COVID-19 paku di Asia memacu peringatan terhadap rasa puas diri

COVID-19 paku di Asia memacu peringatan terhadap rasa puas diri

SYDNEY / NEW DELHI – Lonjakan infeksi coronavirus baru di Asia telah menghilangkan anggapan bahwa wilayah ini mungkin lebih buruk, dengan Australia, India dan Hong Kong melaporkan catatan kasus harian, Vietnam menguji ribuan dan Korea Utara mendesak kewaspadaan.

Pemerintah Asia sebagian besar membanggakan diri atas wabah awal yang cepat setelah virus itu muncul di Cina tengah akhir tahun lalu, tetapi gejolak bulan ini telah menunjukkan bahaya rasa puas diri.

“Kita harus berhati-hati untuk tidak tergelincir ke gagasan bahwa ada beberapa kekebalan emas yang dimiliki Australia terkait dengan virus ini,” Perdana Menteri Scott Morrison mengatakan kepada wartawan.

Australia mencatat hari paling mematikan dengan setidaknya 13 kematian dan lebih dari 700 infeksi baru, sebagian besar di negara bagian terpadat kedua di Victoria, di mana pemerintah memerintahkan semua penduduk mengenakan penutup wajah di luar.

Negara ini telah mengkonfirmasi overall 16.298 kasus sejak pandemi dimulai, dengan 189 kematian, lebih dari setengahnya di Victoria dan ibukotanya Melbourne, yang berada di bawah penguncian baru.

Infeksi baru Victoria telah menyebarkan wabah di daerah lain, termasuk negara bagian Australia yang paling padat penduduknya, New South Wales, yang melaporkan 18 kasus baru.

Pembatasan lebih lanjut pada pergerakan akan memberikan pukulan bagi ekonomi, yang sudah dalam resesi pertama selama 30 tahun, tetapi kegagalan untuk mengendalikan wabah akan melakukan lebih banyak kerusakan ekonomi dalam jangka panjang, kata Morrison.

READ  Opsi penggantian DJ LeMahieu dari Yankees dimulai dengan Tyler Wade
More from Casildo Jabbour

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *