazar

Kenali pemicu sariawan, dari bahan kimia hingga stres

KOMPAS.com – Saat cedera terjadi rongga mulut, menimbulkan lesi dan perih, biasa...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *